Aku sedang sering mendengar konsep konsep mengenai minimalism di youtube. Sesungguhnya ini bukan hal baru, dalam Islam kita kenal kata mubazir. Dan gaya hidup minimalis adalah kebalikannya; yaitu gimana hidup simple dan straight to the point.

Kunci utama pertama adalah seperti yang dibilang yang terhormat alias yth Marie kondo: buang.

Buang segala yang sebenarnya gak kepake. Ya kalo sayang bisa lah disodaqohin. Tapi aku gak bicara tentang barang, melainkan: pikiran.

Setelah dipikir, yang sering menghambat kehidupan salah satunya adalah pikiran yang gak minimalis dan terlalu terpaut pada suatu masa. Bisa keinginan dan sesal akan masa lalu. Bisa juga ketakutan akan masa depan. Ini paling sulit di manage. Sehingga kita ga hidup 100 persen menikmati masa sekarang.

Sesal dan ga bersyukur adalah hambatan terbesar dalam hidupku yang bikin aku jadi kesulitan gerak sendiri.

Misal ketika dulu masuk fitb yang sebenernya ga diniatin karena pengennya masuk psikologi. Saking ga bersyukur dan nyeselnya, hal ini ngaruh ke akademik dan pertemanan.

1. Aku jadi ga welcome sama temen sekelas. Malessss banget dan ansos. Selalu lebih milih nongkrong sama temen SMA. Kalo pagi rasanya another day another hell.

2. Jatah bolos bener bener diitung dan dimanfaatin.

3. Pernah lagi kuis kalkulus, aku ga bisa samsek dan ga ngumpulin kertas hasilnya. Melongo dikelas. Pasrah aja nilai nol.

4. Ga ada keambisan belajar. Alhasil ip waktu TPB jelek banget. Pernah sampe ditraktir dosen fisika dasar di hokben baltos bareng 5 org lainnya yang nilai terendah di kelas sambil dinasehati.

Dan ini sempet terjadi juga sekarang. Ketika banyaaak hal yang kini jauh dari ekspektasi. Antara takuut banget ngebayangin masa depan, plus masih suka ngebayangin enaknya hidup masa lalu.

Misalnya sereceh ngeliat orang posting kampus, suka mikir, duh enaknyaaa orang yang bisa lari sore di saraga. Enaknya Nadya yang masih bisa tidur bareng si aslan (kucing) dirumah. Daaan seterusnya mulai dari hal receh sampe hal besar.

Bener bener ga efektif. Apalagi pertama pindah kesini, rasanya aku butuh ‘pause’ untuk menyelesaikan diri sendiri dulu barang sebentar mah.

Jadi ansos? Tentunyaa. Itu selalu jadi efek pertama dikala aku ngerasa down. Semacam, maap belom bisa temenan, tunggu bentar aku mau memerangi pikiranku dulu. Hadehhhhh lemah. Parah sih, sialnya aku baru sadar sekarang. Parah banget.

Lain kali, kalau ada hal hal seperti ini, yaitu kenyataan ga sesuai realita, yang harus dilakukan adalah keep happy even if it is fake sehingga jadi memaksa pikiran negatif keluar, sehingga lama lama bisa welcome dengan lingkungan baru dan beraktivitas 100 persen menikmati ‘sekarang’.

Bersyukur menjadi kunci dan pr terbesar dalam hidupku, seharusnya. Banyak banget kasih sayang Allah hingga hari ini tapi aku selalu fokus ke yang ga aku dapetin aja. Semoga Allah mengampuni kelambatanku dan segala ketidakbersyukuran.

hhhhh u have no idea how I hate my self rn. 💔

Baiklah, intinya begini: berpikir minimalis artinya kita sadar porsi-porsi apa yang harus dipikirkan dan apa yang ga perlu dipikirkan dan di khawatirkan. Mudah ditulisnya, tapi kenyataannya sungguh susah……

Please follow and like us:
0
25 yo.
Oceanographer.

1 komentar pada “Minimalism #1: Move!

Tinggalkan Balasan