I am not much for writing but I don’t want to forget this day

Salah seorang kerabat dekatku sore tadi wafat, setelah pagi tadi kritis. Beliau habis operasi. Dia adalah kakak perempuannya ibuku atau aku panggil dia dengan sebutan uwa. Hubungan antar keluarga mama masih sangat erat dan kami sering banget ngadain acara rame-rame setiap libur panjang. Dan terhadap uwa ku yang satu ini, aku dekat dengan keluarganya dari sejak kecil bahkan dari bayi. Usia balita sampe sd, kerjaanku bulak balik ke rumahnya (dulu tetanggaan) untuk main sama sepupu atau untuk liat ikan, dan hal hal sepele lainnya.

Setiap lebaran, bahkan sampe aku kuliah dan udah kerja, masih dikasih thr dong….. Beliau orang yang sangaaat baik dan penyabar. Istriable banget bener-bener, kayaknya kodrat seorang wanita tuh 100 persen dia miliki. Kalo ke rumahnya suka dimasakin dan suka memotivasi aku yang pola makannya picky agar nyoba berbagai macam makanan. Suaminya–yang udah wafat beberapa tahun lalu (aku pernah nulis juga disini tapi lupa judulnya apa), juga sama baiknya. Kadang agak keras tapi sambil bercanda. Mereka kalo udah ngeliat aku makan, pasti bersekongkol dan nasehatin mulu biar makan banyak.

Setelah rumah kami jauhan juga aku masih cukup sering berkunjung kerumahnya. Beliau udah punya cucu dan aku kesana biasanya main sama ponakan-ponakan tersebut. Selain beliau istriable karena bisa masak segala macem, dia juga ngasuh yang bener-bener ngasuh banget ke semua cucunya. Cucu pertamanya seusia adikku yang paling kecil, dan dia terlihat terpukul banget sore tadi. Rasanya aku ga tega saat melihat status-statusnya. Foto-foto beliau memakai ventilator, ya Allah ga tega. Uwa adalah nenek yang sangat disayangi cucu-cucu nya.

Memori terakhirku dengannya adalah liburan kemarin, saat aku bawain bakpia kukus karena saat itu beliau sudah mulai sakit. Sebelumnya, saat beliau masih sehat, aku masih bisa kebayang gimana uwa selalu nanya: “wah lagi pulang pi? gimana jogja?”.

Uwa adalah orang yang nggak banyak ngomong tapi banyak gerak. Nggak pernah neko-neko. Kalo lagi bergosip, walaupun uwa jadi orang yang seharusnya paling kesel, beliau ga pernah kelihatan marah. Malah kita yang jadi emosi pengen ngebelain. Uwa punya banyak uang tapi bener bener sederhana, tapi sepertinya hatinya selalu full. Saat suaminya meninggal, ia tidak terlihat menangis tapi raut kesabaran dari wajahnya ga bisa aku lupakan. Segimana anaknya menangis kencang, tapi beliau tetap tegar. Aku tahu dia pasti menangis saat sholat malam.

Sekarang pasangan ini keduanya sudah di dunia sana, semoga Allah menyayangi mereka dan mempertemukan mereka kembali.

Aku kurang suka ketika kondisi seperti ini tapi jauh dari keluarga, rasanya aku ga bisa ngapa-ngapain kecuali ngerecokin adik-adikku untuk nanya detil disana lagi ngapain aja. Ga mungkin nanya mama karena mama pasti terpukul karena uwa adalah tetehnya yang paling deket. I love her too. Ya Allah please welcome and love her, put her in the best place that she deserve.