Persiapan dan Pengalaman Sertifikasi Selam (Scuba Dive)

Setelah sekian lama ga nulis hal berguna, hari ini aku akan share pengalaman sertifikasi selam A1 alias pemula. Jadi untuk sertifkasi selam ada tingkatan-tingkatannya. A1 untuk fun diving dan pemula, A2 bisa dipake untuk pekerjaan (misal naro alat atau observe sesuatu dalam air), A3, A4, B1, B2 dan seterusnya.

Kalo kita liat di tivi-tivi selam kayaknya asik gitu ya bisa melihat kehidupan di laut. Nyatanya, ga segampang itu!

Syaratnya: sehat dan gak gampang panik. Waktu dikampus sih yang asma dan penyakit berat langsung out. Udah gitu, ga boleh panik juga, kebayang gak sih di dalem air kalau panik nafas kita pasti jadi cepet, alhasil bakal susah ambil napas dari regulator (yang buat napas dari mulut) dan jelek-jeleknya keselek air laut. Kalo di dalem 15 meter terus panik, kita ga boleh langsung naek ke permukaan. Pecah paru-paru yang ada.

Cara pertama untuk sertifikasi selam tentu saja menghubungi organisasi terkait. Kalau aku kemarin dari CMAS (Confederation Mondiale des Activites Subaquatuques) dan dikampusku kalau mau sertif dari CMAS juga. Temenku ada juga yang daftarnya lewat PADI (Professional Association of Diving Instruktur).  Kalo kamu masih mahasiswa, mendingan ikut organisasi selam aja agar supaya tahu info-infonya.

Kisaran harganya, yang paliiiiiiiing murah aku temui di kampus yakni oseanografi itb, udah gitu kelas kolamnya pun banyaaak banget karena satu semester. Alhasil aku ngerasa tekniknya bener-bener detail diajarin selama kelas. Pun pelajaran teorinya, lengkap banget sampe tabel selam kayaknya udah bisa apal diluar kepala (lol). Harga sertif mahasiswa: tahun 2015 adalah 2.100.000 itu udah ga ada tambahan apapun. Murmer banget! Makanya, kuliahlah di ose itb meskipun susah pelajarannya dan susah kerjanya HAHAHAHA (gak deng!!!).

Kalau harga normal kisaran 4-7 jutaan. Tergantung sertifikasi sama siapa dan dimana.

LKK (Latihan Keterampilan Kolam)

Syarat pertama di kelas kolam adalah tanpa alat apapun, renang 200 meter. Kalo orangnya jarang renang, mayan tuh ngos-ngosan banget. Abis itu, kita water trap selama 10 menit tanpa alat. Syarat terakhir, apnea (renang di dasar/di bawah permukaan air) sejauh 12 m.

Kenapa tiga hal ini penting? Ya karena selam kan olahraga, jadi emang butuh ketahanan fisik yang kuat. Ibarat misal regulator kita di laut tetiba mati, kita masih bisa apnea. Atau di tengah laut gitu nunggu kapal, kita bisa water trappen dulu. Yaa intinya semuanya berguna lah ga nyusah-nyusahin doang.

Setelah itu, kita akan belajar dari dasar. Cara pake fin, snorkle, hingga masker clearing, snorkel clearing, fin swimming. Itu dasar-dasarnya. Setelah itu, kita juga belajar duck dive (selam 90 derajat kebawah, lanjut apnea atau bebas lah), teknik masuk ke kolam/laut (giant step atau roll depan–tergantung kondisi kapal dan dermaga).

Di beberapa latihan kolam terakhir, kita juga coba pake alat (BCD dan tabung). Disitu diajarin : masker clearing, regulator clearing (ditiup doank), buddy breathing (ngasih regulator ke buddy ketika ada apa-apa), make masker dalem air, bouyancy (terrsusah bagi qu), dan lain-lain. LKK ini sebagai persiapan untuk tahap selanjutnya yaitu LPT (Latihan Perairan Terbuka)

LPT (Latihan Perairan Terbuka)

Nah ini adalah langsung terjun ke laut. Kemarin aku ke Karimun Jawa. Jaman kuliah, di utara Bali. Banyak sih spotnya di indonesia mah yaaa.

