Day 17: Nostalgia Ramadhan Masa Kecil

Hiruk pikuk akhir-akhir ini sejujurnya bikin jadi kurang fokus dalam #30daybpn ini, tapi tetap saja aku coba fokus. Nah kali ini mengenai nostalgia ramadhan masa kecil.

Waktu ku kecil, Ramadhan adalah bulan yang sangat ditunggu karena:

  1. Liburnya banyak
  2. Sepupu-sepupu dari luar kota bakal ke rumah
  3. Bakal banyak main sama sepupu-sepupu (terutama main kembang api di akhir-akhir ramadhan)
  4. Tiap sore jalan-jalan ngabuburit sama ayah
  5. THR! lol
  6. Taraweh sama tetangga

Kumpul Keluarga

Sesederhana itu, tapi rasanya sangat excited! Terutama setelah sepupu-sepupuku yang dari Pekanbaru, Bekasi, dan Cirebon dateng ke rumah, rasanya hepi banget! Kami tidur bareng-bareng gitu, tiap malem main atau cerita-cerita. Semua kumpul dirumahku karena rumahku adalah rumah alm. nenek. Sehingga memang sejak awal bangun rumah udah disediakan kamar-kamar tamu untuk kumpul keluarga besar.

Yaaa gimana ya, namanya anak kecil, kalo sekali kumpul, ricuh udah. Belum lagi kalau udah akhir ramadhan dan kami beli kembang api. Sekarang dipikir-pikir sih sepele, tapi dulu senengnyaaa bukan main. Apalagi kalo abis main kembang api dilanjut bakar-bakar jagung. The best……..

Taraweh (+makan-makan) Sama Tetangga

Nah sebelum itu, aku juga cukup hepi karena banyak waktu main sama tetangga-tetangga. Berhubung sekolahku full day, jadi kalau bulan lain kami hanya bisa main hari sabtu minggu saja. Sementara pas Ramadhan ini, abis sholat maghrib, aku dan adik-adik di sampeur tetangga buat taraweh bareng. Tapi sebelum taraweh, kami jajan dulu ke Ceu Inah (masi apal dong nama warungnya) atau ke Oman (nama orang yang jaga warung) buat beli perbekalan taraweh. Lebayyyy bener, taraweh doang tapi belanjaan udah kaya piknik.

Sebelum taraweh, kami makan jajan dulu dibawah mesjid. Nah, saat taraweh mulai, kami sholatnya shift-shift an gitu. Kalo capek yaudah duduk dan makan jajanan. Manta betul hidup anak SD.

Ngabuburit

Setiap sore, aku, ayah dan adik-adik suka ngabuburit buat nyari gorengan dan kelapa muda. Tempat favorit kami adalah Pusdai karena deket rumah. Sementara di rumah mamah dan mbak masak wkwkwkwk ya allah anak macem apa ga bantu-bantu (yaa masih sd juga kan ya).

Kadang juga kami keliling kota buat ngeliat patung-patung pak haji yang joget itu loh…..ngerasain gak sih jaman kalian? *lah kok kaya tua bgt. Nih kaya di video ini.

THR!

Ini nih ajang paling ditunggu meskipun kadang tuh akhirnya si uang THR di taro di mamah dan lupa hahaha. Tapi ngoleksi uang rasanya ada kesenangan tersendiri (you, dont, say). Kelicikan kami adalah, kita pasti dapet kan ya dari keluarga besar sendiri, nah tapi kami (aku dan geng persepupuan) saling ikut ke keluarga lainnya. Misal nih, kami kan bersepupu dari darah ibu, nah aku tuh suka ngikut juga ke keluarga besar ayah mereka yang juga ada di bandung. Bener-bener tebal muka. Kayaknya kesel deh keluarga mereka abisnya tiba-tiba ada anak2 ikut-ikutan minta THR dan muncul tiap lebaran doang………..mohon maap bapa2 ibu2….

baca juga: Day 14: Tips Mengatur THR Bagi Single

Growing old

Nah selain kebahagiaan-kebahagiaan, kadang ada juga malesnya: yaitu kalo abis subuh sama ayah disuruh ngaji terus sampe disuruh stop. Dan itu tuh lamaaaaa banget ya Robb sampe ngantuk ngantuk. Dulu sih males, tapi sekarang jadi bersyukur, karena disitu juga aku diajarin disiplin dan betapa emang baca Quran terutama pas Ramadhan itu bener-bener kesempatan yang wajib diambil. Kapan lagi baca satu hurup doang pahalanya jadi 10 kali bahkan lebih?

Please follow and like us:
error0

Tinggalkan Balasan

2 pemikiran di “Day 17: Nostalgia Ramadhan Masa Kecil”

Lewat ke baris perkakas