The Perks of Having Cat(s) as Your Pet(s)

Baru di tahun 2017 aku menyukai kucing, setelah sebelumnya nyentuh aja takut. Memang Allah Maha Pembolak-balik hati. Dulu kami cuma berani melihara satu, setelah banyak mengalami pergantian personil, lama-lama sekarang malah ada 6 T.T

Baik curhatnya udahan, jadi ini yang perlu kalian persiapkan jika mau memelihara kucing:

Pengeluaran bertambah. Karena beli makanannya, beli litter box, beli pasir yang sebulan sekali. Belom kalo sakit. Lalu ia dimandiin at least 2 bulan sekali. Tapi kalo udah sayang sih ya jadi bodo amat gitu. Kadang malah lebih baik mereka makan tapi aku puasa :”)

Rumah jadi takut ga higienis. Kadang mereka tidur di kasur aku (karena pintunya ga ditutup), atau ketika lagi rontok, bulunya jadi kemana-mana. Solusinya adalah semua kamar harus ditutup, dan ada ruangan khusus (apalagi kalo kucingnya udah banyak).

Kalau masalah pup dan pipis mereka sudah pintar dari sananya, terima kasih Allah. Oh ya, pasirnya kalo kami pakai pasir yang meredam bau. Kalo pun ga meredam, mereka akan nutupin sendiri dan mereka pun malu dan ga nyaman kalau pup/pipisnya nya keliatan atau kecium.

Merka harus di vaksin, atau kalau ingin steril, steril aja sekalian (tp mahal sekali). Harus di vaksin karena tiap pergantian musim suka ada aja yang kena distemper 🙁 yakni sebuah virus tanpa obat yang bisa bikin cepet mati.

Kalau mereka sakit/mati, ya Allah sakit banget rasanya :”( ini ga bisa diungkapin gays apalagi kalau sudah ada bonding. Sampe dulu waktu si zul (yg paling sahabatqu) mati, aku ngebatalin reuni dan segala janji karena ga sanggup aja gitu.

Suka ngerewind kenangan mereka. Misal nih ya ngeliat boneka putih (yang suka jadi bantalnya si zul), bisa langsung sesedih itu. Liat kresek yang biasa jadi mainan dia, atau bola kecil, rasanya sesek banget. Sama lah kaya kalo misal kita jalan-jalan gitu ketempat yang ada kenangannya, sakit juga kan (sampah bener).

Mereduce stress. Mungkin karena dirumah ga ada maenan kali ya (nayra udah gede) jadi punya kucing berasa kaya punya bayi. Kalau denger ayah main dan ngobrol sama kucing, buset udah kaya ke cucu meskipun belom punya :)))

Punya temen kalo kesepian. Kalo lagi sedih, kerasa banget hiburannya. Kalo kalian suka liat video di IG tentang kelucuan kucing, maka kalo melihara malah jadi skeptis gitu sama video kucing. Berasa gini: kucing aku bisa lebih lucu dari kucing-kucing di IG!! wkwkwk tapi sumpah sihhh bener-bener hiburan

Tiap kucing karakternya beda. Meski aku jarang banget pulang, baru kemaren dua hari dirumah dan ketemu baby-baby kucing, udah keliatan karakter masing-masing kucing. Si Kiara yang maceuh banget, si Nala yang cantik dan sok cantik, si Aslan yang manjaaaaaaa banget, si Lili yang penakut dan suka insecure (tapi jadi kasian:( ), atau Lala yang suka marah-marah ga jelas apalagi setelah ketemu Betina (kucing tetangga).

Kalau malem, khususnya jam 3 hingga 5 pagi, mereka suka tiba-tiba duduk deket muka kita, bahkan ada kucing yang suka ngejilatin pipi/kuping. Karena minta makan atau minta disayang lalu mereka akan tidur sebelah kita, huhu.

Kira-kira itu dulu, all in all, memelihara kucing itu bukan hanya siap dengan kebahagiaan kalian bersamanya dan bukan hanya sekedar melepas kesepian dan mencari hiburan, tapi juga harus siap ketika mereka sakit (kalau sakit, harus disuapin, badan mereka akan kotor banget karena ga bisa jilat sendiri, dan kita jadi udah ga ada jijik-nya aja gitu), dan terpenting: siap mental untuk ditinggalkan. ini cape hati banget sumpah perihal sakit dan mati ini, kalo bisa ga melihara sih mending ga melihara sekalian. ~Tapi yauda sih sekarang juga aku tida tinggal di rumah wkwk.

22.03

Akhirnya setelah 3 purnama tidak olahraga proper, magrib tadi renang juga di UNY.

da0lb0tvaaa1hp_-1673457776.jpg
Lala, kasurku, jendelaku.
Please follow and like us:
error0

Tinggalkan Balasan

Lewat ke baris perkakas