Menjalani hari-hari tanpa overthinking ternyata super highly recommended. Buatku beberapa bulan ini bisa membuatku lebih positif dan feel better dari hari-hari sebelumnya. Mungkin ppkm akan sangat challenging untuk para ekstrovert, malah kemaren ngeliat video-video orang yang tiba-tiba kena panic attack karena ppkm, dan ga kebayang lagi udah ga kemana-mana, terus ada kerabat yang sakit dan wafat karena covid…ga kebayang gimana mentalnya.

Aku appreciate diri sendiri yang kalo diitung tuh kok bisa sampai hari ini survive? Pernah sekali siang-siang lagi jam istirahat dan abis solat, aku cuma diem doang liat jendela, why do i even exist? Sering ga sih merasa menjadi exist itu melelahkan banget? Gatau dengan menjadi exist itu apa maksudnya, gatau apa gunanya. Apa yang harus dilakukan tuh semua blur. Jaman dulu mikir kaya begini sering banget, tapi sekarang cuma bisa diitung jari itupun cuma sebentar.

Sekarang ku merasa ga menyesali apapun dan mengapreciate segala yang kulakukan sendiri; baik masa kini ataupun masa lalu. Dulu aku cenderung suka menyalahkan dan ngerasa cringe sama masa lalu. Sekarang kalau aku throwback dan mengingat satu persatu, aku yakin semua dilakukan dengan maksimal olehku dengan kapasitasku saat itu. Tidak akan adil kalau aku memandang masa lalu dan achievement ku dengan kapasitasku sekarang. Juga ga adil kalau aku merasa takut akan masa depan hanya dengan mempertimbangkan kapasitasku sekarang. Next time aku akan lebih baik kok dan tidak perlu ada yang ditakuti. Thank you for being exist and trying!

Jugapun aku bener-bener ngecut pikiran kalau udah melayang-layang ke masa depan. Yang namanya takut mah pasti, karena kita ga bisa ngeliat apa-apa. Semua worst case kalo dimunculin mah muncul. Tapi saat ini, aku hidup dengan worst case yang aku pikirkan waktu masih younger dan ternyata gapapa kok not bad, malah memang merasa ini yang terbaik. Allah ga akan ngasih yang ga bisa kita jalanin.

Nge-cut pikiran-pikiran kurang penting berakibat pada kita jadi lbih produktif dan bisa ngerasa gampang full dengan apa yang dilakukan. Dan sekarang ada tambahan list doa yang ga aku lewatkan; doa supaya diberi kemampuan untuk melihat blessings sekecil apapun. Dan kemampuan untuk ngga mengeluh dan mencari apa yang kurang. Kalau udah begini, bahkan dengan ngeliat keatas; aku masih hidup, keluarga sehat, masih bisa kerja, masih bisa nafas, itu semua udah sangat cukup dan bisa bikin bahagia.

Juga ku ingin menyederhanakan konsep bahagia. Ga perlu ribet untuk menjadi lebih gratitude. Mungkin dulu ngerasa perlu jalan-jalan keluar untuk bahagia, perlu orang lain untuk bahagia, dan perlu melakukan beberapa aktivitas untuk bisa bahagia. Sekarang aku meminimalisir ‘kesenangan’ yang menimbulkan dopamine banyak. Sehingga sekalinya ketemu orang bisa lebih seneng, ada obrolan sederhana bisa bikin aku mengapreciate itu, dan seterusnya.

Buatku juga penting untuk kompetisi dengan diri sendiri dan bukan orang lain. Kalo dulu buka stori orang jujurly sempet ngaruh banget dan bikin aku merasa ada gap besar antara diriku sekarang dengan ‘seharusnya aku sudah bagaimana’. Malah bikin stress. Sekarang kalau aku hanya melihat sedikit-sedikit, hari-ke hari, hanya membandingkan aku yang kemarin dengan yang sekarang, ku bisa bilang: I’m so proud of me. Ga perlu keliatan orang, ga perlu ada hal signifikan yang keliatan, tapi secara internal aku tahu aku sedang berprogress dan much better dari kemarin. Ga perlu divalidasi orang. Dan ga perlu disamain dengan jalan hidup orang lain.

Aku juga jadi lebih menghargai ketika ada orang yang lagi di phase depressed atau dimasa-masa yang ‘cringe’ karena aku yakin bahwa semua ini perjalanan. Dulu juga aku gampang down dan kalo liat notes di hp, ternyata tiap malem aku sering nulis hal-hal yang bikin down. Sekarang sih bisa ngejudge: apaan sih nulis-nulis kaya gitu?? Tapi aku jadi yakin itu adalah salah satu ‘anak tangga’ yang harus aku lewati untuk bisa ngerasa positif seperti hari ini. Gapapa kok untuk jalan sedikit-sedikit.

Never feel self-sufficient this better.