Untuk menjadi seorang yang pro dalam bidang apapun, akan selalu ada hal pertama kali. Sebelum seseorang jago, dia pernah melewati masa ‘pertama kali’ dengan gagal dan salah. Ini menjadi sebuah kalimat yang cukup menguatkanku dikala aku merasa gak pantas untuk mencoba sesuatu. Aku mau menulis beberapa hal mengenai ‘kali pertama’ yang harus aku hadapi khususnya selama kerja di dua tahun terakhir.

1. Pindah kota
Pindah ke Serpong rasanya sudah stressful buatku. Tiap di travel pulang suka nangis tiap lewat Pasteur. Aku ga pernah menyiapkan mental untuk kerja jauh dan ga pasti kapan bisa pulang. Parahnya, malah dipindah ke Jogja. Kalau dari awal banget tau pasti aku ga akan ambil kerjaan ini. Tapi ternyata ga seburuk yang aku bayangkan, awalnya di coba doang tapi ternyata bisa bertahan. Walopun sampe sekarang masih ga kebayang kalau akan sampe selama-lamanya disini. Yasudahlah toh umur gak ada yang tahu, dan dunia ini singkat. Jadi ga usah terlalu menyesal kali ya.

2. Survey pertama
Survey hidroseanografi pertama cukup challenging dan bener-bener nguli banget. Kuliah terbiasa gotong royong sama temen, ini cuma bertiga. Tepar banget, plus itu adalah masa dimana aku masih sangat down karena pindah ke jogja. Paginya 6 jam nonstop ambil data di laut, malemnya malah insomnia. Bener-bener rasa zombie. Tapi jadi ngerti gimana cara kerja survey di dunia kerja.

3. Simposium pertama
Pertama, aku jadi penulis pertama yang artinya harus presentasi. Dan kedua, simposiumnya internasional yang artinya professor2 terkait dari seluruh dunia akan dateng. Ketiga, aku ga terlalu mendalami bidang penelitian tersebut. Ini bener-bener kaya bunuh diri. Udah gitu ditinggal senior ke luar negeri. Aku sering konsultasi teleponan tapi tentu saja ga akan se-PD kalau diskusi langsung. Saat itu rasanya aku butuh dosbing buat ngebenerin slide ku dan untuk ngasih tau aku kurang apa dalam presentasi, rela deh digebrak gebrak macem mahasiswa juga asal dikasih tau dan diajarin. Daripada nanti pas maju malah diserang orang lain, mending dari sekarang deh dimarah-marahin karena salah. Tapi nyatanya aku cuma belajar dengan diriku sendiri. Dan yang aku sangat note disini adalah, saat kerja kita beneran sendirian b a n g e t akan jobdesk dan hal hal yang kita hadapi.

Ga kaya kuliah, kita mau menghadapi presentasi atau apapun pasti didukung sama temen-temen. At least disemangatin, dikoreksi cara presentasinya, ngereview bareng tentang materinya, kalo sekarang harus berpijak pada kedua kaki sendiri. Udah gitu, H-1 presentasi, telanjur janjian ke pantai selatan sama temen-temen. Mau nolak karena paniknya udah ke ubun-ubun. Tapi ya tentunya ga enak juga. Epicnya lagi, pulang simposium masih ada yang ngejulidin dan bilang kalau materi yang aku bawa ga sesuai tupoksi. Halah cape banget udah maju sendiri, bikin ppt sendiri, ngelawan ketakutan sendiri, bawa nama afiliasi tapi malah digituin. Toh ga ngerugiin siapa-siapa juga. Plot twist, tahun depannya kerjaan kantor banyak di bidang tersebut dan dari januari ampe sekarang orang mulai pada nanya-nanya dan minta diajarin. Aku hanya bisa haha hehe saja

4. Jadi MC pertama kali
Gara-gara ketawan presentasi berbahasa inggris, jadi kalo ada tamu dari luar aku ditunjuk jadi MC. Aku ga masalah perihal ngomong di depannya, tapi yang jadi masalah adalah aku orangnya kaku dan ga bisa mencairkan suasana. Ga bisa mengendalikan suasana. Pertama adalah tamu dari Korea. Takut dan panik, aku semaleman beneran latihan hahaha cupu banget. Besoknya kalo dibilang lancar sih ya ga lancar karena ada beberapa miskom. Abis itu aku jadi MC juga untuk tamu dari jepang dan ternyata jadi biasa aja karena udah tau rasanya seperti apa.

5. Sendirian ke instansi lain
Sepele sih, tapi pengalaman dulu di serpong pernah diundang begini dan disuruh ngejelasin dikantorku kaya gimana. Dulu aku masih anak baru yang ga ngerti apa-apa sehingga dijawablah oleh seniorku. Kali ini aku literally sendirian, di antah berantah jogja pedalaman. Kayaknya kalo suka liat thread horror di twitter, daerah itu bisa jadi masuk cerita horor saking dalemnya. Aku takut ga ada gojek. Itu ketakutan terbesar. Ketakutan kedua, takut ga bisa jawab kalo disuruh jelasin. Saat itu, aku dateng paling pertama, paling muda, dan keliatan bego banget sih kayaknya wkwkwk. Ternyata deputi mereka dulunya kerja di bppt dan setelah tahu aku dari bppt dia seneng banget malah ngobrol dan ngasih kartu nama. Hamdalah lega. Ini ibarat nanti disuruh begini lagi, aku pasti tetep masih panik sih.

6. Tidak menuruti perintah pakdirektur
Aku dan atasanku beda kota, kami jarang interaksi kecuali via watsap grup atau kalau japri pun perihal seperti no.5 dan pengucapan selamat untuk point 3. Beliau cukup strik. Saat itu, aku H-1 berangkat selam dan wajib ikut latihan terakhir. Kalau engga, dicoret. Nah, saat itu ada lagi nota dinas untuk ke hotel hyatt, jam 6 pagi beliau japri dan nyuruh aku berangkat berdua bersama seniorku. Aku diskusi sama bapak-bapak dikantor dan ternyata emang harus latihan selam. Akhirnya aku nolak nota dinas dan bilang maaf pak ga bisa dateng. Gila juga nota dinas ditolak. Aku takut sendiri pas mencet tombol sent di watsap. Pak direktur juga berkali kali nggak ngebolehin. Aku udah pasrah, gapapa lah aku ga usah selam juga. Tapi orang kantor juga mendesak untuk ikut latihan terakhir. Dilematis banget antara dua pilihan. Akhirnya aku jelasin superrrrrrrr panjang lebar lewat whatsap kalau aku ikut training selam dsb sehingga ga bisa hadir ke undangan tersebut. Setelah ngotot, akhirnya beliau hanya menjawab ‘ok’ doang. Ya allah rasanya kaya anak ga berbakti.

7. Dah lah lupa lagi, nanti kalau ada yang membuatku panik lagi akan aku lanjutkan disini. Bye.