Setelah kemaren menulis tentang lazytips, maka sekarang mau nulis tentang savingtips. Aku sangat yaqin seyakin-yakinnya banyak orang yang savingnya sangat bagus pengaturannya. Tapi mereka tida menuliskannya. Kadang aku juga suka rada ngos ngosan kalo liat di grup angkatan bahas finance, apa sih aku ga ngerti kenapa orang pada pinter-pinter amat ya. Oia aku nulis bukannya gimana-gimana ya, toh gak akan juga nyebut nominal, ini mah cuma share secara umum aja.

Sempet tuh tahun-tahun kemaren aku merasa enek banget karena kebanyakan ikutan grup grup financial advisor gitu. Bukan jouska sih, tapi mereka-mereka sejenis yang suka buka kelas dan grup belajar gitu. Aku ikutan beberapa, malah ada yang bayar juga. Tapi yhaa isinya sih sama-sama aja, yang ada malah enek karena materinya diulang ulang terus dan sama-sama aja. Adapun kalo perkara invest yang udah ke saham atau apapun yang lagi hits sekarang, aku ga begitu in karena selain ga ngerti kehalalannya, aku juga agak bodoh gitu kalo ngitung-ngitung seperti ituh.

Jadi inget pas tingkat akhir aku ngambil kelas di jurusan perminyakan, judulnya ekonomi energi. Ya, salah satu enaknya di itb kita tuh bisa ngambil matkul jurusan lain. Mayan kaan. Ternyata dosennya adalah mantan mentri pertahanan dan mentri esdm. Beliau ngajarnya semangat banget, ngasih buku-buku pula ke kita. Sekelas semua orang kelihatan seger dan nangkep pelajaran. Tapi aku ga ada satu pertemuanpun yang ga tidur. Asli ga masuk. Kadang ngerasa bodoh juga, yang ngajarnya udah pinter, materinya kata orang-orang sih bagus, tapi bener-bener ga kuat untuk ga tidur huhu. Memang perekonomian atau itungan keuangan atau perencanaan gitu bukanlah jalan ninjaku.

OKAY kenapa curhatnya kebanyakan, jadi tips sederhana yang sudah aku lakukan selama ini adalah seperti ini:

  1. Punya rekening banyak (kalo aku, sekarang punya 7, yaitu 5 yang aktif dan ada 2 yang aku diemin). Pembagiannya seperti ini:
    1. rekening liburan (untuk beli tiket pulang/liburan, untuk uang yang dipake hedonisme di bandung atau di tempat liburan).
    2. rekening dana darurat (yang ga pake mobile banking)
    3. rekening jenius buat daily (untuk top up ovo, gopay, infak, jajan-jajan, dll)
    4. rekening untuk tabungan barang yang ingin dibeli (contoh: kalo lagi pengen beli kamera, maka isi rekening ini khususon nabung buat beli itu)
    5. rekening untuk belanja online (alias untuk top up shopee pay)
    6. rekening untuk menerima take home pay (rekening ini ga dipake interaksi apapun kecuali nerima duit dan belanja rutin bulanan)
    Ribet ga? engga karena mungkin ku dah terbiasa. Tapi malah enak jadi tau batasan-batasan berbelanja. Meskipun pada kenyataannya kadang misal duit liburan abis, aku dengan sembrono make dana darurat. Yaa gitu lah ga rapi-rapi amat. Tapi kira-kira inilah tujuan pembagiannya. Bisa juga disesuaikan dengan kebutuhan tiap orang. Tergantung orangnya juga sih, butuh rekening banyak atau nggak, kalo aku sendiri ga bisa di cuman satu atau dua rekening karena pasti abiss dan ga ke kontrol. Nabung di flexi saver jenius? Ga bisa banget sih jujur karena gampang di withdrawalnya.
  2. Yang dilakukan setelah take home pay terkumpul di rekening no 6, langsung bagi ke pos-pos rekening lain. Tentu saja pake jenius dulu biar 0 rupiah transfernya. Intinya: nabung dulu diawal, baru boleh make sisanya.
  3. Mengetahui kita sebulan kira-kira abis berapa. Pake aplikasi aja, aku pakai money manager. Lalu kita itung kebutuhan dana darurat 4-12 kali pengeluaran bulanan. Contoh nih sebulan abis 100ribu, dana darurat itu jumlahnya 4-12 kali lipat pengeluaran bulanan. Berarti, dana darurat kamu minimal 100ribu kali 4 = 400 ribu dan akan dibilang aman banget kalo udah ada 100ribu kali 12 yaitu 1,2 juta. Ya tapi masa aja sebulan cuman 100 ribu.
  4. Setelah aman, atleast dana darurat udah berisi 6x pengeluaran bulanan, mulai investasi. Aku males yang ribet-ribet (alias ga ngerti) jadi yaudah reksadana dan emas aja. Reksadana sebetulnya bukan nyari yang returnnya tinggi, tapi biar kesimpen aja gitu ga tergerus inflasi. Jenis reksadananya mungkin bisa cari-cari sendiri, cari aja yang produknya kita pake juga. Selain itu, biar ngerasa aman ya carinya yang syariah. Aku baru berani reksadana pasar uang yang returnya kecil banget. Adapun jenis lainnya adalah: reksadana campuran dan reksadana saham. Returnnya pertahun bisa besar, tapi tentu peluang turunnya juga besar. Tapi menurutku yang aman juga sih emas. Soalnya ada hadistnya juga kalo ga salah yaa. Dan emang mayan harganya ga pernah turun.
  5. Biasakan nulis pengeluaran tiap hari sekecil apapun, yaa praktisnya pake aplikasi aja jangan pake excel ribet. Gunanya buat evaluasi bulan ini kebanyakan dipake buat apa, dan seterusnya. Ini ngomong enak sih, tapi kenyataannya banyak juga aku yang bolong dan ga sempet nyatet.
  6. Ohiya, prioritas pertama tuh bukan nabung, tapi pengeluaran pasti semacam: kosan, air galon, kalau yang nyicil apa gitu yaa itu dulu pastinya. Intinya gini: pengeluaran wajib –> tabungan –> investasi.
  7. Nabung yang autodebit juga gak salah, sempet tahun kemaren juga aku daftar ini tapi cuma setahun. Enaknya adalah uangnya ga bisa diutak atik samsek, ya tergantung banknya juga sih.

Sebenernya aku merasa ada yang kurang, yaitu tabungan masa depan. Mungkin enaknya pakai reksadana juga sih. Dan terlihat dari semua itu, yang kelihatannya jadi saving hanya dana darurat dan investasi. Namun harusnya dana darurat itu adalah dana yang ga boleh disentuh apapun yang terjadi (tentu saja kecuali kalo ada hal darurat).

Sekian dari saya, mungkin nanti bakal dinamis tapi selama ini cara seperti inilah yang menurutku cocok untuk diriku sendiri. Hal paling penting dari ini semua adalah kita tahu apa yang kita butuhkan dan bisa membagi di pos-pos rekening tersebut dengan tepat sehingga ga ada perkataan ga bisa nabung. Seperti itu.