Kearifan Lokal

Hampir setahun aku sudah tinggal di Jogja. Dari yang awalnya berat banget sampe sekarang udah biasa aja dan mulai menikmati.

Yang paling membuat aku takjub kalau ke luar kota (selain daerah Jakarta, Jawa Barat, Banten) adalah satu: kenapa. orang-orang. kalo. naro. helm. berani. ditaro. dijok. tanpa. kunci. apapun.

keamanan

Menurut kesoktahuanku, hal sesepele itu menunjukkan tingkat keamanan suatu kota, ya gak sih??? iya aja plis.

Di Bandung, mau ke indomaret lima detik aja berat rasanya nyimpen helm di motor. Jangankan indomaret, di parkiran dalam kampus, iya, kampus, naro helm sembarangan alias dibiarin gitu aja di motor, bisa ilang dalam sekejap.

Jangankan helm, jaman dirumah lama, kalau parkir di pinggir jalan, ban mobil ada aja yang niat nuker. Jadi ban mobil yang kaya angkot gitu loh. Malah pernah, label mobilnya yang dicabut padahal buat apa hey???? (itu loh, tulisan yang di kanan mobil)

Takjub pertamaku ketika di Aceh. Lalu sekarang di Jogja. Yakin ini helem ga usah dititipin atau dibawa gitu??? Tanyaku tiap ke tempat umum sama temen. Nyantelin barang di motor aja orang pada selow. Luar biasa.

Balik lagi ke Bandung yang sekarang udah sangat heterogen dan sumpek dan macet. Pada suatu hari aku pulang nyampe jam 3 di pool travel (waktu masih kantor di Serpong). Lupa ngabarin orang rumah kalau aku pulang. Akhirnya sesubuh itu naek gojek. Shockkkkk banget ketika lampu merah di perempatan antapani, ada yang dengan terang-terangan buka tas aku dong……..

bahasa

Di Jogjakarta semua orang level sabarnya gila tinggi banget. Di jalanan ga akan nemuin orang ngegoblok-goblokin. Lah di Bandung, lagi belajar di kampus aja salah dikit bisa dapet selusin perkataan itu (hehehehe kidding gpp kok kami strong).

Tadi nih ya, aku salah nyebrang. Udah pasrah pasti diolok-olok pengendara motor, dan udah siap masang muka bete. Apa coba? Malah disenyumin aq……………… jadi malu karena udah keburu berwajah bete. Ini kaget sih bener.

Pernah juga lagi pengen jalan kaki di malioboro. Tetiba ada mobil nglakson banyak gitu. Aku ngerasa b aja karena ya udah sering denger kericuhan macem itu. Mau tau apa yang terjadi?? Seluruh pejalan kaki dan penjual nyorakin mobilnya dong? Mantappp. Ketawan banget kalau ada pengendara gak sabaran artinya bukan orang sini.

bahasa part ii

Bukan mau ngebandingin atau mengunggulkan salah satu kota. Cuma, ya, emang tiap daerah beda budayanya. Meski udah hampir setahun tapi masih ada aja perilaku dan kebiasaan sini yang bikin aku takjub.

Aku juga bukan orang yang menjunjung sangat tinggi kesopanan dan bahasa, mungkin karena besar di bandung yang dimana-mana orang kalau ngomong seenaknya. Kadang dalam hati kalo disini pada sabar jadi ingin berkata: ayo emosi dong pakkkk.

Sekian blabbering ga pentingku di 9 zulhijah ini

aku mau bersiap menghadapi hari raya. udah mah ga solat. ga ada temen. tapi gapapa aku tidak sad karena bisa ngerjain dupak.

selamat lebaran bersama keluarga, dari aq yg sendirian dan dihinggapi kegabutan

Please follow and like us:
error0

Tinggalkan Balasan

Lewat ke baris perkakas