Hari pertama:

Renang tanpa alat 200 m, water trappen 10 menit, apnea 12 m. Ini beda banget cuy sama di kolam. Pertama, ini pertama kalinya kita bersentuhan sama lengket-lengketnya air laut. Udah perih, ketelen dikit langsung mual-mual. Terbaiq emang. Hari pertama ini pengen pulang dah rasanya. Ga sanggup kalo tiga hari begini terus. Ehhhhh tapi ternyata kalo perih mata sih ga seperih yang dibayangkan. Asal mata jangan dikucek dan masuk semua matanya (bukan kecipratan doang). Udah airnya begitu, kalo pagi arus kenceng banget dan lagi pasang. Luka-luka dah kaki kena bebatuan dan karang-karang mati. Rasanya pengen ngeluh dan pengen pulang wkwkwkw.

Pake snorkel dan masker, kita ‘kenalan’ lagi sama air lautnya. Nyoba masker clearing segala macem, duck dive, fin swimming, dan seterusnya. Ini mayan mending lah karena pake alat jadi gak cape-cape amat dan mata ga perih-perih amat.

Hari kedua

Hari kedua, kita langsung mulai pake tabung. Dimulai dari setting alat. Ini harus teliti dan bener, karena kalo ngga bakal bahaya pas dipake selamnya. Habis settign alat, kita pilih pemberat. Tiap orang-beda-beda. Kalo aku, pake 4 kilo masih ga tenggelam, tenryata yang cocok sekitar 5-6 kilo. Rata-rata orang pake 4 udah bisa turun sih kata instrukturnya. Pilih BCD yang sesuai ukuran kita. Ukuran normal bajuku bisa S-M, untuk BCD pakenya yang XS. Pokoknya harus fit dengan tubuh. Kalau longgar, repot diairnya.

Habis pake alat lengkap setabung-tabungnya, kita loncat dah dari pinggir dermaga dengan segala teknik. Takut tapi udah telanjur ga bisa pulang hahahaha. Kalo kita loncatnya ga bener, masker snorkel bisa langsung copot dalem air. Kalo panik, bisa ketelen-telen air laut. Tips saat loncat: pasrah dan nurut instruktur. udah. Kalo banyak mikir malah takut dan jadi salah.

Abis turun, kita kempeskan semua udara dalam BCD agar bisa tenggelam ke dasar. Ini aku paling susah deh bener, sampe si instruktur nambah-nambahin terus pemberat di saku kanan-kiri BCD ku. Udah berhasil turun, si bodohnya aku malah naek lagi secara otomoatis ke permukaan, terus ditarik lagi sama instrukturnya kebawah,  ga ngerti gimana sih ngontrolnya???

Nyampe bawah, semua nyoba masker clearing. Hamdalah aku udah tenang dan bisa lancar, yeayyy bener-bener pencapaian hidup yang luar biasa. Abis itu, kita lepas regulator dan ngeluarin gelembung dari mulut. Lempar ke belakang si regulatornya, lalu ambil lagi dengan dua teknik berbeda. Ini juga kuncinya tenang, kalo gak tenang, kita ngisep air laut pake mulut. Duh gak mau banget, karena air laut bener-bener gak enak hahaha. Alhasil kalo acara begini-begini, aku pelan-pelan dan tenang banget.

Setelah itu, kita mengobserve dalam laut, alias liat-liat kondisi perairannya gimana. Sambil latihan bouyancy–selam yang mana gak naek ke permukaan tapi juga ga jatoh ke dasar.

