Pernah denger kata ust Oemar Mitha, kalau pas dikubur nanti bakal ditanya, ‘apa yg kau ketahui tentang Muhammad‘ dan itu adalah hal yang pertama ditanyain. Kalo gagal jawab, ya wasallam kan ya.

Otw langsung takut karena ngerasa ‘nggak sekenal itu’ sama Rasulullah. Dulu mungkin kalo sekolah sering dapet pelajarannya. Waktu kecil juga dikasih komik-komik dan cerpen-cerpen nabi. Tapi sekarang pas udah besar malah ngga mencoba memahami lagi dan ‘engage’ dengan kisah Rasul. Sebelum bisa memiliki kecintaan, ya harus kenal dulu, ga akan ada perasaan kalau kita sama sekali ga tau Rasul tuh seperti apa dan kenapa beliau harus kita cintai.

Akhirnya tadi denger juga sirah nabi dari ust Firanda walau via yutub aja. Kisahnya mungkin udah kita denger 999x dalam hidup, tapi aku ngerasa saat ini belom kecantol dan butuh dengerin ulang lagi.

Yang paling bikin terharu dan sangat keren adalah, bahwasanya perjuangan Rasul untuk sampe Islam ada disekeliling kita itu bener-bener ga gampang. Dulu kalo denger kisah Nabi dicela, dihina, disiksa, itu tuh kaya: ‘yaudahlah kan beliau emang orang hebat’. 

Tapi mau gimanapun Rasulullah tetap manusia yang hatinya lembut dan bisa merasakan sakit. Malah kata ust Oemar Mitha; manusia yang paling mengalami kesakitan paling parah didunia ini adalah; para nabi dan Rasul. Yang tadi buatku agak mindblowing adalah ini:

Rasulullah menerima gangguan dari kaum Quraisy berupa fisik dan psikis. Semuanya bener-bener berat. Mental Rasul paling diuji, dan buat beliau ujian psikis itu lebih lebih berat dan menyedihkan dibandingkan gangguan fisik yang ia hadapi.

Seumur hidup Muhammad selalu dipuji karena ia adalah anak yang paling jujur dan juga dari keluarga terpandang (jadi sebenernya beliau ga dakwahpun bisa banget dengan mudah punya kekuasaan di Mekkah, so, jelas bahwa tujuan dakwah bukan untuk kekuasaan). Tapi saat jadi Rasul, langsung seketika dibenci dan dihina semua orang. Ini sangat bikin beliau down. Pernah dilempari dan dihina di Thaif; buat beliau ini ujian paling berat melebihi beratnya rasa kalah saat perang Uhud (padahal saat perang Uhud ini menyedihkan juga).

Fatimah, anaknya, waktu kecil, pernah melihat Nabi dilempar kotoran saat sholat. Fatimah langsung membersihkan kotoran itu dari badan nabi. Kebayang kalau kita jadi seorang ayah, lalu anak kita melihat ayahnya dihina orang-orang dan dilempar kotoran, apa ga sakit hati??

Yang sedih lagi, keluarganya juga difitnah dan diganggu abis-abisan secara psikis. Anaknya; Ruqayyah dan Ummu Kultsum, sudah menikah. Dan oleh orang Quraisy, suami mereka dihasut dan disogok untuk bercerai dengan istrinya. Akhirnya mereka bercerai gara-gara itu. Kebayang lagi kalo itu terjadi sama kita (ya jangan sampe), anak yang disayangi mengalami ‘kegagalan’ dalam rumah tangga tuh apa ga berat? Dan Rasul sangat sedih saat itu.

Rasa sedih bertubi-tubi datang dari sejak beliau kecil. Pertama, lahir sebagai yatim, lalu ibunya meninggal, lalu kakeknya meninggal, lalu pamannya meninggal. Semua terjadi saat beliau muda. Bayangin anak semuda itu harus mengalami kehilangan yang sangat-sangat sering…………. Aku yang menghadapi kucing mati ‘doang’ aja bisa down seminggu, ini Rasul mengalami seluruh orang terdekat beliau.

Kalo ngedenger kaya gini tuh rasanya jadi segala yang aku rasain dan masalah yang ada jadi cemen banget. Tapi terlepas dari itu, dengan tau perjuangan Rasul gimana bikin kita sadar bahwa ada manusia yang berjuang habis-habisan; mental dan fisik, agar supaya kita bisa ngerasain Islam. Malu ga sih kalo Rasul berjuangnya segitunya banget tapi kita malah ga peduli sama itu semua, dan malah jaman sekarang cenderung merasa kalo jadi ‘religius’ itu memalukan dan terbelakang.

Paling nangis lagi pas Rasul diakhir hayat udah ga mikirin dirinya, dia malah bilang ‘ummati… ummati…’ kita belom lahir masih di alam ruh aja udah dipikirin beliau, apa ga terharu 🙁

Dan pas nanti diakhirat, Rasul adalah manusia yang akan sujud ke Allah dengan sangat dalam dan memohon agar ummatnya mendapat syafaat, disaat kita udah ga ada yang bisa menolong lagi.

Malu jadinya Rasul aja mikirin kita sebegitunya banget. Dari beliau hidup, bahkan sampai kehidupan setelah mati, prioritasnya adalah kita sebagai ummatnya. Jadi ngerasa berdosa kalau kita malah flat dan ngerasa ga ada hubungan emosional sama beliau. Jangan sampe. Semoga kita selalu dikaruniai kecintaan kepada Rasulullah, melebihi orang-orang dan idol-idol lain. Karena beliau adalah manusia yang real memperjuangkan kita didunia dan diakhirat 🙁