Your biggest enemy is your head.

Kadang pikiran dan hati tidak sejalan. Seringkali pikiran ingin berteriak biar yang dirasakan tuh ga bodoh-bodoh banget. Begitupula sebaliknya, kadang pengen nyuruh kepala untuk berhenti mikir dan jangan nyari ide aneh-aneh!

Seminggu ini aku mengeluh terus. Sembuh dari ini eh ada lagi sakit yang lain, rasanya ga berenti-berenti. Kondisi pikiranku juga lagi ga bener, sehingga aku harus tiap hari ke kantor karena kalau sendirian rasanya bisa migren (literally migren). Puncaknya adalah kemarin, semuanya terasa overwhelm.

Hidup adalah hidup, ga akan sehat terus, ga akan seneng terus, ga akan lancar terus. Mungkin selama ini aku baik baik terus, tapi tiba tiba muncul skenario skenario buruk dalam kepalaku yang itu emang mungkin banget terjadi.

Dulu pernah juga aku punya skenario-skenario seperti ini, tapi aku juga punya plan plan lain untuk mencegahnya. Sekarang ketika itu muncul kembali, bukan solusi yang aku dapatkan, tapi justru ketidakpercayaan kepada takdir.

Aku jadi bertanya, apa sih maksudnya dikasih sakit ini dan itu? Kenapa aku mesti A, B, C, dan D? Allah merhatiin aku ga sih? Aku ditinggalin ga sih? Skeptis. Sekelebat muncul skeptis-skeptis yang mempertanyakan banyak hal. Jangan-jangan emang aku ga pantes untuk hal yang baik-baik?

Dulu aku heran sama pemikiran orang yang begini: aku beribadah terus tapi kok hidup aku ga berubah? Bagiku pemikiran itu sangat salah dan astagfirullah banget, karena Allah tuh bisa zoom out seluruh kehidupan kita. Kita masih punya akhirat, dan Allah itu pasti adil. Kalo sampe mikir gitu, aku takut berujung pada ga percaya sama Allah.

Tapi sekarang aku malah merasakannya juga. Dalam hati kecil, aku tau ini salah, tapi ga munafik juga bahwa pertanyaan dan keraguan ini terus menghantui.

Sadar banget ini hal yang salah, harusnya aku lebih bersyukur lagi. Kemudian aku coba baca Ar-Rahman biar tetep inget kalo Allah tuh sayang kok sama semua hamba-Nya. Dan emang Allah Maha Tau, ternyata aku nemu ini:

29. Apa yang di langit dan di bumi selalu meminta kepada-Nya. Setiap waktu Dia dalam kesibukan.
30. Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?
31. Kami akan memberi perhatian sepenuhnya kepadamu wahai (golongan) manusia dan jin!
32. Maka nikmat Tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan?

Setiap lagi ragu dan baca Qur’an, selalu nemuuu aja ayat yang relate. Seolah ini adalah sebuah conversation dua arah. Ketika aku bertanya, aku ga dibiarin bingung sendirian. Allah dateng dan langsung nyodorin jawaban tepat didepan mata. Ternyata Allah ga akan ninggalin. Pikiranku masih sempit dan ga bisa melihat segala sesuatu dengan full view–karena masih banyak yang jadi misteri.

Saat kondisi seperti ini jangan baca Quran kaya baca novel yang lewat-lewat doang. Tapi masukin setiap kata kedalam pikiran dan hati. Masya Allah, Allah emang baik banget. Aku lagi sering mikir aku diperhatiin ga sih? langsung dijawab exactly percis dengan yang aku pertanyakan: 31. Kami akan memberi perhatian sepenuhnya kepadamu wahai (golongan) manusia dan jin! T.T

Perihal dikasih berbagai cobaan, ini ajaib lagi, pagi tadi buka home yutub, lalu melihat Ust Oemar Mitha. Lupa judulnya, tapi isinya ini, bener-bener relate:

Orang beriman akan dikasih ujian, karena dengan ujian itu bisa membersihkan diri dari dosa-dosa mereka. Selain itu, dengan adanya cobaan, itu menjadi pengingat buat mereka agar tidak terlalu cinta kepada dunia.

Wow. Secara teori semua juga tau perihal itu, tapi dalam kondisi tertentu, hal ini emang perlu teruus diingetin. Jangan sampe suuzon sama Allah.

Kerasa banget, akhir akhir ini, aku lagi sangat compulsive dalam berbagai hal duniawi. Semisal belanja-belanja dan fokusku terlalu fokus nyari hiburan doang. Nyari diskonan, nyari skinker apalagi yang dipake kalo yang ini abis, dan seterusnya yang ga akan ada ujungnya. Mungkin aku juga udah lelah mencari hal-hal yang ga beres-beres, sehingga sama Allah diingetin lagi untuk kembali. Carilah hal hal yang abadi dan berhenti fokus sama hal hal remeh temeh.

Astaghfirullahal-adzim. Semoga aku berhenti dari segala pikiran buruk–terutama suuzon sama Allah. Memang Allah akan ngasih terus ujian sama hambaNya, tapi jangan lupa kalau pertolongan Allah jauuuuuuuuhhhhh lebih luas dari cobaan yang Dia kasih. Ngeluh boleh, tapi kebanyakan ngeluh dan komplain bisa bikin iman tergerus. Nauzubillah.