Back to 2017, setiap mencari tau info tentang beasiswa dan kampus kampus rasanya excited dan sangat passionate. Semua blog aku baca, semua yutub ditonton, setiap pameran pendidikan didatengin. Malahan dulu ada pameran LPDP di Jakarta, aku ngajak temen buat berangkat. Jangankan yang begitu, nulis essaynya aja bawaannya happy. Kalo berdoa, juga sungguh-sungguh banget.

Tapi sekarang agak istighfar karena rasa horeamku sangat besar, yang bikin aku keep going cuma karena disuruh (dan tentunya aku jadi nyari-nyari motivasi sendiri juga). PPKM darurat ini membuat aku kemarin diemail ielts bahwa mereka mengundur semua tes bulan juli. Kita dikasih pilihan pindah atau refund. Yaudah aku memilih pindah dulu aja ke Agustus dan itu super mepet dengan beasiswa tahap dua. Walau begitu sih aku sekarang ga terlalu panik dan ngga ngotot. Kalo lancar ya bagus, kalo ngga juga gapapa. Beda sama dulu, tiap pengumuman ga diterima kaya sedihhh banget.

Secara internal sekarang ngerasanya udah ga pengen hidup susah gitu. Males keluar zona nyaman. Nyari negara pengen yang deket aja, kuliahnya yang gampang aja, jangan pake bahasa selain bahasa inggris, jangan utara banget karena bisi dingin (wkwkwkwk), dan seterusnya. Tapi sayangnya kenapa ini jurusan susah banget sih dicarinya!!  Kemalasanku diawal tahun lebih parah sih, ngebayangin islamophobia, rasis, asian-hate, bikin makin males. Tapi yaudah lah biar berkembang kan yaaaaa (klise). Emang bener paling bener kuliah tuh pas abis lulus ya biar masih semangat.

Tadi baru nonton satu zoom tentang essay beasiswa. Masya allah jiwa malasku sangat memberontak. Udah berapa kali tarik napas panjang biar membuang kejenuhan. Tapi yaudah gapapa. Keep going. Allah akan mempermudah kalo emang jalannya. Kalo bukan jalannya juga gapapa. Yang penting bertahan dulu disaat pandemi dan menjaga agar tetap waras dan semangat dan selalu content in life!!!!

Jujur selama ini ada yang bikin aku happy; yaitu belajar ielts. Tanpa melihat kebutuhan bahwa aku butuh ielts untuk beasiswa/kuliah/tes, proses belajarnya sendiri itu aku cukup suka. Apalagi saat sekarang belajar sendiri. Soalnya jadi punya tujuan hidup dan punya kehidupan lain selain kerja. Aku jadi bisa memfokuskan hal yang ga penting ke hal yang lebih produktif.

Aku seneng mempelajari ide-ide tentang advancement in technology, socmed, reminiscing pengalaman-pengalaman yang suka ditanyain pas speaking, menggali pros and cons dalam setiap fenomena, ngerekam speaking tiap malem (dan jumlah recording ku sekarang udah 200 padahal awalnya kesel denger suara sendiri), ngestabilo in kata kunci di writing task one, rasanya hidup aku cukup berguna. Pas kemaren ngeliat jadwal tes (sebelum pindah ke agustus) jadi merasa: yahh abis tes ielts mau ngapain lagi yaaa 

Emang untuk memenuhi ego kita harus merasa produktif dulu dan ‘merasa’ punya tujuan hidup.