it chapter 2

Bismillah

Hari minggu yang cerah ini aku mengambil sebuah keputusan yang cukup sulit….

yaitu: nonton IT 2 sendirian.

Dipagi hari diawali dengan googling: “apakah nonton it chapter 2 sendirian recomended” dan aku tidak menemukan jawabannya. Sehingga kalau besok-besok ada yang googling itu, nihhhhhhh jawabannya: recomended kok!

Kenapa IT2 recomended buat orang penakut seperti qu?

Karena si Pennywise insya Allah ga akan muncul di dunia nyata. Bayangkan kalo nonton Makmum. Malem-malem bisa kebayang, pas solat jadi kebayang, pasti traumanya panjang. Meskipun tetep akan aku tonton kalau ada kesempatan pulang Bandung he he.

Aku berdoa agar kanan kiri semoga bukan orang pacaran atau orang annoying. Alhamdulillah, yang kanan kayaknya adik kakak, yang kiri sendirian semacem kakak-kakak indie gitu karena pake totebag (ngejudge banget anaknya teh). Alhamdulillah juga si kakak indie ini, tiap adegan serem malah ketawa-tawa.

Ingin kesel tapi aku gampang kebawa jadi malah ikutan ketawa juga. Inget kan bahwa tertawa itu menular? Jadi selama nonton sensasi seremnya ilang gegara si orang itu :”)

******beware of spoiler*****

Curhatnya udahan, kembali ke filem.

IT 2 lebih ke banyak jijiknya sih: darah, muntahan, mutilasi.
Setannya pun macem-macem: pennywise, nenek-nenek, muka stanley kecil jadi laba-laba, wajah rusak, wajah lidah panjang, dan lain sebagainya.

Namun yang perlu digaris bawahi mangkanya kenapa aku tulis adalah: pesan utama IT chapter 2 adalah tentang persepsi diri kita sendiri mengenai segala ketakutan dan kecemasan yang ada dalam pikiran kita.

Pennywise pada akhirnya mati bukan karena ritual ritual kuno, karena sejarahnya ditelusuri, atau seperti film-film setan lainnya. Pennywise mati karena dirinya sendiri yang mendengarkan Geng Loser mengejeknya dan mengecilkannya; you’re just a clown, you’re only an old woman, you’re nothing.

Sebagaimana cara Pennywise menakuti orang-orang: dengan ketakutan. Dia semakin besar ketika orang lain ketakutan. Padahal ketakutan itu hanyalah ilusi dalam kepala mereka yang sebenernya gak pernah terjadi. Pun sebaliknya, ketika si geng Loser makin kuat, mereka menghilangkan trauma-trauma masa kecil mereka, mereka berhenti menyalahkan diri sendiri, saat itulah mereka bisa maju ngalahin si Pennywise.

Bill udah berhenti nyalahin diri sendiri karena kematian adiknya. Si Ben akhirnya ngaku ‘i love you’ kepada Bev yang mana si Bev punya memori dia dikasih puisi yang sangat berkesan buat dia tapi lupa dari siapa. Akhirnya semua clear dan keluar dari penjara ketakutan yang muncul dari pikiran mereka. Setelah itu, baru mereka bisa bersatu dan Pennywisepun mati.

Yah begitulah sama kayak kehidupan (kesel ya sok bijak)

Kita ga akan pernah bisa maju, mengalahkan musuh depan kita kalau sama diri sendiri aja belom beres. Masih banyak takut, banyak ragu, dan ga mau nyoba. Apakah mau seumur hidup cuman bisa cape ngalahin diri sendiri? Apa gak pengen agak berguna gitu buat orang lain? *merenung *ngomong sendiri

Kadang kenyataan ga setakut apa yang kita bayangkan. Semua hal-hal buruk hanya terjadi di kepala kita aja. Ketika kita dihadapkan dengan sesuatu itu, sebetulnya kita akan selalu bisa dan mampu. Kalo refleksi ke diri sendiri sih, duh aku masih low self esteem banget. Masih terlalu banyak nyalahin diri sendiri dan ga tau gak paham aku worthnya apa sih….kayak ga ada. Sebetulnya pasti ada, tapi sisi ga percaya pada diri sendiri ku besar banget……dan itu yang justru bahaya. Jangan sampai mati karena ketakutan yang hanya muncul sebagai ilusi.

Please follow and like us:
error0

Tinggalkan Balasan

Lewat ke baris perkakas