Mengobati Kucing Diare

Setelah kepergian almarhum zul, aku merasa agak males untuk melihara kucing lagi karena ‘setiap yang bertemu akan berpisah’. Ga mau lagi ngerasa bolong dan hampa karena kehilangan kucing.

Tapi boss dirumahku adalah si bungsu, Nayra. Suatu hari ia bawa kucing kecil didapat dari aa pecel lele. Ok. Ga begitu excited, tapi namanya kucing, lama lama gemesin juga.

Si kucing belum bernama ini rupanya dateng-dateng malah diare. Tapi ga perlu khawatir karena kucing yang kecil biasanya cepet bisa pipis dan pup di litter box yang udah disediain.

Akupun memegang kupingnya untuk memastikan dan mengukur suhu tubuh si kucing. Alhasil, kupingnya dingin banget. Hmmm…

Kitten tersebutpun ga lincah sama sekali dan cenderung pasif, neski alhamdulillah masih mau makan dikit. Disinyalir ia diare karena stress akibat pindah rumah. Selain itu, si Milo dan si Hima yang suka tiba tiba kerumah, jadi galak bukan main ke si kitten kecil itu. Makinlah dia stress.

Sekarang aku mencoba menghndari si kitten ketemu dengan Hima dan milo. Akhirnya aku siapin friskies mereka diluar rumah. Jadi kalo laper ga usah gedor pintu atau nyelonong masuk (ya, mereka suka dorong dorong dan gedor pintu pake kepala😂)

Jadi, pengobatanya adalah cari tau dulu sebabnya. Kalo si kitten ini karena stress, jadi aku coba jauhi dia dari kucing kucing galak.

Ternyata ia masih diare. Aku juga cukup salah karena pas ia dateng makanannya langsung gunta ganti.

Langkah selanjutnya aku beli tempe. Tempe itu dimasukkin ke rice cooker biar anget dan aga mateng. Lalu tempenya campurin. Ke makanannya si kitten.

Pup pertama setelah makan tempe masih diare, eh tapi lama lama normal juga.

Begitulah caranya, sangat simple: masukkan tempe ke makanan kucing. Tq.

Tinggalkan Balasan

Satu pemikiran di “Mengobati Kucing Diare”

Lewat ke baris perkakas