Draft jaman dahulu yang kurasa ga penting tapi pengen di post

————–

Satu hal penting tapi ga penting yang sering terjadi dirumah dan mayan membuat capek secara emosional adalah adopt-mengadopt kucing. Tiap si ibu kucing hamil, anaknya selalu kami besarin sampe masa ASI (udh kaya manusia) abis gitu dikasihin ke orang yang mau adopsi.

Untung banget aku ga tinggal di rumah, jadi kebaperan perkucingan ini yaa biasa aja karena ga deket-deket amat.

Tapi kemaren sempet bolak balik pulang dua kali, dan aku ngeliat perkembangan si anak-anak kucing dari yang cuman bisa diem di kandang sampe sekarang udah pada lari larian dan bisa naek tangga mandiri. Pas mau denger mereka diadopt selalu ada perasaan ga tega, gimana kalo nanti ga diurus baik sama si pemilik baru? gimana kalo nanti dijahatin? gimana kalo makannya ga cocok? 

Rasanya kalo punya kemampuan dan ga riweuh mah pengen semuanya tetep di kita aja dehh gitu. Tapi pertimbangan lain yang lebih manusiawi membuat emang harus ngelepas semua anak-anak itu. Kalo punya rumah superrrrr gede dan bisa banyak punya asisten RT mah enakkkk jadi ga ribet wkwkwkwk.

——

Sebenernya maksud tulisanku ini ialah kadang kalo kita udah menyayangi sesuatu, pengennya diprotek dan dikurung biar sama kita aja deh udah jangan sampe ada hal diluar sana yang menyakiti mereka-mereka yang kita sayangi.

Contoh paling real yang aku alami sih saat Nayra mulai pesantren.

Ada dua minggu pertama saat dia berangkat, kaya ga pengen berhenti doain naira biar dijagain, biar temen-temennya baik, gurunya baik, lingkungannya ga bikin dia cape (krn sebelum ini dia sakit mulu). Rasanya tiap hari ada perasaan ga enak karena ga tau apa yang dia alami disana.

Saat pertama kali dia nelfon, isinya malah nangis-nangis, tapi dari segala ceritanya diujung dia bilang ‘piii jangan bilang ayah mamah plis’.  Kayaknya dia juga ngerasa takut mamah ayah panik saat ngedenger struggle dia gimana. Oh tentu saja ga bisa, saat kaya gitu ya aku makin panik dan langsung bilang ke ayah mama supaya dia bisa balik pulang dan sekolah normal aja deh.

Pertama denger nayra pesantren aku udah ngerasa was-was. Sebelumnya pun ada omongan internal antara aku dan nayra, ‘nay, bilang deh ke ayah mama, janji ga akan maen hape terus walopun dirumah’ dan berbagai kongkalikong biar dia ga mesti ke luar rumah. Tapi ternyata yaa tetep berangkat.

Sekarang udah dua bulan, dia malah sangaaat happy. Pas ketemu, kaget deh masa udah kaya anak gede yang dewasa gitu. Mana si bayi yang dulu suka dicubitin dan dipelukin ga berhenti???? Sekarang dia kaya teteh teteh yang bijak gitu yang kalo kita peluk malah dilepas ‘ih malu!!!!!’ gitu katanya.

Dan proses dia nangis diawal ternyata emang wajar, namanya juga adaptasi. Ayah mama udah pertimbangin semua lebih matang dan lebih dewasa daripada aku yang dikit dikit panik (yaiyalahhhh).

Ini juga sama terjadi tiap nayra sakit. Kalo dulu pas aku masih dirumah, setiap dia panas dan muntah-muntah pikiranku cuman satu: langsung ke dokter. Apalagi dulu saat mama belum resign, aku sendirian dirumah, paniknya luar biasa. Kalo bisa minta pengen bilang, ‘ya Allah kenapa ga aku aja sih yang sakit, ga usah nayra’ soalnya kaya kasian dia lemah dan kecil gitu saat itu.

Tapi ketika ayah mama dateng, semua jadi jauhhhh lebih tenang, karena mereka udah biasa mengalami ini (yaiyalah anak udah empat). Malah mereka yang nenangin, ‘tenang tehhh, ini kita bisa tanganin dulu’. Dan ternyata bener, ga mesti ke dokter nayra bisa berangsur sembuh. Emang sense seorang ibu luar biasa sih.

Permasalahan nyuruh nayra ke pesantren, akhirnya aku tahu kalau ayah mama juga lebih sedih dan lebih ga tega. Tiap hari di grup keluarga isinya forward-an foto nayra dari gurunya. Tiap minggu, walau jauh banget ke bandung selatan ngelewatin area area banjir dan macet, ayah tetep berangkat nengokin (walau ga boleh ketemu dan cuma di satpam ngirimin barang).

Dari ini aku jadi ngerti perhitungan orang tua tuh ga semudah itu dan ini sangat kompleks mikirin juga untuk masa depan kita gimana kedepannya. Ga cuman sekedar ‘baper pengen selalu bersama dan ga boleh ada lingkungan luar yang nyakitin’ doang sebagaimana pemikiranku selama ini yang ga mikir jauh. Mereka juga ada konflik internal antara ge tega ngebiarin anak-anaknya pergi tapi disisi lain juga kalo nayra tetep dirumah dan pandemi ya belajarnya jadi ga bener padahal ini usia produktif dia harus belajar dan sosialisasi. (dan emang school from home menurutku parah banget sih)

jadi ngerti bahwa: to protect is to let go. 

Malah lebih bahaya ketika orang tua sangat protective dan ga membiarkan anak-anaknya berkembang dan keluar rumah. Aku lihat seorang tetangga ada yang anaknya udah sampe S2 tapi ibunya masih ga tega ngebiarin dia kerja. Yang ada? sekarang saat pandemi semuanya susah. Dan lagi, mereka anak cowok yang udah berkeluarga. Gimana ga ribet? Sekarang yang susah sekeluarga besar karena anaknya ga ada yang kerja, padahal pendidikan udah tinggi (dan udah berkeluarga punya anak!!)

Kadang dalam proses orang tua menyayangi anak, bukan hanya dalam hal ‘kalian ga boleh keluar ngapa-ngapain biar ga dijahatin orang’ tapi juga harus ada ‘harus keluar rumah dan menghadapi dunia’ biar nanti saat tumbuh besar bisa memprotek diri sendiri dan bisa menjadi best version of ourselves karena ga perlu selalu bergantung sama orang lain.