To believe

Beberapa hari lalu ketika Pak Habibie wafat, aku jadi nontonin segala-gala video youtube tentangnya.

Salah satunya di narasi tv nya Najwa Shihab, ada yang bertanya: Pak, pernah gak sih menyesali sesuatu dalam hidup? Dan gimana cara nyeleseinnya?

Pak Habibie jawab:

Hmmm tidak ada *pause*
Hmmm mungkin ketika Ainun meninggal, saat itu saya merasa bersalah karena tidak bisa menjaga dia. Saya benar-benar down. Tapi untung saya masih punya agama, dan disitu saya kembalikan semua ke Allah. Gak kebayang kalau saya gak percaya Allah, mungkin saya udah melakukan hal-hal buruk.

Salah satu hal yang aku garis bawahi dari kehidupan pak Habibie selain super logis dan brilian banget, yaitu beliau tetap bertahan dan kuat Islamnya. Belaiu renang tiap pagi patokannya bukan waktu, bukan jarak, bukan kalori. Tapi bacaan Qur’an. Kalo yasin dan surat-surat lain sudah beres beliau baca sambil renang, artinya renangnya selesai (berarti apal yasin dll dong?? Masya Allah)

Sering gak sih kita ngerasa kaya gitu juga, sepanjang hidup boong banget lah kalau semua berjalan selalu mulus. Pasti banyak titik-titik takdir dan ketentuan yang bikin kita bertanya-tanya: kok gini sih? Apa sih maksud Allah aku dikasih ujian kaya gini? Nggak ngerti.

Sering bangettttt pastinya

Terakhir yang paling bikin aku bingung ini ga ngerti hidup bakal dibawa kemana adalah pas pindah jogja. Kerja di serpong aja uda alhamdulilllah diambil, ini malah makin ke antah berantah jauh dari semua kehidupan aku selama ini. Mending kalo ini kerjanya masih ga tetap dan masih bisa pindah, lah ini udah pns dan ga ngerti bakal bisa sampe kapan disini.

Sekarang udah dijalanin setahun, jadi kerasa, Allah tuh baik banget. Banyaaak banget hikmah yang aku dapet disini. Meski berat tapi ternyata manfaatnya terasa lebih besar. Banyak “ohhhhh” yang aku dapet dari setiap misteri yang Allah kasih.

Duluuuuuuuuu juga pernah aku bener-bener sampe pengen marah terhadap suatu takdir. Hidupku bisa langsung berubah 180 derajat dimalem itu. Aku beberapa hari gak bisa tidur, bukan karena mikir, bukan karena overthinking, tapi karena nangis.

Sebagai manusia gengsian, nangis di depan umum tuh ya Allah gak banget lah, aku selalu tahu tempat yang tepat untuk mengekspresikan perasaan. Tapi ini bener-bener udah gak bisa. Terlalu banyak hal janggal dan berat disaat itu.

Susah banget mau nerima. Kadang ngerasa bahwa seluruh dunia lagi mengkhianati aku. Jahat banget rasanya.

Tapi secara berangsung-angsur dan perlahan-lahan, mulai muncul lagi “OHHHHH” yang timbul karena akhirnya paham bahwa Allah tuh baik dan ngasih takdir yang kelihatannya jelek ini ternyata banyak hikmah dibaliknya yang dulu kita ga ngerti.

Curhat lagi ni pas kemaren presentasi simposium. Cecunguk kaya aku mah atuh ga bisa apa-apa kalo secara logika. Belajar sering telmi, bahasa inggris masih logat sunda (WKWKWK), ga cocok banget buat ngisi presentasi yang ditonton internasyonal. Pengen banget nolak, tapi udah telanjur kejebur. Akhirnya selama 2 bulan lamanya aku memegang prinsip: Allah ga akan ngasih sesuatu yang aku gak mampu. Allah udah ngasih kesempatan ini, berarti Allah yakin aku bisa. Maka aku pasti bisa. 

Udah kan ya, akhirnya percaya diri. Nah pas di hari H, ketika presentasi aku cukup tenang dan biasa aja gak grogi atau gimana karena paniknya udah diabisin sebulan sebelumnya. Tapi pas sesi tanya jawab. Allahuakbar. Mic bermasalah, bahasa inggrisnya para penanya juga pure inggris dari negara mereka yang aku dengernya udah kaya kumur-kumur aja.

Takut sungguh, karena sama sekali ga tau apa sih yang kalian pada tanyain tuh??????

Sambil sok ngedengerin, sok tenang, sok iya-iya aja, aku dalam hati berdoa: Ya Allah, aku masih sangat percaya kalo aku ga mungkin dikasih sesuatu yang aku gak mampu. Aku percaya sama Allah. Allah gak akan pernah ngejahatin atau ngezolimin. Terus aja aku ulang-ulang dengan yakin. Akhirnya lancar, alias gak ada yang nanya ke aku ternyata hahahaha sujud syukurrr.

Sepanjang 25 taun hidup, kalau aku gak percaya sama Allah, aku ga tau aku bakal gimana. Mungkin putus asa dan males untuk gerak lagi. Mungkin jadi suuzon terus sama kehidupan dan Penciptanya. Mungkin aku bisa sangat berbalik arah. Toh hati manusia gak ada yang tahu. Hati kita bisa berubah dalam sehari dengan mudahnya.

Maka, percaya ke Allah ini adalah bener-bener jadi sumber kekuatan ketika dirasa ga punya pegangan dan ga punya siapa-siapa untuk dipercayai. Selalu husnuzon sama Allah, maka Allah emang akan selalu Maha Baik sama kita. Dan semoga Allah selalu meneguhkan hati untuk tetap percaya padaNya meski mau segimanapun kita ga mau nerima takdir; karena pasti akan ada hikmahnya.

Please follow and like us:
error0

Tinggalkan Balasan

Lewat ke baris perkakas