how i love (&hate) my sisters

Kategori Personal

Berhubung ini februari, jadi temanya adalah lauvvv. tapi tulisan ini dan dua di bawah ini terlalu pribadi dan terlalu panjang sehingga kamu akan bosen membacanya jadi tidak usah dibaca karena hanya buat simpenan sendiri.

Sebagai anak pertama, ketika adik pertama lahir rasanya seneng banget karena ada maenan (lolll). Belum lagi Gina waktu kecil gendut banget dan cina banget (tdk bermaksud rasis mohon maap), sehingga seru digemes-gemesin. Hanya saja dia galaknya bukan main gais. Makin besar tentu kami makin sering berantem, jambak-jambakan sampe cakar-cakaran. Pun ketika nadya lahir. Temen jambak-jambakan jadi bertambah.

Bertiga kami tumbuh sebagai saudara yang deket. Dalam artian bukan selalu positif, justru banyak konfliknya. Segala hal diberantemin. Mulai dari mainan, remot tv, makanan, sampe baju-baju. Kami juga anaknya saling ember. Misal ada yang curhat, langsung dibocorin ke keluarga. Saitonirojim memang.

Sebagai anak paling gede kadang aku ngerasa jadi paling bener. Aku selalu semangat kalo orang tua lagi nasehatin mereka. Ibarat api, aku selalu jadi minyak yang jadi pemicu kebakaran hehe. Tapi berakhir dengan ayah dan mama yang malah bilang: teteh udah ga usah ikut-ikutan!!!. wkwkkwkw shiap.

Sikapku yang suka ngomen to the point dan sarkas ini kebawa sampe sekarang. Kadang nadya sampe suka nangis, tapi karena gengsi aku langsung melegang keluar kamarnya sambil ngerasa ga enak, tapi dia juga salah, tapi gengsi kalo minta maap. huft, sowry sis i didnt mean to hurt you~

Meskipun kami tumbuh dengan penuh berantem, justru itu yang bikin kami deket. Semakin besar, semakin kami saling memprotek satu sama lain. Kalau ada orang yang jahat, euh langsung semua ikut kesel. Satu terkuak, langsung di fbi-in oleh ber tiga. Aku juga banyak punya ‘self note’ sebagai kakak yang aku selalu kasih tau ke adik-adik biar mereka ga ngerasain hal yang udah aku lakuin tapi salah (kalo ga ngerti mohon kamu pura2 ngerti saja)

Nah ketika aku smp lahirlah Nayra sebagai hiburan kami selanjutnya. Dia berbeda sama kita yang penuh gengsi. Nayra sangaaat sensitif. Kalau mau nangis, dia akan nangis. Sering banget lagi ga ada apa-apa eh ada suara tangis menyendiri di pojokan. Ternyata dia lagi nonton video kucing di siksa dong. Nangisnya sampe siang dan kayak yang sakiiiit banget.

Pernah juga kita ngobrol biasa, terus dia nangis. Heran kan, ternyata hanya karena Gina bilang “nayra anak bawang” lalu dia nangis sambil berkata “nayra anak bunda bukan anak bawang!!!!”. ya, dia manggil mamah dengan sebutan bunda. tersyerah saja.

Duh, aku ga bisa deskripsiin love kepada mereka. Tapi makin kerasa ketika kami mulai pisah. Gina ke Aceh, dan aku ke Serpong juga ke Jogja. Tiap pisah di bandara sama Ghina rasanya berat, apalagi kalo nayra udah nangis dan meluuuuuuuk lama banget. Ketriggerlah kami semua untuk sedih juga. Juga kalo dulu nganter aku ke travel, dia meluk sambil senyum sambil nahan tangis dan nyiumin muka sampe basah semua. lovvvvv <3

Sama nayra ini aku sangaaat deket karena mungkin dia hadir ketika aku udah besar dan aku mulai ada sisi ingin melindungi dia. Beda sama gina nadya yang agak sepantaran dan mungkin jadi kerasa seperti ‘saingan’ kali ya. Kami sering jalan berdua doang dan di sangka ibu anak. Nayra ceritaa semua ke aku dibanding siapapun. Kalau kami video call, tiap video call ga ada yang mau matiin duluan. Dan satu lagi, nayra adalah adik paling ga mau manggil “teh” karena ih kok iyuh yaa. katanya begitu, aku juga santai sih. dia manggil aku “o.p.i” saja tanpa embel-embel.

bersama mereka, meski banyak berantem, tapi kami selalu ingin yang terbaik untuk satu sama lain. Kadang kalau aku kesel banget sama gina/nadya sampe berniat beneran pundung, eh ketika mereka ngajak ngobrol dikit malah ga jadi marah. selalu begitu. kami sangat jujur satu sama lain, yang karena kejujurannya malah memicu kekesalan tapi justru itu emang yang kita butuhkan.

panjang sesungguhnya yang masih ingin aku tulis. tapi karena sudah 22.11 jadi sudahan dulu.

 

 

Please follow and like us:
0
25 yo.
Oceanographer.

Tinggalkan Balasan