Minimalism #2: How you spend your money?

How I spend my money?

Ini yang aku ubah dikit-dikit dalam menerapkan mindfulness (kesadaran penuh) dalam mengatur keuangan. Ini cerita doang si, bukan bermaksud menggurui karena akupun masih belom bener. Terinspirasi dari yutub2 dan buku mindfulness.

  • Kosan/tempat tinggal. Kalo dulu aku nyari kos masih olo-olo banget (nyusahin dan segala harus ada) sehingga dapetnya harga yang tinggi. Dulu mah bodo amat yang penting bahagia. Tapi sekarang aku mikir dengan bener, sebenernya apa sih yang dibutuhin sebuah kamar? Ini sesuain aja dengan diri sendiri. Kalo aku yang penting ada dapur, bersih, ada kulkas, kalo bisa ada mesin cuci biar hemat. TV gak perlu, karena di rumah pun ga pernah nyalain tv, AC juga ga perlu, karena jogja ternyata ga sepanash yang aku bayangkan.
  • Berhenti minum-minum ga jelas. Bukan minum alkohol maksudnya ya. Ada sebuah kebiasaan sejak jaman kuliah kalau mau me time (misal nulis blog atau nugas) selalu harus di cafe-cafe dan beli minuman manis yang bisa nyampe 50k sekali gelas. Coba kalo kita beli aja sachetan terus bikin sendiri. Ga ada 5ribu khan ya. Tapi nanti dibahas juga mindfulness dalam makanan, yang intinya ngapain juga sering2 beli minuman sachetan kalo aer putih lebih sehat (sok bangeet). Begitupun beli chatime dan koi dan sebangsanya. Sebenernya gak butuh, cuma pemuas nafsu belaka. Ya tapi boleh lah sekali2
  • Jangan melipir ke guardian atau toko make up. Karena selalu berakhir beli sesuatu padahal ga diniatin. Ini memegang keborosan yang cukup besar taun kemaren. Namun hamdalah sejak Februari aku belom beli apapun (okai, kecuali kemaren dapet dari beauty class maybelline)
  • Ga perlu sering-sering nonton. Dulu rasanya sebulan ada sekali nonton mah. Sekarang nonton kalo bener-bener penting misal avengers, xmen, my stupid boss, us, (e jd banyak). Untungnya di jogja temenku hanya temen kantor sehingga ga ada yang ajak nonton (eh ini sedih apa bagus sih)
  • Ke salon tak perlu potong rambut. Mending buat hairspa atau sebangsanya. Ini baru niat sih. Nanti mo coba nonton tutorial potong rambut di yutub :”)
  • Daripada ke mall lebih baik wisata museum atau kajian. Untung di jogja banyak kegiatan dan tempat untuk disambangi sehingga ga bakal enek di kosan sekaligus gak boros juga.
  • Jangan ke toko stationery kecuali kalau butuh. Ya, seperti biasa. Terkadang beli notes-notes dan barang-barang kecil lucu meski murah-murah tapi tetep aja ngabisin duit dan ga kepake juga.
  • Kalo jalan-jalan ke tempat baru, ga mesti beli pernak-pernik atau barang yang menunjukkan kenangan pernah kesitu. At least baju pendek aja deh buat baju tidur gpp.
  • Tidak usah ke miniso/usupso/daiso/dll karena suka ingin beli yang lucu-lucu padahal ga butuh.
  • Berani berkata tidak kalau diajak hedon. Lagi-lagi ada positifnya ya tinggal di jogja yaitu ga ada temen wkwkwkw sehingga ga kaya di Bandung yang rasanya selaluuu boros akibat sulit menolak ajakan hedon teman-teman.
  • Jangan ngasal dan keseringan beli skincare. Karena sekarang malah jerawatan, udah gitu cream2nya jadi aku hibahkan ke temen2. Lebih baik riset via google dulu deh atau cari referensi.
  • Kalo ada diskonan bukan berarti harus beli. Jangan bergantung pada harga barang, tapi bergantung kebutuhan kita sendiri. Ya…kadang suka kalap juga sih

Segitu dulu kali ya, perubahan ini keliatan receh, tapi receh kalo dikumpul kan gede juga ya. intinya adalah jangan beli berdasarkan hawa nafsu belaka, atau parahnya kalo karena gengsi. Atau juga misal buat sombong di sosmed. yaaelah ngapain banget. Tapi kita harus bener dipikir nanti barang itu dipakenya gimana, kapan, dan urgenkah?

Ada satu hal yang masih ga bisa aku hemat. Yaitu beli buku, join kelas online, dan jalan-jalan. Yang terakhir aku pikir karena mumpung masih muda and single jadi waktunya ngisi dengan pengalaman. Kelas online, karena biar ga fokus kerja dan dapet juga ilmu kehidupan lain. Dan beli buku, karena…..gatau kenapa. huhu. Mungkin kedepannya aku coba manage juga 3 hal-hal yang terakhir ini.

Please follow and like us:
error0

Tinggalkan Balasan

3 pemikiran di “Minimalism #2: How you spend your money?”

Lewat ke baris perkakas