Day 23: Berbuka Bersama Keluarga

Semakin besar aku semakin sadar mengenai buka puasa terbaik. Yaitu bersama kamu (sahaaaaa). Hehe salah, maksudnya adalah: berbuka bersama keluarga.

Kalau dipikir, sejak SMA rasanya tiap Ramadhan selalu paciweuh mikirin bukber. Baru hari ke tiga udah bukber. Semua pertemanan mendadak reuni. Belom geng-geng kecil yang juga bukber. Beda lagi waktu kuliah, ketika zaman jadi panitia ospek kampus, tiap hari bener-bener bukber sama temen kampus saking padetnya kegiatan. Sebut saja buka di Mesjid Salman karena gratis.

Memasuki tingkat akhir aku baru sadar, bahwa ternyaman dan terbahagia adalah ketika kita kumpul sama keluarga. Saat itu aku meminimalisir banget yang namanya buka bersama. Bukan gak menghargai temen, tapi sekedarnya ajalah gak perlu sering-sering. Kecuali kalo emang ga pernah ketemu, ya usahain deh dateng.

baca juga: Day 17: Nostalgia Ramadhan Masa Kecil

Kesadaran ini muncul pas aku sadar kalo ayah meski banyak chance bukber diluar tapi selalu bukber dirumah. Aku juga suka saat-saat kita bareng-bareng nyiapin buka, beli jajanan bareng keluarga ketika sore, dan bagi-bagi tugas nyiapin makanan tiap pukul 05 sore.

Waktu untuk keluarga adalah nomer satu bagi aku. Hingga kini, kalau bisa. Karena semua hal didunia ini ga ada yang abadi. Anak-anak ayah dan mama semakin besar, semakin sibuk, dan makin susah kumpul.

Aku sayang banget sama mereka, dan ga ingin menyiakan waktu sebelum semuanya berubah. Misalnya aku yang ternyata tahun ini jauh dari rumah. Pun adikku yang ga bisa pulang karena lagi koass. Ngumpul keluarga itu mahal, kalo lagi bisa, beneran deh manfaatin berbuka sebagai momen kumpul bersama keluarga.

Berbuka Sama Teman!

Nah, gak salah juga kalau sesekali kita bukber sama teman. Untuk tahun ini, aku hanya bukber sama teman kantor karena semua inner circle ku di Bandung. Yah, hamdalah agak hemat. Sampai hari ini aku baru bukber lima kali dengan geng kantor yang berbeda.

Buka bareng di jogjakarta ini bikin takjub, karena buka puasa di hotel yang all you can eat aja masih bisa dapet harga di bawah 100k! Padahal bukan hotel-hotel abal-abal yang ngasal. Luar biasa jogja. Sementara di kota-kota daerah barat sana, 100 ribu aja udah susahh banget, ya palingan hotel yang gak bagus-bagus amat. Takjub sekali hamba.

Seperti itu kisah hidupku mengenai buka bersama. Semoga menginspirasi, dan jangan lupa bukber sama keluarga!

Wassalam!

 

 

Please follow and like us:
error0

Tinggalkan Balasan

Lewat ke baris perkakas