Flipping the Switch

Sesuai tulisan di bukunya, flipping the switch ini tentang menggapai kesuksesan di dunia kerja maupun keseharian. Iya sih klise banget. Tapi sebelum beli bukunya aku searching dulu apakah worth atau nggak. Ternyata reviewnya bagus, akhirnya aku beli. Dan ternyata emang bagus!

Buku ini tentang gimana cara mengubah pikiran kita biar hidup kita agak berguna dan ga ngerasa salah mulu, atau kasarnya sih ya biar have a better life lah. Terdapat lima point yang akan aku coba jelasin pake bahasa sendiri dan pengalaman sendiri, pokonya suka-suka aku lah ya

Learning

Kita harus punya jiwa pembelajar. Ganti setiap pertanyaan negatif yang muncul dengan pertanyaan yang membangun dan membuat kita gerak dan mikir. Contoh ada suatu masalah. Kadang dipikiran tuh munculnya gini: siapa sih yang bikin jadi kaya gini? Kenapa sih dia ga bisa tanggung jawab? daan seterusnya. Pertanyaan kaya gitu malah bikin pikiran kita jadi nge block dan membuat kita pasif.

Coba ganti jadi: dengan adanya masalah ini, aku harus ngapain? aku bisa gimana? ubah fokus dari orang lain jadi kembali ke kita. Apa yang bisa kita lakukan dalam menghadapi situasi kaya gini.

Ada 5 hal yang menjadi block kita dalam belajar/learning ini

  1. Exception mentality. Yaitu ngerasa setiap nasehat tu belongs to someone, not you. Misal abis baca buku ini, lalu dalam pikiranku terbesit: wah si A harus baca banget nih cocok buat dia. Eh padahal, plis diri sendiri aja blm bener, malah nyuruh orang. Gitu kira-kira.
  2. Expectation. Ngga usah banyak ngarep akan suatu situasi, jangan mikirin orang lain atau situasi yang diluar kendali kita bakal bagus dan bikin kita hepi. Jangan. Tapi ubah mindset jadi: How can I gain the most from today? Yang bikin kita bahagia adalah diri sendiri.
  3. Entitlement thinking. Yaitu kita mikir bahwa “we deserve something”. Contoh dikantor, selalu nuntut dan nyalahin kenapa sih kita ga dapet pelatihan/kesempatan-kesempatan lain? Stop nuntut tapi coba kenapa ga kita yang gerak dan belajar sendiri apa yang kita butuhin dengan resource yang kita punya.
  4. Experience trap. Misal kita punya pengalaman di masa lalu yang bikin kita sekarang jadi ngga gerak lagi karena dulu saat melakukan itu kita gagal. Semacam, ngga mau nyoba lagi sesuatu. Ubah pola pikirnya jadi: How can I enhance my effectiveness or what can i do to acquire new skills?
  5. Exclusion. Yaitu saat kita ga bisa mendengar orang lain yang kita anggep “ga level” atau “kamu-ga-akan-ngerti-aku”. Misal diriku sendiri ketika ada orang ngomenin/kritik. Bukannya diterima, aku malah ga dengerin karena ngerasa: kamu ga pernah ngerasain rasanya jadi aku. Gitu. Coba mulai tanya kediri sendiri: how can i truly listen and applying what this person has to say?

Learning equals change, alias jangan sekedar tau doang tapi ga dilaksanakan, seperti itu.

Ownership

Kita coba untuk take responsibility atas apa yang terjadi. Ini susah juga dipikir-pikir. Contohnya kamu pergi sekeluarga keluar rumah, eh pas pulang sadar rumah belom dikunci. Yang biasa dilakukan: nyari siapa yag terakhir keluar dan siapa yang harusnya ngunci. Udah gitu nyalahin dia dulu, baru ngecek rumah aman apa ngga. Ya gak sih? Coba ganti pertanyaan-pertanyaan yang menyalahkan orang lain dengan:

how can i solve the problem? what can i do to contribute? how can i get rid blame of my life?

