Dulu sih aku mikir bahwa makin besar bakal makin banyak semangat untuk melakukan berbagai hal. Di usia 20an akhir, orang orang udah pada berkeluarga, sekolah lagi, atau mencapai karir yang makin menanjak.

Aku lihat banyak teman-teman yang diwaktu luangnya belajar mempersiapkan untuk kuliah, atau kalaupun tidak siap siap kuliah, mereka ikutan webinar dan berbagai kesempatan yang terkait keilmuannya (liat dari linkdin sih). Aku sendiri, diluar jam kantor kalo ga ada deadline dan ga ada suruhan sih ya mending nonton atau baca atau ngapain kek asal jangan realate sama kerjaan dan per-oseanografian. Kalaupun weekend baca paper, itu karena emang ada deadline nulis aja. Kalo engga mah ga ada motivasi deh untuk belajar.

Dalam hal pertemanan, dulu aku beranggapan bahwa di jogja harus punya banyak komunitas biar punya banyak sirkel selain sirkel kantor. Tahun pertama kerja, iya, aku ikutan banyak acara-acara di kota ini dan kenalan-kenalan juga. Eh tapi kok cape yah…..makin besar tuh makin susah nyari pertemanan yang natural. Bukan susah tapi hoream aja gak sihhh.

Dalam hal berkeluarga, aku pikir juga kayaknya makin tua bakal makin welcome dan akan berusaha. Malah sempet dulu kepikiran: kayaknya kalo udah 27 tuh siapa aja bakal diiyahin deh. Eh ternyata engga kok. Kalo ga mau ya tetep ga mau. Pun misal banyak temen nawarin bantuan, aku masih belom mau dijodoh-jodohin gitu, mungkin kecuali kalo dari ortu. Ga ada effort yang maksimal kalo dari diri sendiri selain ya memperkaya diri aja dengan banyak baca parenting, psikologi, dll gitu. Sempet juga mikir: boleh ga sih ga usah ribet ada cinta2an segala, langsung aja formalitas punya keluarga tapi janji jangan saling ngejahatin. Wkwk aneh sih. Tapi udah ditahap yang ga ada tenaga buat drama drama. Kata orang sih kalo jodoh tuh ga akan ribet, yah semoga aja

Apa lagi ya, oh iya misalnya masak memasak. Sering liat temen temen pada rajin masak dan bisaan banget. Apalagi pas pandemi sekarang. Aku cuman kagum kagum doang dalem hati tapi bener bener ga ada aksi. Sempet awal pandemi rajin masak, sekarang bener-bener ga pernah masak kecuali sekedarnya aja. Dalam kepalaku selalu ada dorongan sih, cuma ya ga dilaksanain aja.

Dibanding jaman dulu, aku lebih tertata dan punya motivasi. Pertama kerja, aku punya target untuk resign dan bikin usaha sendiri. Sekarang? Kayaknya ngebayangin effortnya aja udah mager. Dulu tuh aku nulis target pencapaian sampe tahun 2024 mau ngapain aja. Detail banget. Sekarang buat mikirin bulan depan aja kayaknya ngerasa ga perlu.

Perihal sekolah, sekantor sekarang udah pada punya target tempat dan tahun berapa berangkat. Tapi berhubung satker ku beda dengan mereka, jadi buatku itu ga wajib. Rasanya kaya wah aja ngeliat mereka udah tau tempatnya, jurusannya, dan tahun berapa berangkatnya. Aku kalo ga ada dorongan dari ayah dan dari senior di kantor sih kayaknya beneran ga akan gerak. Kalo ayah yang udah ngomong, rasanya aku langsung bisa termotivasi. Soalnya aku juga bingung harus apa.

Yah, memang kelihatannya aku mager dalam segala hal, tapi aku juga berusaha kok, dengan cara yang lebih realistis aja (atau justru ga realistis ya?)