Sekarang tanggal 3 september, dan satu september lalu identitas kantor sudah ga ada….

Jadi inget dulu denger berita ini malah seneng karena mikirnya bisa pindah tempat. Kenyataannya sekarang malah lebih besar rasa sedihnya. Kalopun ada opsi pindah-pindah, udah ga bisa mikir dan blank, malah udah merasa cukup content disini.

Harusnya sih it’s no big deal ya apalagi buat aku yang baru 3 tahun, tapi gapapa kok merasa sedih dan kecewa juga. (lah menghibur sendiri).

Dari sore di grup sedih deh bahas begini mulu, mana hari ini udah pengumuman AAS tapi ku belom nerima email apapun, bau2 rejection sih kalau begini. Gapapa juga. Malah kalo keterima jadi bingung *menghibur diri lagi *oot

Tapi dari segala keombang-ambingan ini sih kayaknya paling stabil adalah manusia yang di jogja, karena jauh dari jabatan2 dan tempat2 prestige alias wilayah ring 1 yang udah diakuisisi 🙁 ketidak jelasannya sih pasti banyak yang pindah sini.

Baiklah, semoga awal taun depan bisa dilancarkan dan cepet sekolah aja alias kabur. Gak deng, ga maksud kabur juga. Apapun yang terjadi, terjadi aja, insya Allah ku sudah bisa stable, cukup cuman agak sedih sampe tulisan malem ini aja dan besok sudah move on~~~

Cuman nih mau komen sedikit, kenapa sih banyak yang bilang ga boleh bersedih? Boleh kok. Apakah sedih jadi menghambat kerja? Engga. Barang cuman ngebahas ga ada sejam tapi lagi lagi ada rejection seolah ga boleh merasakan. Pokonya kita harus selalu senang dan senang mau gimana apapun juga ya ga sih?? :))) wkwkwkwk jadi julid

tapi buatku sih……. feelings arent disgusting.

Mau orang bilang gimana, feeling yang dirasakan tiap personal orang itu real dan ga bisa di reject karena sudah dirasakan.

loh jadi topik sikologi.