Things I Don’t Buy Anymore

Setelah sekian minggu gak nulis secara proper (hehe ga ada jg sih isi blog ini yg proper), akhirnya aku kembali nulis depan leptop. Kali ini tentang beberapa perubahan yang aku lakukan dalam menerapkan mindfulness dan minimalism. Ini hal yang simpel sebetulnya, bedanya adalah: dulu kebanyakan caraku ngabisin duit dan menjalani lifestyle disetir oleh hawa nafsu, kalau minimalism ini, aku lebih banyak mikir: ini manfaat ga ya, penting ga ya, aku beli penyakit ga ya?

Sebagai anak yang dulunya enak bener minta duit doang ke ayah dan beli segala seenaknya, ini merupakan pola hidup yang kurasa cukup berubah. Dipikir-pikir dulu tuh salah banget ya, udah ga punya duit, tiap bulan masih nonton, tiap minggu bisa sampe 3 kali ke cafe-cafe sok sok an me time, beli softlens 3 bulan sekali, dan banyak berbagai hal gak penting yang aku lakukan. Maafkan aku ayah huhu

Langsung saja, jadi ini beberapa hal yang sudah aku hentikan pembeliannya:

1. Softlens

Alasan: Setiap beli softlens kita harus sepaket beli cairan dan tetes mata khusus. Emang sih softlens ga seberapa, tapi kalo harus ditambah cairan (yang mana expirednya 6 bulan dan aku selalu lupa si cairan itu udah berapa bulan) dan tetes mata, sekali beli sepaket bisa nyampe 300k -500k. Belom kalo soflens yang mahalan.

Alasan lain: Nanti aja beli softlens kalo butuh banget, misalkan di occasion yang harus cantik banget gitu. Misalkan wisuda, ato nikahan. Tapi kalo nikahan orang lain alias jadi tamu doang mah ga usa gapapa. Ini terlihat sepele tapi aku jadi hemat banget sodara!!!!

Alangkah lebih baik beli langsung kacamata yang enak dan ringan, mahal juga gapapa karena kita udah bersabar ga beli softlens.

2. Makeup

Bohong sih kalo bener-bener ga beli make up. Tapi yang perlu ditekankan disini adalah: kalo udah punya ngapain beli lagi??? seperti ituh maksudnya. Terutama untuk hal hal yang terlihat sepele tapi dikumpul bisa dp mobil (hehe lebay) yakni lipstik. Sekarang sebelum bener-bener beli secara laper mata, aku suka liat dulu review-review di internet. Jangan beli kalo cuma pengen doang dalam sekali liat.

3. Toner, moisturizer, sunblock.

Ini ketiganya padahal super penting dalam urusan skinker setiap manusia. Tapi aku berhenti beli. Bukan berarti gak pake.

Alasan: kemarin wajah sempet breakout rada parah, dan aku berhenti pake yang kimia-kimiaan. Akhirnya aku melakukan DIY toner dengan menggunakan apple vinegar.

Cara DIY toner: cuka apel sesendok makan + air mineral 4 sendok makan. Masukin ke botol spray. Pakai tiap pagi dan malem. Cara pakenya: Semprot ke kapas, terus kapasnya oles oles ke wajah.

Efek: Awal bakal kering, tapi lama-lama the best banget karena jerawat-jerawat langsung kempes dan bekas jerawat juga ilang. Luar biasa efeknya sampe terharu :”)

Moisturizer+sunblock: aku menjadi VCO-girl sekarang. Alias virgin coconut oil. Setelah pakai toner, aku pake VCO atau argan oil atau aloe vera nature republic. Namun kalau sekiranya kena matahari banyak, lebih baik VCO karena VCO juga bisa menahan wajah dari matahari alias berfungsi sebagai sunblock.

Buktinya adalah: kemarin aku rafting siang sampe sore, bener-bener cuma dioles VCO doang. Gak gosong dong.

Tambahan penting: tiap abis bangun tidur, pake es batu. Agar wajah awet muda.

Namun, tidak menutup kemungkinan kalo wajahku udah bener (wkwk) aku akan pakai produk lain yang kemungkinan adalah hada labo karena ga pake pewangi dan pewarna. Atau skincare natrep atau innisfree sekalian (pokoknya yang kokoreaan deh).

4. Body serum + bodylotion

Ini gak perlu dijelasin, sudah jelas bahwa aku mengganti lotion tersebut dengan: VCO! Dipake tiap pagi dan malem. Meski minyak, tapi dia ga lengket dan nyerap kok. Dan aku juga lebih nyaman dan yakin karena ga ada bahan-bahan anehnya.

5. Minyak Kelapa Sawit

Ini juga sama kayak nomer 4, aku ganti pake Coconut Oil (gak yang virgin karena biar hemat guys). Apa bedanya VCO dengan minyak kelapa biasa? Silakan googling aja karena ku males jelasin (lah gimana sih piii)

6. Minuman rasa-rasa

Sekarang nih ya mau sombong, tiap ada keinginan beli manis-manis, suka muncul suara di kepala: kamu ngabisin uang untuk nabung penyakit?? Air putih adalah minuman terbaik! Sekarang aku sedang coba rutin minum infused water. Enak? Biasa aja. Bohong sih menurutku akun-akun kesehatan yang bilang infused water itu enak. Apalagi kalo pake lemon, ya Allah enek banget. Tapi kalau terbiasa mah lama lama enak kali ya.

