Sick&Weak

Kadang kita merasa lemah dalam fisik maupun mental, ya wajar, manusia.

Saat sedang lemah secara mental, mudah bagi kita untuk mengingatNya dan membuat banyak sujud dengan durasi lama. Tak lupa tangisan-tangisan, keluhan-keluhan, dan sesal yang menjadi pelengkap.

Tapi ketika sedang lemah secara fisik, misalnya: lelah, tidak enak badan, atau bahkan sakit yang serius, rasanya aku pribadi merasa susah untuk mengontrol diri. Ya namanya lagi sakit pengennya istirahat terus, mau ga mau juga ya harus istirahat. Tapi misalnya nih hal seperti sholat wajib, ya itu tetep wajib mau selemah apapun kita. Sholat sambil kedip matapun boleh banget saking wajibnya.

Sering kalau lagi sakit, malah nunda-nunda sholat. “Ya udahlah Allah juga pasti ngerti”
Atau pas malem sebelum tidur, males wudhu karena dingin, padahal masih bisa. “Ya udahlah Allah juga pasti ngerti”
Ngerjain kegiatan sehari-hari bener-bener seperlunya dan males banget, ya berat efek sakit.

Gak tau kenapa pas kemaren ga enak badan, sebelum tidur aku ke wc. Mau wudhu, tapi tetiba ada bisikan, “gausahlah dingin”. Emang lagi meriang juga. Tapi ada sisi lain yang juga bilang, dan baru kali ini aku kepikiran,

“bayangin kalo nanti pas sakaratul maut. Udah sakitnya super maksimal, masih tahan ga untuk tetep inget Allah dan ga nyepelein ibadah?”

Sakit ringan-ringan aja udah membuat kita menyepelekan kewajiban dan ibadah-ibadah kita sama Allah. Males maksain ketika sebenernya masih bisa. Gimana nanti pas sakaratul maut yang lebih sakit dari segala penyakit.

Maka sekarang coba buat mindset baru:

penyakit adalah sarana kita latihan ‘sakaratul maut’ agar tetep inget sama Allah. Emang sakit kita sekarang mungkin cuman seperrrrrsekian dari sakitnya kematian. Maka dari itu, masa sih sakit yang ringan aja berhasil bikin kita lalai, gimana kalo dikasih sakit yang lebih. Jangan sampe kita malah lupa sama Allah karena fokus ngeluhin penyakit.

Semoga di akhir hayat nanti: gak sendirian, gak susah bilang kalimat toyyibah, Islam, dan khusnul khotimah. 

Please follow and like us:
error0

Tinggalkan Balasan

Lewat ke baris perkakas