Hari kedua part habis ishoma:

Kita belajar evakuasi dan emergency. Pertama, lepas dan pasang inflator dalam air. Abis itu, buka masker, tahan, pake lagi, bersihin masker biar ga ada airnya. Repot sumpah serem. Aku beberapa kali refuse ke si instrukturnya, daripada panik terus langsung naik jadi aku malah nolak huhu cemen. Setelah itu, kita buddy breating. Ingat, prinsip selam adalah: never dive alone! Nah si buddy breathing ini kalo temen sebelah kita keabisan udara atau ada masalah sama regulatornya, kita kasih punya kita. Masing- masing dua kali tarik napas dan dua kali ngeluarin napas secara gantian. Udah bodo amat sama itu regulator bekas mulut siapa-siapanya wkwkwkwkw. Kalo normalnya kita bisa ngasih juga octopus ke buddy kita.

Setelah itu, diajak ke kedalaman 10 meter dan melakukan teknik ESA. Terjadi ketika regulator kita mati (abis udara atau dll). Caranya kita berdiri, kepala madep permukaan, mulut terbuka, getarin kerongkongan, teriak ‘aaaaaaaaaaaaa’ sambil renang pelan banget ke permukaan. Agar supaya paru-paru kita ga meledak. Kalo kita keatas sambil nahan udara, bahaya banget karena udara di paru2 bakal bertambah volumenya. Jadi wajib dikeluarin dengan cara teriak tadi. Horor, tapi seru.

Hari ke-3

Hari ketiga ini latihan bouyancy bener-bener. Makanya pertama turun, dasarnya masih pasir untuk antisipasi yang masih ga bener bouyancynya kayak sy. Nah turun yang kedua, kita langsung di karang. Ini takut sih, alias takut membunuh karang-karangnya, mana aku masih ga bsia kontrol bouyancy dengan bener pula.

Hari ketiga ini kita ke kedalaman 16 meter. Jangan lupa equalizing (ngeluarin udara lewat idung sambil tutup idung hingga keluar udara dari kuping) agar supaya gendang telinga kita aman! Kalo nggak, bisa bedarah-darah hiks.

PAP (Pengetahuan Akademis Penyelaman)

Waktu kuliah, ini susah banget. Fisikanya banyak banget. Hukum charles, archimedes, dalton, dan seterusnya. Udah gitu ada tabel selam yang menunjukkan waktu yang aman untuk selam (durasi) dan berapa dalam. Kalau kita melanggar tabel selam, bisa dekompresi (lumpuh akibat ada gelembung udara di sendi). Serem abis. Sehingga setelah belajar, pas aku masih ga bener bouyancynya dan sering naek turun, jadi kepikiran: ya allah jangan sampe aku emboli, jangan sampe dekompresi. Padahal mah masih bentar doang jadi ga akan kena wkwkwkw. Di akhir, ada tes tertulisnya juga.

Sekian cerita tentang selam dari aku. Tips sebelum selam: pola tidur yang bener, pokonya sehat-sehat aja. Waktu mau berangkat, dua minggu sebelumnya aku begadang terus, alhasil sama dokter sempet ditahan-tahan dulu karena tensinya rendah. Udah gitu, selam tuh bukan hepi doang, tapi kita harus cermat, teliti, strong secara stamina (berhubung cuaca, arus, belom kalo keujanan dikapal), jangan juga mabok laut kalo bisa hehe, tapi selo sih kalo mau muntah ya muntah aja di laut, bahkan sambil selam banyak yang ternyata suka muntah wkwkwkw untung hamba tidak pernah.

Selam ini tiap pake pemberat rasanya beraaat banget beban mental. Tapi sekalinya udah beres dan keatas, rasanya hepi dan puas bahwa ternyata aku bisa ngelewatin ini semua. Malah jadi pengen lagi.

Yaudah, wassalamualaikum, semoga bermanfaat, dan ayok selam!

 

Please follow and like us:
error0

Tinggalkan Balasan

Lewat ke baris perkakas