Meskipun banyak pertanyaan : how can i contribute? tapi jangan juga kita terlalu berlebihan sampe sampe kerjaan orang malah kita kerjain, atau merasa bersalah ketika kita gak salah. Ya, smart aja lah. ((Hehe, aku mah ga smart :'( ))

Creativity

Pertama, coba maksimalin semua yang kita punya dan jangan kebanyakan nuntut pengen ini itu. Ini akan bikin kita kreatif dan tetep produktif meski sebenernya dengan adanya suatu tools kita bisa ngerjain lebih cepat/lebih baik. Alias coba bertanya gini: what can I do to succeed with the tools and resources i already have?

Service

Lakukan untuk orang lain hal yang sebenernya ga perlu kita lakukan, tapi itu bakal membantu dia. Semisal kita ga dapet reward secara langsung, sebagai muslim aku percaya kalo Allah itu pasti adil dan pasti dibales di akhirat. Selain itu, kita akan menyentuh orang itu sehingga orang tersebut akan respect dan menyukai kita tulus.

Kalo kata nasehat orang pas pertama kerja sih, jangan mikirin duit, udah kerjain apa yang terbaik yang bisa kamu lakukan. Nanti semua kebaikan dan keberuntungan bakal ngikutin.

Selain itu, coba untuk kasih positive validation ke sesama. Ini beda dengan pujian. Contohnya sewaktu dulu aku mau presentasi. Rasanya aku paling bodoh banget diantara semua orang. Kalo boleh minta pengen ilang dulu dari dunia saking mindernya. Tapi ketika seorang temen kantor bilang: shofia pasti bisa, aku tau kamu pinter, yang kaya gini pasti bisa dilewatin. Bukan, aku bukan seneng dipuji, tapi dengan dia bilang gitu akhirnya aku jadi percaya sama diri sendiri: oke berarti aku bisa. Perkataan receh gitu bisa mengescalate percaya diri kita ketika lagi bener-bener down. Bahasa dibukunya gini: I needed someone to transfer his belief in me to me

Trust

Ubah dari pertanyaan-pertanyaan ini:

why dont u talk to me more? when will u start listening me? 

menjadi

how can i truly understand you? what can i do to know them better? how can i build their confidence in me?

Kasarnya gini, orang diseluruh dunia yang aku temui tuh sering banget komplain: kenapa ga ada yang ngertiin aku? Heeeeh pengen banget ngomong, kalo pengen dingertiin, coba kamu yang ngertiin orang lain dulu. Itu step paling gampang biar orang juga ngertiin kita. Daripada mengharap orang lain untuk melakukan sesuatu ke kita, lakukanlah apa yang kita bisa.

Trust Builder:

Agar supaya dipercaya, ada beberapa step:

  1. Tell the truth. Ya jujur aja jangan dibuat-buat karena keliatan tau gak si kalo orang lagi boong tuh. Asli. Selain itu, jangan sugarcoating, atau gimana ya bahasanya, banyak basa basi ga to the point. Contoh seorang anak rankingnya jelek, siibunya malah bilang, ‘gpp itu guru kamu yang ga bener’ ketika harusnya anaknya lah yang emang ga bener belajarnya.
  2. Speak to the right person. Kalau ada masalah sama si B, ya jangan cerita ke si C. Langsung beresin ke si B. Alias stop gibah.
  3. Coach alias coba bantu orang untuk mencapai sesuatu.
  4. Transfer authority. Kasarnya mungkin mempercayakan sesuatu ke orang lain sehingga dia ngerasa dipercaya.
  5. Support people’s dream
  6. Show you care

Kalo boleh ngasih kesimpulan yang aku dapet dari baca buku ini adalah: berhenti menuntut dan mengharapkan orang lain, terserah orang mau ngapain juga, tapi kita harus tetep gerak dan memperbaiki apa yang kita bisa lakukan. Selain untuk memperbaiki keadaan, ini juga bagus banget buat pengembangan diri kita dan pola pikir kita agar nggak negatif dan ngga membuang energi dengan banyak ngeluh dan nyalahin orang.

22.16, dan tetiba watsap grup kantor nyala malah nanyain kerjaan. Pengennya kesel tapi yaudah mari terapkan isi buku ini dan mulai bertanya pada diri sendiri: apa yang bisa dilakukan saat menghadapi situasi seperti ini?

tentu saja tidur.

Tinggalkan Balasan

Lewat ke baris perkakas