not joker.

Tadinya mau nulis tentang Joker tapi males ah di twitter udah rame banget, banyak yang bahas dari berbagai sudut pandang. Lagipula aku udah banyak nulis tentang anxiety dll di blog ini meski akhirnya di delete in, bosen kan kalo sad mulu.

Jadi yang mau aku tulis adalah kelanjutan Another Stage of Life  yang aku tulis taun lalu.

Referensi dan inspirasi dari berbagai sumber

Gak boong kalo perihal rumah tangga udah mulai agak dipikirin, apalagi udah 25 (ampir 26, sheeeet), boleh dibilang udah jadi omongan tetangga. Tapi aku masih merasa b aja sih gak terpicu omongan-omongan orang, lagian yang menjalani hidup dan ngerti diri kita yaa siapa lagi kalo bukan kita sendiri. Dan dalam pikiranku masih sama seperti tahun lalu, dalam memandang pernikahan. Yaitu tentang; ego, toleransi, dan saling memahami. Kalo urusan romantisme dan lain-lain sih yaa itu ga dulu dipikirin karena ya bagus lah alhamdulillah kalau kita sudah nemu orang yang bisa saling melengkapi dan saling bikin seneng. Tapi realitanya namanya hidup ya ga mungkin seneng seneng doang.

Yang aku alami selama ini, deal with someone adalah hal yang susah. Kalo kata orang sih: kita selalu siap dicintai, siap dimengerti, tapi apakah kita juga siap untuk mencintai? Apakah kita sudah siap juga untuk mencoba mengerti orang lain? Kita siap didengarkan, tapi apa kita siap mendengarkan?

Lebih parah lagi kalo diantara keduanya ga ada yang mau mengerti, ga ada yang mau mendengarkan, ga ada yang mau toleransi, wah susah deh hidup.

Tulisan doang sih gampang, tapi nyatanya, bahkan kalo aku refleksi pada masa lampau ketika deket sama orang, aku ngikutin hobi dia aja rasanya males banget, malah kebanyakan jealous ga jelas ala remaja: milih hobi milih aku??? Bantuin bliau ngerjain tugas aja aku suka mikir, karena aku juga punya banyak kerjaan sendiri gitu loh. Egois banget kan. Atau ibaratnya lagi, aku sama adik-adik yang hidup bareng sejak lahir dan tau segala dalem-dalemnya aja masih sering berantem, ini lagi orang baru entah siapa ga pernah bareng. Pasti banyak hal hal yang memicu konflik. Thats whyyy ku selama ini gak berani untuk terlalu deket sama orang karena aku merasa masih ga mau ngurusin orang, takut aku yang malah ngejahatin.

No wonder beberapa hadist menyatakan kalau derajat seorang istri yang taat sama suami itu cukup tinggi, malah dibilang bisa langsung masuk surga. Karena mengendalikan ego emang ga gampang, menjadi tetep adem dan sabar untuk mendengarkan komplain juga harus punya hati yang luas, menenangkan keluarga dalam masalah juga perlu kepala yang lebih dingin, perlu telinga yang banyak mendengar dan toleransi yang tingkat tinggi.

Banyak contoh yang dialami temanku khususnya yang perempuan. Salah satunya adalah: ada seorang laki-laki ngelamar dia langsung ke orang tua. Orangtuanya setuju dan nanya si anak perempuan apakah siap. Si temenku alias si anak perempuan ini adalah orang yang cukup modern, masih pengen ngejar master keluar negri, dan berbagai cita-cita lainnya. Hal lain: dia masih terpaut hatinya sama orang lain.

Ia melewati hari-harinya setelah disuruh nikah itu dengan cukup galau dan sering nangis. Masih pengen sendiri dan bebas, dan lagi, dia gak ada rasa suka sama si cowok itu. Intinya hampir berbulan-bulan dia kabur dari kenyataan itu; gak jawab iya gak jawab engga. Sambil masih sering nangis-nangis.

Gak taunya pada swatu hari dia nge iya in. Pertimbangannya? Udah bukan mikirin diri sendiri lagi, udah gak peduli apakah dia ada rasa tau nggak. Ternyata dia mikirnya; si orang itu ngejanjiin hal yang baik: selamat dunia akhirat. Luruh sudah semua ego temenku itu, pun perasaan dia sama orang lain. Udah gak dipikirin karena memilih dengerin orang tua dan menjalani hidup sama orang dengan tujuan hidup yang lebih jelas. Wowww hebat banget sih menurutku. Dan sungguh aku ga pernah siap kayaknya kalo ada di posisi dia.

Tapi yang bikin aku sedikit lega adalah sebuah nasehat dari dari bapak-bapak di kantor serta dari sebuah buku yang aku baca kemaren

Jadi suatu hari ada seorang suami bilang ke nabi bahwa ia ngerasa istrinya udah gak secantik pertama kali mereka nikah. Nah lalu dia dinasehati gini: selama sebulan, tundukkan pandanganmu. Nanti lapor lagi gimana hasilnya.

Sebulan kemudian dia dateng lagi: istriku jadi cantik lagi! Gitu katanya. Nabi jawabnya gini: bukan istri kamu yang berubah, tapi kamunya. Ketika kita terbiasa dengan yang haram, maka yang halal jadi gak enak dan membosankan. Tapi ketika berusaha menghindari yang haram, maka Allah akan menambahkan kenikmatan kita kepada yang halal.

Seperty itu. Intinya sih, mungkin membangun rumah tangga gak seserem dan gak semenakutkan yang aku pikirkan; apalagi ini adalah sesuatu yang halal dan dicintai Allah. Ketika kita menjaga diri, Insya Allah, Allah akan memberi kebahagiaan dan kemudahan dalam menjalankan yang halal.

Seperti itu insight yang aku dapat hari ini. Wallahu alam bish shawab

 

 

 

 

 

 

Please follow and like us:
error0

Tinggalkan Balasan

Lewat ke baris perkakas