Setelah dua minggu, selese juga baca tentang Maryam. Tinggal dua buku lagi yang menjadi peer, yaitu tentang Fatimah dan Khodijah. Yang Asiyah sudah pernah ditulis disini. Aku perlu waktu baca cukup lama karena malah kejar kejaran sama nonton You, duhh sibuk banget jujur.

Ada beberapa hal yang wow yang aku dapatkan dari kisah Maryam, ibunda Nabi Isa.

Sejak bayi udah ‘dikurbankan’ untuk tinggal di Al-Aqsha menuntut ilmu.

Menurut aku mungkin ini adalah asal muasal di agama Nasrani ada biarawan/biarawati yang mengorbankan seluruh hidupnya di gereja. Bahkan mereka sampe ga nikah dan full time kerja untuk ‘tuhan’. Ternyata jaman dulu juga begitu, banyak anak laki-laki dikirim ke Al-Aqsha untuk full belajar dan beribadah. Ibunya Maryam yaitu istrinya Imran (yang jadi nama surat dalam Quran) nazar bayinya akan diserahkan ke masjidil aqsha. Eh ternyata yang lahir perempuan, yaitu Maryam.

Maryam bener bener dijaga sejak bayi, khususnya oleh Nabi Zakaria, pamannya. Karena kedua orang tuanya meninggal saat dia bayi (imron bahkan wafat saat istrinya masih hamil). Karena dia berasal dari keluarga ternama dan kemenakannya seorang nabi, Maryam jadi sosok yang cukup terpandang dan dikenal.

Maryam sangat tertutup

Maksudnya adalah, walau dia tersohor, tapi bukan tipe orang yang dominan. Dia bener bener menjaga dirinya dan setelah cukup usia, dia dikirim ke Al-Aqsha untuk belajar islam. Saat tinggal di Al-Aqsha, dia ditempatkan di mihrab dengan 7 lapis pintu karena sempat ada yang mau mencelakakan dia (dari kalangan rahib). Maryam ga tertarik dengan hal hal duniawi, ibaratnya, kayaknya udah zuhud dari bayi. Beliau juga merupakan pembelajar yang cepat.

Maryam hamil tanpa suami

Gila sih ga kebayang gimana rasanya jadi orang tersohor yang sangaaat menjaga diri, tetiba sama Allah dikasih tau bahwa dia hamil. Pertama, itu seperti ga mungkin. Kedua, reputasi bakal bener bener jelek. Bayangin aja udah tinggal di mesjid, keponakannya nabi, masa tiba-tiba hamil?? Bener-bener cobaan yang sangat berat untuk seorang perempuan.

TAPI ini yang bikin subhanallah masyaAllah dan nyentuh banget:

Saat dia dihadapkan dengan masalah ini (hamil tanpa suami), Allah justru menyuruh Maryam untuk diam. Secara logika, ketika kita lagi terhimpit masalah seperti itu, pasti pengennya kan ngomong ngasih klarifikasi ke semua orang bahwa “aku menjaga diri kok, ini hamilnya gara-gara mukjizat aja” Bahasa sekarang mungkin press conference kali ya. Soalnya kan Maryam udah tersohor, jadi gosip tentangnya sangat cepat menyebar.

Bukannya disuruh klarifikasi, sama Allah malah disuruh diem aja.  Seolah-olah Allah kaya yang bilang “let me handle this”. Ini tuh kok ngena banget ya.

Kadang, bahkan sering, kita merasa tidak dimengerti sama orang. Orang kadang melihat kita terlalu negatif.

Setiap dihadapkan situasi kaya gitu, selalu ada suara kecil dalam diriku yang pengen banget bilang ke orang “aku tuh ga kaya yang kamu bayangin!”  tapi karena males jadi udah lah diem aja, nanti juga waktu akan menjawab. Ternyata emang Allah juga nyuruh Maryam kaya gitu. Udah, silent aja, biar Allah yang ngurus nanti. Kebanyakan ngomong malah bikin capek dan ga beres-beres. Karena people only hear what they wanna hear. Mau jelasin sampe berbusa tapi mereka ga percaya kan malah buang energi jadinya.

Disini aku jadi yakin bahwa kita ga perlu deh repot karena pandangan manusia. Diemin aja. Biar Allah yang tau niat kita dan amalan kita. Ga perlu approval manusia, karena ga akan nyampe-nyampe.

Bener bener ini jadi selfnote.

Akhirnya? Nabi Isa yang telah lahir, sama Allah langsung dikasih mukjizat bisa bicara. Wow. Langsung sama Allah dikasih solusi yang manjur biar semua orang mempercayai Maryam dan melepaskan Maryam dari fitnah.

Baiklah,  segitu dulu. Tadi siang aku sempat ke togamas untuk beli yang Fatimah. Sehingga abis ini bakal aku baca dan semoga mingdep udah bisa nulis yang ingin aku tulis tentang Fatimah.