twenty nineteen

Biasanya typical aku selama ini dan orang-orang pada umumnya, akhir tahun ga jarang disisipi penyesalan dan ga ngeliat bagus-bagusnya. Aku juga gitu, tahun kemarin dan kemarinnya dan seterusnya. Tapi untuk 2019 ini, banyak hal-hal yang aku dapatkan meskipun kaya naek roller coaster.

hal-hal lain

Awal tahun diawali dengan keenggananku untuk fokus kerja. Sebagai pelarian, aku nyari kesibukan diluar kantor semisal kelas-kelas RKB Jogja tiap sore dan tiap weekend. Rada malu juga disana bisnismen semua ku sendiri malah pns. Tapi gapapa. Selain itu juga aku sempet seneng eksplor tentang minimalism, parenting, investasi, dan sebagainya. Dikit-dikit sih biar ga bodoh2 amat aja tentang kehidupan gitu.

peroseanografian

Dalam kata lain dalam hal kerjaan. Dinamisnya parah sungguh. Sehari santai, sore dikabarin harus kemana. Lagi menikmati jam-jam nganggur, tiba-tiba harus presentasi ketika aku ngerasa masih ga ngerti ilmunya. Salah satu milestone yang aku bersyukur banget bisa ngelewatin adalah presentasi di symposium tsunami. Ga sempet panik atau excited karena waktunya mepet. Atau emang bener kali ya, segala hal kalau kepepet malah jadi bisa. Udah gitu orang kalo nanya kaya kumur-kumur banget deh, udah bahasanya ga ngerti, microfone bermasalah. Didepan cuman bisa istighfar doang sambil nunggu yang pada nanya.

Di simposium tersebut juga aku ketemu sama para penulis-penulis paper yang biasa ditemui kalo ngomongin gelombang panjang dalam hal ini tsunami. Kesempatan yang jarang banget. Kalo kata seniorku yang ngebimbing aku dalam bikin presentasi ini, ini adalah ajang untuk dapetin link buat kuliah. Ner juga sih, tapi karena belom kepikiran jadi bentar dulu ya………..

Tahun ini juga akhirnya aku menemukan sebuah tema yang akan aku dalami yang juga program flagship kantor selama beberapa tahun kedepan yakni, mungkin, tsunami. Sebelumnya aku bingung banget harus mendalami apa, karena ose sangat luas dan aku ga bisa semuanya haha

Inget banget deh pas 2017-2018 gak tau kenapa aku pengen aja selalu berdoa yang robbi zidni ilman nafian warzuqni fahman warizqon wasi’an wa amalan mutaqobbalan. Padahal lagi gak kuliah tapi aku selalu minta diberi jalan untuk belajar, eh kok kalo boleh gr sih kayaknya dijawab. Setelah 6 bulan di serpong ku ngerasa bodoh, sekarang akhirnya ketemu banyak senior-senior yang pinter pinteeeeeer banget. wow.

Simpulannya dalam kerjaan: aku tahu akan menjurus kemana kedepannya, dan aku ngerasa cukup berkecimpung dalam kerjaan. Gak kaya taun sebelumnya yang rasanya aku jadi manusia paling ga penting se kantor tekno 2. Meski begitu, tetep aja cita-cita tertinggi adalah menjadi manusia bebas yang bisa resign, tapi nanti kalau udah ada pegangan lain wkwkwk entah ini berapa puluh taun lagi :))

Hubungan sosial

Menghadapi banyak drama membuat aku mau ga mau kerasa jadi lebih kuat mental dalam artian jadi ga banyak mikirin kata orang dan berusaha untuk logis selogis-logisnya. Mulai ga ngegalauin hal yang gak penting. Yaaa masih sih tapi ngga parah.

