Vibe hari ini adalah seabad ITB! Ya Allah kangen banget sangat. Terlepas dari segala pridenya, kampus selalu jadi tempat hangat untuk pulang. Walopun ku orang bandung walopun sempet sering pulang, tapi ke itb ga pernah bosen dan selalu aku sempatkan. Kampus tuh beneran bukan cuma tempat kuliah, tapi tempat berkehidupan hampir 24 jam. Ikut berbagai macam unit, ikut kumpul kumpul himpunan ampe lewat tengah malem, ikut diklat medik sampe kecopetan segala dan pulang subuh, ngerjain tugas medik di mcd dago, hari sabtu bahkan masih ke persma dan ke unit saraga.

Beraktivitas di unit seru sih, tapi menurutku kegiatan non akademik paling berkesan adalah medik karena bener-bener lebih keras dari osjur jurusan. Sehari push up ada >50 kali mah, belom disuruh fisik lainnya, dan itu bukan sesuatu yang bodoh atau sekedar senioritas, push up berguna untuk RJP ketika ada ‘pasien’ butuh. Kalo RJP lemah ga akan ketolong.

Udah gitu tugas di medik bikin kita jadi deket sama semua temen seangkatan dari berbagai jurusan. Random aku sempet ngeprint-in foto-foto punya temen baru kenal dari jurusan-jurusan lain (kita wajib punya foto bersama dg setiap temen dan diprint di buku), atau aku nitip ke dia beli barang-barang medik, bener-bener saling ngerepotin karena emang ribet dan ga bisa sendiri. Apalagi part nugas barengnya, seru. Paling males part diklat malem di deket kandang domba yang sekarang jadi babakan siliwangi. Ah suram.

Tapi tentu paling melekat adalah keseharian dalam jurusan dan di himpunan. Awal masuk jurusan yang orangnya ilang-ilangan karena mereka masih pada down ga keterima di geologi dan kelempar di ose (wwkkwkwwk). Sementara ku sendiri udah terjebak dari fakultas, karena dulu kebumian tuh rasanya ngga banget. Mau masuk jurusan apapun aku pasrah karena semuanya ga aku sukai. Tapi paling mending ose sih, karena bisa jalan-jalan enak huhu.

Kelas-kelas tersebar di berbagai penjuru kampus, banyak yang campur juga sama jurusan lain, atau kalau udah akhir akhir paling ku hanya ambil matakuliah teknik kelautan, teknik perminyakan (yang umum), teklingkungan, dan kelas-kelas matkul A. Tingkat akhir pernah kebodohan yaitu ambil kelas yang tabrakan, satu di deket gerbang depan, satu lagi kelas di deket himpunan farmasi. Mayan banget bolak balik buat absennya.

Setelah kelas magrib selesai, himpunan suka bikin rapatlah atau apalah, dan aku rajin amat jaman dahulu selalu ikutan. Aku juga dulu bikin majalah himpunan, dan rada struggle. Tapi akhirnya jadi juga, seneng banget walopun ada broken heartnya.

Wisuda adalah hal seru lainnya, pas jadi panitia, pas wis-night, pas the day nya juga. Wisnight walau ku introvert dan suka males keramaian, tapi tetep aja merasa seneng. Day wisuda, jadi panitia cape banget lebih lebih dari saat ku sendiri wisuda. Pas diri sendiri wisuda paling laper doang karena ga sempet makan dan pegel jalan arak-arakan pake sepatu tinggi.

Saat wisuda beneran today is yours karena semmmmua orang ngasih surat, kado, makanan, boneka, balon, bunga. Si Naira juga beliin aku boneka dan aku malah marahin “jangan de boros!!” dll gitu. Eh dia nangis, dimarahinlah aku sama ayah. Harusnya aku appreciate semua hadiah walopun itu dari adikku sendiri. Jadi sedih. Udah gitu dapet surat-surat dari temen temen, ya allah langsung berurai air mata bacanya, terharu.

Sebuah rahasia, tapi kata Marie Kondo sih gapapa. 50 persen hadiah wisudaku yang berupa barang seperti boneka, aku kasih buat wisuda orang lain lagi huhu. Soalnya aku ga tau boneka buat apa tapi aku inget kok kalian siapa aja serta si surat dan notesnya masih aku simpen!

Semua bagian kampus rasanya sudah aku sambangi dari arsitektur sampe SBM, dari musola perpus yang mukenanya bau sampe musola geodesi yang suka ada malingnya, kantin dari jaman masih ada yang deket matematika sampe sekarang jadi ada kantin di timur (apa sih lupa namanya). Tidak lupa part beli makan online dan belum ada gofud, yaitu ayam harmoni malem-malem makan di lab. Selasar-selasar jurusan apapun yang suka jadi tempat curhat sama siti azizah dan silmi sebelum dia sibuk di geodesi. Teknik material yang suka jadi tempat mandi paling pw karena sepi. Atau musola sbm untuk merasakan kemewahannya (wkwkwk)

Banyak banget di tiap sudut dan tiap tahun selalu ada kisah berbeda. Dimana tempat kita berkembang dan belajar, bukan belajar secara textbook, tapi pengalaman-pengalaman dari berbagai kegiatan yang menshape diri kita sekarang. Semoga kampusku selalu berkembang dan ga banyak kegiatan yang dibatasi rektorat hehe.