Sebetulnya sudah mau tidur tapi besok pasti lupa, jadi nulis dulu bentar.

Aku denger sebuah ceramah dari ust. oemar mitha. Sebetulnya aku udah tahu, sebetulnya semua kita juga udah tau. Tapi sekali lagi, manusia mah perlu diingetin lagi.

Salah satu yang jadi syafaat saat kita udah meninggal adalah: orang-orang sholeh yang menyolatkan dan mendoakan kita. Coba bayangin kalo sekarang mati, kira-kira ada berapa ya orang soleh yang mau ngedoain dan menyolatkan? jangan-jangan ga pernah nyari temen yang soleh lagi? 🙁 ngebayangin itu langsung aku merasa horor. Perkara menyolatkan orang meninggal itu kalo mager mah orang juga pasti males, walaupun kenal.

Makanya sebagai orang islam kita disuruh jadi orang yang bermanfaat untuk siapapun dan apapun. Sehingga pas nanti meninggal, orang-orang itu akan ikhlas mendoakan dan menyolatkan, bahkan mungkin merasa berhutang kalo sampe gak nyolatin. Aku yang berjiwa selalu menarik diri dan males bergumul dengan dunia, jadi tersentil banget. Apa ada yang mau nyolatin? Apa ada yang merasa kehilangan? Apakah dunia akan tetap berjalan seperti biasanya walau aku ada ataupun tidak ada? Dan sudah seberapa banyak yang aku punya supaya nanti ga nyesel disana? Rasanya masih nol banget bahkan mines :'(

Ketika kita ga bisa ngandelin amalan amalan kita, maka punya circle pertemanan yang sholeh dan saling mengingatkan di jalan Allah menjadi sesuatu yang sangat krusial.

Inget lagi sebuah kisah ada seorang yang masuk neraka, tapi tiba-tiba pindah surga karena apa? Karena ditolong oleh temennya.

Paling ngena banget dulu ust Adi Hidayat pernah bilang sambil nangis pas ceramah: kalau anda-anda tidak melihat saya di surga, mohon bantu selamatkan saya.

:'(

Aku jadi inget dulu pernah janjian sama beberapa temen, nanti kita harus saling nyelametin ya kalo ga liat aku disurga. Mungkin cringe banget kalo ngedenger sekarang mah. Tapi nanti bakal super horor (buat yang percaya akhirat). Karena yang nyelamatin kita nanti bukan orang orang yang saling menguntungkan secara materil didunia, bukan bos bos kita, bukan rekan kerja, juga bukan klien-klien, bahkan bukan teman nongkrong hepi hepi. Tapi mereka yang saling ngingetin dalam perihal akhiratlah yang akan nolong ketika kita kesusahan nanti.

Pantesan tiap aku pulang nasehat ayah yang terus terusan aku denger adalah: cari komunitas islami. Aku sampe hari ini belum melaksanakannya karena hoream tea. Tapi setelah dipikir, tipe pertemanan yang memang long lasting sampai akhirat ya emang pertemanan yang saling mengingatkan akan Allah.

Mungkin kalau sedang corona dan susah kumpul untuk mencari perkumpulan yang positif, maka coba dulu dilingkungan kita sekarang yang sudah ada. Sesederhana ngingetin dan ngajak sholat misalnya.

Perkara iman memang hal yang privat, tapi apakah orang islam bisa kuat kalau sendirian, apalagi di akhir jaman seperti ini yang banyak fitnah dan cobaan. Seperti aku aja yang dikasih folklore sealbum langsung lupa dunia. Atau nonton, kalo udah ga bisa berenti tuh udah deh lupa sama semuanya.

Sekian, mari kita cari teman teman sholeh, atau jadilah ‘teman yang mengingatkan’. Jangan lewat kata kata jelek, tapi bisa jadi dimulai dari tindakan-tindakan yang bisa jadi contoh buat yang lain (hehe teoritis banget).