Sekarang aku berusaha heartless kalau ternyata aku nyakitin orang (dalam hal ketika aku juga tersakiti dan kalo berlanjut, aku yang bakal capek banget). Beneran udah ga terlalu kepikiran dengan segala hal yang biasanya aku pikirin. Misal kemaren nih ketemu baruna dan maen truth or dare. Rada bahayanya sempet disuruh sebutin 5 baruna yang cocok jadi pasangan. Aku ngejawab bisa dengan logis dan santei ga bawa perasaan, langsung aja sebut orangnya meski ngasal wkwk. E ternyata di stori in dan pasti aku sure 1000 persen semua truth di meja ghibah bakal langsung tersebar se osean raya. Kalo dipikirin mah bisa panik, tapi aku nggak sama sekali. Mau ada yang baper ato gimana bodo amat lah hahaha.

Dalam hal sosial, aku banyaaaak banget belajar. Banyak juga naek turunnya. Parah sih. Tapi beneran bikin aku ngerti dan paham untuk gak gampang kebawa sama orang dan punya pilihan sendiri.

Satu hal pasti yang aku akan garis bawahi sangat adalah: perkataan itu kaya badan, yaitu ada auratnya. Gak semua perlu dibicarakan ketika itu hanya mengandung kejelekan. Simple dan klise, tapi so deep buat aku yang lagi menjalani hal seperti itu.

Aku juga bener-bener seneng karena bisa jadi manusia bebas. Me time maksimal. Aku sekarang udah ga ada ga enak-ga enaknya kalo mau nolak diajak bepergian kemana. Iya sih gak punya temen, tapi aku jujur milih ngapa-ngapain sendirian daripada capek atau bertemu sama yang toxic.

Pertemanan

Meski aku alone and lonely tapi temen-temen kantor cukup seru-seru dan baik-baik. Meski aku sadar abis lulus kuliah aku jadi jaga jarak sama semua orang. Karena lagi gak pengen punya temen deket yang clingy banget. Cukup sudah. Jadi mungkin aku adalah temen yang ga asik wkwk tapi aku seneng karena dikaruniai sobat maksidim yang bisa bikin ketawa kalau sad atau capek.

Keluarga

Tahun ini gak gimana-gimana selain mamah yang tiap pulang selalu nanya, gimana teh, udah ada?  Aku cuman hehe hehe saja karena tidak tahu juga yha. Kalo ayah, karena agak sebidang jadi kami sering banget diskusiin kerjaan. Karena sempet juga kantorku berkunjung ke kantor ayah dan belajar breakwater. Ayah juga masih selalu nyuruh aku untuk kuliah lagi, meski sama mama disuruh jangan dulu. Yah begitulah yha nasib perempuan yang mana dah lewat 25 tapi belom ngapa-ngapain, padahal dulu mamah 25 taun udah punya anak 2. Baikla aku akan mengangkat kucing2 jadi anak2 angkatku aj (apasi pi).

Kalo orang nanya, targetnya kapan, usahanya apa, duh rasanya beneran mulai risih gak pengen bahas. Bukan karena gak pengen, tapi karena ya aku juga ga ngerti dengan hidup aku sendiri gitu.

Selam

Oia satu hal lagi adalah selam. Udah niat mau nabung sertifikasi sendiri tahun depan, ternyata H-2 keberangkatan baru dikasih tau ikut ke KarJaw. Luar biasa, padahal kalo tau dari awal, pasti tiap malem bakal paniccc. Akhirnya tapi bisa juga melewati ini semua meski aku banyak protes dan nego ke instruktur karena takud hahaha. Misal pas loncat dari kapal, aku sering ngomong: pakkk mau lewat tangga aja pakkkk. Tentu saja ga boleh. Atau pas back roll aku banyak ragu-ragunya. Ini kalo pas kuliah aku terapkan protes-protes nego gini, bisa langsung E.

Udahan

Terims jogja untuk setahun ini. Alhamdulillah Ya Allah rasanya beberapa doa-doa malam-malamku terjawab meski ya masih banyak yang belom juga lol. 2019 not bad. Bener-bener banyak pressure dan banyak belajar dalam segala sisi kehidupan. Semoga next year bisa udahan dari permasalahan yang dihadapi dan lulus ke tahap selanjutnya.

Please follow and like us:
error0

Tinggalkan Balasan

Lewat ke baris perkakas