Kisah ajaib: Ini sungguh ajaib banget, kemarin aku sakit amandel. Secara historis, tiap kambuh itu aku selalu bedrest minimal 3 hari, ke dokter, dan demam tinggi. Tahun kemaren bahkan sampe ga masuk kerja 3 hari dan stay di Bandung. Nah, kemaren, setelah kerasa sakit, aku langsung bikin minuman chiaseed+lemon, lalu diganti lagi chiaseed+jahe, pokoknya apa aja yang ada di kulkas aku jadiin infused water+chiaseed. Malemnya, aku kumur pake himsalt. Tidur cepet, dan nyemilin almond. Meski besoknya otbond, tapi malemnya langsung ilang, sumpah ajaib banget.

Manfaat chiaseed? Sungguh banyak, silakan gugling.

7. Beras putih

Aku beli beras merah. Karena nasi putih sebetulnya ga baik untuk kesehatan terutama gulanya. Tetapi sebetulnya tetep aja sih aku makan nasi putih karena lebih sering makan diluar~

8. Snack aneh-aneh

Sejak nyoba #jsr (jika tidak tahu ada di instagram, boleh dicari), rasanya jadi gampang enek kalo makan terlalu micin atau terlalu manis. Sehingga, kalo belanja, aku lebih ngabisin untuk buah-buahan dan jejahean bebawangan dan sebangsanya. Setidaknya ada satu snack asin dan satu biskuit sebagai cadangan kalo dikosan laper.

9. Nonton+Popcorn

Dulu rasanya bener-bener gak bisa nonton kalo ga pake jajan popcorn. Hampa banget gitu. Tapi sekarang aku sama sekali berhenti beli popcorn karena dengan harga segitu kita bisa beli sncak lain yang lebih berguna. Tapi cheat sekali mah gapapa sih ya~ Ibarat sekali beli 35k-50k kalo karamel. Itu kalo dituker satu tiket nonton lagi bisa loh….

Oh ya, dan sekarang nonton udah gak jadi hal yang super wajib lagi. Misal nih kemaren rada pengen nonton aladin, tapi sepengen itu apa nggak? Kan nanti bisa download di lk21 (ups). Selain itu ya, dibanding nonton, lebih baik kita inves ke dalam hal semacam beli buku, atau ikut kelas-kelas offline atau online. Kalo aku sih kadang malah dipake ke salon, karena sungguh harga hairspa dan massage di jogja murah betuuul :”)

10. Pembalut

Kini aku sudah hijrah pake menspad (secara rinci bisa dilihat disini). Yang terpenting dari gak beli pembalut adalah bahan pemutih di pembalut yang bikin penyakit. Sehingga lebih baik kita back to nature. Atau kalau ceritanya kamu anaknya lingkungan banget yang ga pengen merusak laut dan alam dan tidak suka sama plastik, alias rada sjw, ini cocok karena ga buang sampah juga. Mayan niiih hemat banget+sehat juga karena kalo udah punya menstrual pad ia bisa bertahan min 2 tahun bahkan lebih.

Ibarat budget pembalut sebulan 50k. Coba di kali 12 bulan = 600k. Dikali dua tahun =1200k. Belom kalo ada inflasi harga, misal dua tahun = 2000k untuk pembalut saja. Kan kalo ga beli jadi hemat ya. Sementara kemaren nih aku abis beli 12 pcs menspad, total harganya cuma kisaran 300k saja.

Ada alternatif lain yang (katanya) lebih simple dan ga perlu capek nyuci, yaitu menstrual cup. Silakan dicoba kalo berani, aku sih ngga hehe.

——-

Seperti itu kisahku merubah hal yang biasa dibeli jadi nggak. Apakah jadi hemat? Bisa iya, bisa enggak.

Bisa iya, karena terlihat cukup ngepress pengeluaran, terutama di pembelian softlens dan make up

Bisa tidak, karena sebagai gantinya, aku harus beli: VCO, apple vinegar, chiaseed himsalt, dan berbagai produk alami namun mahal. Tapi aku gak ngerasa rugi. Karena: Produk semacam VCO dan Apple Vinegar mungkin emang mahal banget, tapi bisa dipake dan digunakan untuk berbagai macam hal. Selain itu, efeknya sangat kerasa positif dan sehat untuk badan kita. Gak kerasa ruginya.

VCO, selain buat muka, badan, lotion, juga aku minum pagi dan malem. Ini juga kayaknya yang bikin amandelku cepet sembuh tempo hari. VCO juga bagus untuk gigi dan jadi obat ketika sariawan.

Apple vinegar, kalo kuat diminum campur air dan madu juga bisa jadi ‘obat’ dan sehat banget. Apalagi chiaseed. Harganya sebanding sama khasiatnya, hehe

Jadi intinya, kita mengurangi pengeluaran untuk hal hal gak penting, dan setidaknya ganti jadi barang-barang yang bikin manfaat buat kita. Selain lebih hemat, juga lebih hidup dan insya Allah gak gampang sakit.

Namun aku juga manusia yang gampang lengah dan selalu salah, jadi ga selamanya aku sehemat itu.

Sekian ceramah hari ini, semoga menginspirasi, kalo salah ya maap

wassalam.

Please follow and like us:
error0

Tinggalkan Balasan