Pagi pagi refleks mencari tontonan, akhirnya memutuskan untuk “Headspace Guide to Meditation”. Kalo lagi ga butuh sih sebenernya kaya buang2 waktu. Tapi aku kepo, jadi ku ikutan sampe episod 5.

Di episod 4, disuruh untuk membayangkan sebuah tempat yang disana kita merasa berenergi dan relax. Aku langsung membayangkan pantai utara Bali, dimana saat itu aku pernah survey kesana. Biasanya kalo ke pantai suka paciweuh sama data, kerjaan, dan kalaupun sama keluarga atau main-main doang sama temen, rasanya ga ada yang pernah se khusu waktu di utara Bali itu.

Momen yang bikin relax adalah tiap kebagian jaga pasut disaat jam 05-06 pagi (ini kalo di tempat kerja sekarang dikerjainnya sama warlok). Job desknya adalah kita naro palem pasut, atau semacam penggaris super besar di pinggir pantai yang ada ukuran kedalamannya. Setiap 15 menit sekali, kita liat dan catet ketinggian airnya. Gabut-gabut gimana gitu kan. Paling males sekaligus paling enak adalah kalau dapet shift jam 6 malem sampe jam 6 pagi.

Biasanya dikerjain secara berkelompok, saat itu ada 5 orang dan kami gelar tiker di pinggir pantai. Bodoh banget, padahal disitu ada semacem saung kecil gitu, tapi kita malah milih percis pinggir pantai. Disitu adalah tempat budidaya, sehingga sama sekali ga boleh ada lampu. Gelapnya bener-bener. Kita sedia senter cuma untuk ngeliat si palem pasutnya.

Saat itu aku baru pertama kali ngalamin bahwa bulan bener-bener jadi lampu. Pas bulan ketutupan awan, langsung ilang semua cahaya. Sumber cahaya kita cuma dari situ doang. Wow. Mungkin gini kali ya jadi orang jaman dulu yang hidupnya ga ada lampu, jadi kerasa betapa bulan sangat ngaruh banget. Strugglenya adalah tentu saja melawan ngantuk. Awalnya niatnya mau shift-shift an tidurnya, eh tapi yang ada semua tidur kecuali aku dan alvi. Sebelum mereka tidur, kita cerita-ceritaan tentang apapun. Sambil bawa cemilan banyak, padahal susah juga ngemilnya karena gelap tea.

Struggle kedua adalah pas malem, banyak nyamuk. Dan pas ngeliat palem pasut kadang mata tuh agak siwer gitu karena antara ngantuk, dan gelap. Trik lainnya adalah kami selalu alarm tiap 15 menit, jadi ditengah-tengah itu kadang ketiduran, malah ada beberapa kali yang skip dan akhirnya datanya banyak bolong.

Saat udah masuk waktu subuh dan mulai sedikit terang, biasanya aku pindah duduk ke semacam tembok dipinggir pantai–dekat dengan tikar kita. Dengan tubuh yang cape banget karena ga tidur, saat itu ngerasa hidup kaya ke pause dan lambat. Cuma duduk doang, ngeliat kearah laut, dan bener-bener mengamati perubahan langit dari gelap ke terang. Sunrisenya dari yang cuma setitik dan masih ada bulan, sampe naik dan naik, dan itu dilakukan sampe ga kerasa ternyata udah jam tujuh, dan kita harus ganti shift.

Momen ketika udah ga bertenaga ngapa-ngapain, tapi disodorin pemandangan langit yang bagus. Udah gitu awannya tipikal awan-awan dekat pantai yang kaya di lukisan-lukisan. Saat itu kami cuma ngelamun doang, tarik napas panjang, dan diem aja ngeliat pergerakan matahari bener-benerrr tiap detiknya. Walaupun sebenernya lagi banyak beban dan kerjaan kuliah, tapi saat itu kaya lepas semuanya dan ga mau mikir apa-apa kecuali: present. Puas banget…apalagi setelah semaleman cape jaga pasut.

Kayaknya gitu aja ku sudah bahagia dan momen itu selalu diingat kalo ditanya kapan merasa paling relax untuk menikmati hidup……