Day 20: Aplikasi Yang Tidak Dipakai Selama Ramadhan

Di awal Ramadhan, aku sempat mendownload beberapa aplikasi agar amalan-amalan lebih optimal. Niatnya sih ingin mencari aplikasi yang fungsinya mirip dengan agenda Ramadhan. Seperti check list amalan, pengingat tadarus, dan sebagainya. Namun setelah aku menjalankan Ramadhan, kurasa malah lebih fokus ketika tidak menggunakan aplikasi. Akhirnya aku berhenti dan menguninstall aplikasi-aplikasi yang kukira akan membantu.

baca juga: Day 19: Ramadhan, Waktu Terbaik Untuk Membangun Kebiasaan

Al Quran Fisik

Sebaliknya, untuk membuat Ramadan ini lebih fokus, aku ngerasa lebih baik menggunakan hal-hal yang fisik. Misalnya Al Quran dan notebook. Terkadang, agar flexible, aku memilih baca Qur’an di aplikasi handphone. Namun kali ini aku tidak melakukannya. Kenapa?

  1. Dalam Quranku yang usianya udah 5 tahun (ini paling awet, biasanya suka ganti-ganti), aku sudah familiar dan nyaman dengan Qur’an tersebut. Misalnya, penanda-penanda ayat-ayat yang menurutku penting (untuk kondisi tertentu), atau tali temali penandanya yang sudah punya tempat masing-masing. Misalnya yang merah untuk Al-Kahfi, yang kuniing untuk tadarus, yang biru untuk hafalan.
  2. Agar tidak pusing dan lupa dengan penanda. Memang sih, aplikasi Quran sekarang sudah canggih dan bisa ditandai. Namun aku lebih yakin dan ada feelnya jika ditandai di Quran fisik.
  3. Selain itu, kita juga jadi merasakan kurang berapa lembar lagi nih untuk mencapai target. Atau malah kepuasan: hamdalah aku hari ini udah ngaji segini. Begitu. Kalau di aplikasi kita gak sadar udah berapa lembar dan butuh berapa lembar lagi sih untuk mencapai target?
  4. Ingin membangun hubungan. Ya, bukan sama manusia aja kita membangun hubungan. Aku sebenernya gak suka mengkaitkan barang secara sentimentil dan memaknai terlalu dalam, kaya misalnya: ini barang ini mengingatkan aku dengan kejadian ini, orang ini, dst. Nggak mau. Kecuali Quran ini, karena gak rugi dan justru malah kita jadi makin familiar dengan sudut dan penanda-penanda pas kita sedih, atau butuh semangat, dst.
  5. Melatih untuk gak usah malu baca Quran. Jujur, kadang kalo keliatan alim tuh kita gak mau, iya kan? Males gitu dengan anggapan orang. Apalagi misal baca Quran di tempat umum, seperti kereta. Gak enak aja gitu. Tapi mungkin ini challenge juga untuk diri sendiri, masa sih baca Quran malu??? Masa taat sama Allah malu?? Kalo dibilang takut riya, engga sih (mksdnya, orang ga akan sirik juga kok kalau ngeliat kita ngaji).
My fav 5-y-o Quran

Nah selanjutnya yang menggantikan peran aplikasi di handphone adalah: notebook.

Kenapa notebook?

Karena notebook ini penting untuk nyatet kajian (kalau lagi gak sholat). Sebenernya ada kesedihan tersendiri ketika di bulan Ramadhan terus kita malah menstruasi. Kayak sayaang banget waktunya gak bisa dipake maksimal ngapa-ngapain. Meskipun dengan kita nurut untuk gak saum dan gak solatpun itu udah berpahala. Tapi tetep aja kan kaya ada yang kurang gitu. Nah, maka untuk mensiasatinya, pas orang lain taraweh, isi dengan dengerin ceramah di yutub.

Tapi, jangan sampe cuma denger dan iya-iya doang. Selalulah dicatet agar supaya lebih longlast dan bisa dibaca kapan aja. Sebagai manusia yang cara belajarnya visual, aku sellau pake spidol snowman yang 24 warna. Nah abis itu, aku foto deh si hasil catetannya. Agar ga ngilang di galeri, aku ngaplod di instagram bisnis yang udah berubah jadi pribadi, disini.

Notebook ini juga aku gunakan untuk keperluan lain misal ngitung belanjaan (hehehe) dan diawal, seperti biasa, formalitas, nulis target-target Ramadhan.

Nah sebetulnya ini gak saklek dan tergantung orangnya aja nyamannya gimana, yang terpenting kita masih bisa terus maksimalin amalan selama Ramadhan. Gak kerasa udah 9 hari lagi, udah ada yang bisa dibanggakan kah di 21 hari ini?

Please follow and like us:
error0

Tinggalkan Balasan

Satu pemikiran di “Day 20: Aplikasi Yang Tidak Dipakai Selama Ramadhan”

Lewat ke baris perkakas