Meeting new people.

Simposium kemaren aku dapet banyak pencerahan banget ditengah kebosanan dan rutinitas yang itu-itu aja. Kalo ditulis agak banyak. Ini salah satunya; yaitu bertemu orang-orang baru.

Setiap acara symposium atau workshop yang orang-orangnya limited dan gak terlalu umum, rasanya selalu sayang banget kalo kita ga kenalan sama orang-orang penting. Cuma diajang begini kita bisa sok sksd tanpa perlu takut mau segimanapun hebatnya orang yang kita incer.

Sejak awal baca undangan, aku udah nandain orang-orang yang dirasa keren. Ada profesor dari US, pak Imamura jepang yang sangat berjasa dalam pemodelan, dan lain-lainnya.

Sebelum presentasi, karena pada dasarnya aku sadar diri aku bukan orang yang asiq dan panday bergaul, jadi aku kerahkan energi untuk siap-siap presentasi. Nah abis beres presentasi aku bisa fokus nyari orang orang untuk kenalan.

Pertama, aku kenalan sama prof imamura. Masya allah baik bangeeet aku mo menangissss. Awalnya aku mepet-mepet ke beliau pas acara kunjungan ke inatews. Eh beliau menotice aku yang emang udah keliatan pengen manggil, terus dia langsung bilang “hey, i watch ur presentation!!”. Dengan semangat aku langsung nyamber: aku pake tunami bapak loh!! Dia senyum senyum dan ramah banget. Abis itu basa basi dikit, sambil mengeluarkan sebuah kata kunci: menyebut nama seniorku dikantor. Langsung nyambung obrolan kemana-mana. Seneng sih meski bentar karena lagi penuh mau jalan ke lift.

Kedua, aku disuruh ayah ke sebuah gedung lantai 5 karena disitu ada sahabat ayah yang ternyata kepala sebuah unit di bmk*g. Bareng Qoni, akupun kesana. Tujuannya yaa cuma buat ngobrol doang. Eh bapak ini juga baik bangeeet. Aku dinasehatin macem-macem tentang kehidupan. Mulai dari disuruh nikah (sho typical tp thanks!) sampe ditanya; mau pindah kesini gak? hahahahaha hemmmmmmmmmm

Aku ngerasa bahwa ayah sering baik ke temen-temennya sehingga sekarang pas di dunia kerja ketika aku randomly ketemu temen ayah (seperti deputiku sekarang, atau bapak ini) mereka jadi baik banget ke aku. Pak ini juga cerita kalo tiap maen ke bandung pasti diajak ayah ngopi dan dianter jemput ayah. Dia juga tahu seluk beluk tentang aku sejak aku mulai kuliah di ose, hingga masuk bppt. Aku sampe nanya: lah iya pak? emang ayah sering cerita tentang saya? Terharuuuuuu abisnya ayah cool banget gitu gak sih tapi ternyata aku selalu dipikirkan dan diomongin sama temen-temennya :”)  monangis banget :”( Temen ayah ini juga tau banget kegalauan aku pas pindah kantor sampe diiming imingi : ayok, kalo mau balik lagi saya bantu. Yaaaah tapi udah males uga hidupku penuh ketidak pastian. Nikmati dulu saja takdir yang membawaku jangan dulu pake nepotisme kecuali nanti kalo mepet (wkkwwk).

Aku jadi mikir, kalo kita baik ke orang tuh yang kena dampak bukan kita doang, tapi keluarga dan anak juga. Ya semacem efek domino.

Abis itu, pas sholat ashar, random banget aku ketemu senior ose yang mana udah keren banget tapi dia pasti ga kenal aku sih yha. Dengan sok kenal aku bilang; pak ada salam dari *sebut nama seniorku (dan dia emg nitip salam juga). Ehhhh akhirnya berujung malah ngobrol lamaaaa banget di musola tentang segala-gala hal terutama tentang oseanografi itb jaman dulu dan sekarang. Baik banget. Asalkan sebut kata kunci: alumni ose itb. Udah segalanya langsung nyambung dan rasanya semua orang jadi welcome. Disitulah kekuatan ikatan alumni. Sampe ngomongin rencana-rencana beliau libatin NASA untuk mendongkrak oseanografi. Aku setujuh!!

Kerasa juga pas aku di serpong, si bapak kos alumni farmasi. Pas aku mau pindah jogja baru saling tau kalo kampus kita sama. Si bapak pun berkata: kalo maen serpong lagi, nginep disini gapapa mau sehari ato seminggu, kan kita sealmamater! Ya elah pak kenapa gak dari dulu ya biar aku ngekos gratis aj gitu.

Abis gitu, aku juga mayan hepi sih karena ternyata beberapa orang mau kenalan sama aku karena mereka denger presentasi aku. Huhuhu makasih!

Dihari terakhir, aku udah agak lega karena udah cukup banyak kenalan, tapi ada nih satu prof dari us yang masih muda dan ngomongnya tuh logatnya kaya film holywood, sok asik dan gaul gitu. Contohnya gini: “yeaaah man, you know, xxxxx hahahahaha yeeeeea yeaaaa” kaya anak gaul amerika gitu gak sih?! Nah beliau ini belom sempet aku deketin (wkwkwkw deketin).

Tidak diduga, setelah acara beres, bapak alumni os duduk disebelahku dan kita ngobrol-ngobrol lagi. Obrolan belom beres, tapi udah mau tutup si gedungnya. Nah jadilah kami diajak dinner. Yaa secara dia salah satu yang punya acara.

Pas makan,  ibarat kata Allah rasanya sedang ngeijabah semua keinginan ku, eh aku sebelahan makan sama pak prof dari us itu. Pas dia dateng aku ngeliatin dia sambil sebut namanya: prof x? Dia ngangguk-ngangguk gitu. “hey, i remember your face!” uwohhhhhh terharu (wkwkwk banyak terharu amat hidup aqu). Sepanjang makan ngomongin macem-macem mulai dari penerbangan indo us yang ribet dan hampir 180 derajat (cant relate karna lom pernah), pesawat jepang, dll. Dan ternyata beliau pernah ke kantorku yang di jogja. Udah gitu yaa layaknya manusia biasa kadang bapak-bapak ini rada saru juga obrolannya. Aku pura-pura polos ajah

Aku sadar banget aku orangnya gak gampang berbaur dan ga asik banget lah pokoknya. Tapi aku selalu punya lingkungan yang bikin aku bisa ‘maju’. Misalnya ayah; karenanya aku jadi kenal atasan-atasan kantor orang dan kantor sendiri. Juga seniorku; kalo aku sebut namanya, semua bapak-bapak expert di simposium itu langsung kenal dan bisa nyambung ngobrol.

Rasanya tuh, aku dan diriku sendiri bener-bener ga ada apa-apanya, tapi Allah selalu nolong aku dengan tangan-tangan orang lain.

Btw aku tau ini tulisan macem diari banget, tapi akan aku keep kalo ga overthinking. Barangkali akan dibaca oleh masa depanku tentang kenorak-anku hari hari ini.

 

Please follow and like us:
error0

Tinggalkan Balasan

Lewat ke baris perkakas