Milenials

Entah islamophobia sudah merajalela bahkan hingga ke pemeluknya, atau bagaimana.

Oh, islamophobia ini bisa jadi ‘takut’ atau ‘benci’. Yang kedua lebih sering aku lihat dilingkungan.

Sering aku lihat hal sejelas ‘kewajiban berhijab’ aja banyak yang mulai kelihatan ga suka. Dibilang yang penting mah kelakuan. Dibilang ngapain pake hijab da ga ngaruh. Sekarang udah banyak perkataan: cantikan ga berhijab. Ya siapa jg yg berhijab biar cantik.

Berhijab itu, kewajibannya sudah terlalu terpampang jelas di Al Quran yaitu an nuur : 31. Mending kalo yang diperdebatkan oleh manusia manusia pinter itu adalah aturan yang masih hadist dhoif atau ijtihad yang ga ada dasar. Ini Quran cuyyy yang bisa jadi penolong di akhirat masih didebatin sama opini-opini orang yang belajar agama aja ngga.

Tapi terserah kalau memang seragu itu sama Quran dan sepercaya itu sama opini sendiri sih berarti kita emang udah beda dan tulisan ini ga perlu lanjut dibaca.

Alasan berhijab sebenernya sesederhana: diwajibin Allah. Udah gitu doang.

Abis itu didebatin lagi: Masa sih wajibb? Ya maap silakan balik ke paragraf 4. Tapi kalo kamu orangnya di paragraf 5, ok bye. Ga akan ada abisnya untuk memenangkan ego.

Hal seperti ini kadang bikin jadi takut untuk anak anak generasi mendatang kelak.

Nak, mau apapun yang terjadi. Mau dikatain, dibilang sobat gurun, mau semua bener salah terlihat tercampur dan mindblowing, satu yang ga boleh kamu lepas dan paling wajib dipegang selain percaya Allah dan Rasul adalah Quran.

Mau dibilang bodoh sama manusia mah ga papa. Asal jangan sampe Allah yang benci. Asal jangan sampe aturan Allah berani dikomen dan ditentang.

Harus jadi anak pemberani, tapi dalam hubunganmu sama Allah, jangan seberani itu.

Meski sudah terlihat wajar dan semua orang udah sering dan biasa aja ngeledekin agama, jangan sampe ikutan kalo ga punya ilmu.

Karena manusia cuma bisa ngomen, tapi Allah yang bakal nolong disetiap langkah hidup dan mati kita.

Jangan. Sampe. Hilang. Iman. Apalagi di akhir zaman yang fitnahnya ga karu karuan.

Anakku bukan anakku

Please follow and like us:
error0

Tinggalkan Balasan