Pertama nyoba sok sok dengerin meditasi adalah waktu lagi sering-seringnya insomnia. Saat itu sih emang segala apapun juga di dengerin, mulai dari lagu lagu, cicak yang bunyi kalo malem, sampe nyoba dengerin podcast untuk meditasi. Semuanya tida terlalu ngaruh saat itu. Pernah juga ngikutin headspace guide to meditation tapi cuma beberapa episode doang. Pernah juga deng waktu kuliah aku ikut unit bela diri. Saat itu, tiap mulai dan tiap beres pasti duduk sila, diem, dan merem dengan posisi tertentu. Kalo lagi ujian, asli diem nya tuh bisa setengah jam lebih, mulai dari kaki kesemutan sampe ngga ada rasa kaya terbang melayang. Mikirin apa juga ga tau, kadang mah tidur beberapa detik.

Walau ngantuk, tapi jika kita denger dari orang orang minimalis dan mindful dan juga berdasarkan yang bisa kita rasain, meditasi ini efeknya akan ngaruh untuk orang yang kepalanya lagi ngga bisa diem. Dengan meditasi, fokus kita jadi teralihkan ke hal hal sederhana seperti: nafas. Kita disuruh aware dan mindful akan hal sepele dan mencoba untuk bisa mengaturnya. Dengan fokus yang sudah teralihkan, maka segala yang sebelumnya berantakan dipikiran bisa perlahan hilang atau at least diem sebentar.

Nih kalo dipikir, ada level diatas meditasi yang ngga hanya mengontrol napas dan menenangkan pikiran; yaitu sholat. Karena kalo sholat, kalau sholatnya bener, bukan cuma kita bisa tenangin pikiran, sekaligus kita bisa nemu solusi-solusi yang beneran bikin bernafas lega. Ini ga bermaksud dakwah atau sok sugarcoating……

Dan sholat ini adalah level meditasi yang paling susahh. Kalo meditasi biasa, kita bisa dibantu dengan suara dari videonya. Disuruh tutup mata, tarik napas, keluarin, dan seterusnya. Jadi ngga perlu mikir, cukup ngikutin doang. Tapi saat sholat, kita harus mikir karena si kendali adalah diri kita sendiri. Mulai dari gerakan dan perkataan dan mikir mau surat apa (walopun akhirnya tentu suratnya itu itu lagi da ga apal). Kecuali kalo jadi makmum.

Positif pertama, saat ngangkat tangan pertama dan mulai Allahu Akbar, kita disuruh untuk fokus ke perkataan itu. Mengecilkan semua permasalahan dan semua yang dipikirin, kecuali Allah. Kalo di meditasi biasa, fokus kita berubah jadi ke bernafas, sementara saat sholat ini fokus kita berubah ke setiap perkataan.

Dan perkataan dalam sholat bukan hanya sugesti sugesti kosong yang ga bermakna. Perkataannya bisa jadi sangat relate dengan apa yang lagi kita hadapi. Bahkan baru mulai Allahu Akbar doang, kalo kita beneran bisa mindful dan sangat fokus, selain kita bisa berhentiin pikiran rumit kita, kita bisa langsung seketika lega karena yakin Allah itu Maha segalanya dan buat Dia segala yang kita risaukan bakal kecil banget dan gampang banget diberesin. Baru satu kalimat gitu aja, kalau present dan fokus, harusnya udah bisa bikin kita cukup tenang.

Bayangin kalo bisa mindful sampe salam di akhir rakaat. Mulai dari baca Al-Fatihah, gimana kita mohon banget supaya ditunjukkin jalan-jalan di depan. Dan minta untuk jalan yang benar, bukan jalan yang justru bikin kita belok jadi jauh dari Allah.

Bukankah kita sering bingung didepan tuh ada apa, salah apa ngga, dan seterusnya? Tapi saat minta ke Allah untuk ditunjukkin, itu sebuah kelegaan tersendiri karena yakin udah minta ke Yang akan memberi. Dan ngga mungkin banget saat kita minta petunjuk tapi Allah malah ngasih kesesatan, ngga mungkin. Rasanya kaya semua worries keluar, sekaligus langsung ada solusinya. Ajaib ga sih.

Lalu lanjut ke rukuk, bisa macem-macem ga sih doanya, dan ini powerful karena saat rukuk kita minta diampuni sama Allah. Kalo kita bisa mindful, pasti kaya sesekk banget ngerasa banyak dosa tapi sekaligus yakin sama Allah bakal diampuni. Sama kaya tadi, worries dan segala yang pengen ditangisin bisa keluar tapi langsung ada solusi.

Pas berdiri lagi, kita bisa bernafas dan kembali fokus kalo Allah itu Maha Suci dengan segala KemahaanNya walaupun ada orang yang ga percaya. Ketika sujud, percaya kalo sujud adalah posisi terdekat dengan Allah. Kalau kita mindful ke gerakan, apa ngga thrilled menyadari kalo kita lagi sedeket itu sama Allah? Kita bisa sekaligus menuangkan semua doa yang kita pengen, dan ngerasa didengerin. Lagi lagi semua ketakutan kita bisa keluar sempurna pluss langsung ada kelegaan bahwa kita sudah meng-‘handoever’ semua masalah kita kepada Dia yang bisa menghandle semuanya dengan perfect.

Dilanjut terus dan terus dan terus sampe takhiyat akhir. Pelan pelan dan semuanya diresapi. Itulah mindful yang sangat susah, sekaligus efeknya positif banget.

Di sebut beberapa kali di Quran kalau kunci permasalahan manusia ialah “sabar dan sholat”. Aku rasa mungkin ini adalah salah satu buktinya realnya.

—-

Selain itu, disebut juga kalau sholat khusu itu susah. Sama Allah aja udah dibilang susah. Karena normalnya, sholat tanpa mindful yang terjadi akan begini: sholatnya jadi cepet-cepet karena abis solat mau buru-buru ngapa-ngapain, suratnya ngga ngeuh surat apa karena udah diluar kepala, pas baca al fatihah malah mikir mau gofood apa, pas sujud malah kepikiran kerjaan yang belom beres, pas tahiyat malah tiba tiba keinget kalo ini masih rakaat ketiga. Buatku yang paragraf terakhir ini lebih sering terjadi, mungkin sekitar 99,9% dari semua sholat yang udah dikerjain selama hidup.

Nulis gini juga gampang banget, dibanding kenyataannya.

Pernah ada cerita Rasul nanya ke beberapa orang “siapa yang sholatnya bisa khusu?” maju lah satu orang. Abis itu dia disuruh sholat. Pas udah beres, ditanya lagi sama Rasul, “beneran khusu sampe akhir?”

Dia jawab, “Awal-awal bisa fokus dan khusu, tapi saat tahiyat akhir tiba tiba kepikiran hal hal lain (lupa aku)”

Rasul langsung bilang bahwa emang yang namanya sholat khusu dan mindful itu hal yang susah banget. Bahkan orang paling soleh sekalipun. Belum lagi bisikan setan yang mengeluarkan semua ingatan dan pikiran saat sholat.

Padahal, kalo kita bisa mindful dan menjadikan sholat sebagai ‘meditasi’ dan ajang istirahat kita dari lelahnya dunia, maka sholat bisa jadi kekuatan yang bikin kita bisa berdiri tegak. Karena yakin Allah akan selalu ada bersama kita walau seluruh dunia terasa meninggalkan sekalipun.