Bismillah mari dimulai

Waktu makan yang terbaik selama ini yang aku dan umumnya orang indonesia lakukan sebetulnya cukup salah. Kita terbiasa makan berat dipagi hari saat sarapan. Mending kalau makanannya sehat, ini banyak gorengnya, banyak minyaknya, banyak micinnya. Kata dr Zaidul Akbar, pagi hari jam 7-8 adalah jam dimana enzim nafsu makan lagi menurun banget. Dan dijam-jam pagi seperti ini, kalau mau makan, makanlah buah atau air putih. Kalau mau makan cukup berat, lebih baik sebelum subuh. Kalo mau nanya detail, langsung aja cari di yutub, aku hanya menyampaikan penting-pentingnya aja.

Udah gitu, makan berat terbaik terjadi saat siang hari. Makanlah dengan penuh nutrisi. Kenapa Rasul nganjurin tidur siang? Ternyata itu buat mempersiapkan si enzim (enzim apa hormon sih ngga ngerti) agar maksimal mencerna saat makan siang. Waktu untuk makan paling bener adalah saat matahari terlihat. Dari pagi sampai magrib. Diatas magrib, upayakan jangan makan karena nanti tidurnya ga bagus.

Jenis makanan apa sih yang sebetulnya sehat?

Makanan yang sehat adalah makanan yang paling dekat dengan naturnya. Misalnya buah, sayur, rempah-rempah. Makanan-makanan kemasan udah jauh dari asal muasalnya karena terlalu banyak olahannya. Dan itu ga baik untuk tubuh. Belum lagi di kita mah banyak gula nya, banyak tepungnya, dan jenis jenis lain yang cuma enak di mulut tapi entah manfaat apa ngga buat tubuh. Sekarang aku lagi berupaya sering belanja, karena mulai mencoba melamakan diri di kolom sayur dan buah. Emang sih cepet busuk tapi itu better daripada makanan yang ga ada nutrisinya karena selain ga ada masukan buat tubuh juga malah bisa numpukin penyakit dikemudian hari.

Namun, hal yang lebih sehat lagi adalah: puasa.

Puasa bener-bener menyehatkan tubuh kita. Pola makan terkontrol dan kitapun lebih produktif.

Aku lagi mulai mencoba mindful dalam memilih bahan makanan. Misalnya garam udah ku ganti dengan himalayan salt. Himsalt selain buat masak juga dipakai buat infused water (pakai hanya sedikit kalo kebanyakan jd oralit guys). Udah gitu, harus selalu ada madu dan kurma. Madu buat campuran infused water atau kalau lagi sakit (sekalian buat lipbalm dan masker juga), kurma untuk infused water (aslinya ini kurma sangat mujarab. Diemin aja 6 jam tiap hari plus bijinya, campur dengan apapun yang diinginkan semisal kunyit, jahe, cinnamon, dll), dan nasi merah.

Jujur aku ngga bisa yang ekstrim langsung makan sehat dan bergizi, namanya nafsu makan masih gede buat makanan yang ga sehat. Tapi setidaknya kalau lagi bisa masak, masaklah yang sehat. Misalnya nasi putih ganti jadi nasi merah. Karena nasi putih itu gluten dan ga baik buat tubuh. Sementara nasi merah banyak manfaatnya meski rasanya rada-rada bikin harus sabar.

Perlu diinget lagi bahwa tujuan kita makan itu apa sih? Bikin diri kita hepi? Bikin mulut seneng? Sebetulnya kita makan kan untuk menambah energi, untuk jadi nutrisi. Sehingga jangan sampe lupa akan tujuan tersebut. Mungkin sekarang kita sehat dan ga ngerasa ada masalah, tapi pola makan ga bener ini akan kerasa dikemudian hari ketika semua micin, gluten, dan gula-gulaan menumpuk dalam diri kita.

Jadi, setelah mendengar hal itu, yang aku lagi coba adalah:

kalau weekend makan nasi merah (kalo weekday masih males hehe), selalu punya stok buah dan harus ganti-ganti jenisnya, selalu punya stok jahe kunyit dan rempah rempah (bagus buat hormon dan kalo pms jadi nggak sakit), chia seed, himsalt, madu, kurma. Selain itu, sering-sering puasa sunnah. Tentunya jangan lupa olahraga. Berhubung lagi musim corona jadi aku skip renang dan olahraga di kosan aja pake aplikasi……………………..

Sebetulnya banyak yang mau disampaikan tapi lupa, nanti kalau ingat aku tulis lagi disini….

intinya adalah, sayangi tubuh kita karena dikasih ‘pinjem’ sama Allah. Kita sehat juga manfaatnya buat diri sendiri kok.