Mumpung masih inget, tadi mengalami mimpi aneh banget.

Rumahku pindah, di antapani, tapi bagian yang dalem banget jalannya masuk-masuk gitu dan ribet. Kemudian aku harus nge-gofood makanan untuk seorang teman (yang ternyata bapaknya ada masalah kriminal yaitu pembunuhan tp gatau fitnah apa bukan) (mungkin ini karena kemaren ngegosend barang ke temen yang sakit). Anehnya, kok aku malah nyusulin ke rumahnya dan janjian sama abang gojeknya di rumah tersebut.

Kondisi jalanan becek semua, dan aku lagi jalan kaki ke rumahnya temenku itu. Ketemulah sama mang gojeknya, saat itu kami chat di aplikasi agak ribet dan susah ketemu. Tapi saat udah ketemu, aku malah pergi lagi karena ada urusan (ya namanya mimpi semuanya jd serba susah).

Setelah selesai, saat aku balik lagi ke rumah temenku tersebut, kok jalanan becek, tapi didepan rumahnya itu beceknya becek sama darah…… Mulai takut. Setelah aku dan bapak gojeknya bertemu, si barangnya lalu dikasihin ke orang rumah. Rumahnya dindingnya tuh kaca transparan, dan terlihat bapaknya lagi merem diem duduk gitu. Si bapak gojeknya gedor-gedor, karena ga diwaro, jadi dia buka sendiri pintunya. Aku panik dalem hati, soalnya takut dibunuh (kan rumor bapaknya pembunuh). Bangunlah bapak tersebut dan marah-marah bilang, “jangan masuk sembarangan!!”. Tapi sebelum marahnya beres, dia teriak kenceng dan lari keluar rumah. Aneh.

Udah selesei gitu, bapak gojeknya mukanya bete gitu dan langsung pake helm. Sebelum dia pergi, aku liat kebawah dan ngeliat ada jari-jari tangan copot??? Langsung reflek teriak “ini jari siapaaa”. Bapak gojek mukanya makin bete, langsung pergi naek motor, tapi ada ibu-ibu yang lewat dan dia teriak “ya allah pak tangannya kok kaya gitu??”

Ternyata itu jarinya si bapak gojek. Makanya bapak tadi teriak dan keluar rumah karena ngeliat tangan si bapa gojek yang ga ada jarinya. Disitu aku baru ngeuh bahwasanya bapak gojek dari tadi mukanya pundung dan seolah nunjukin jari dengan sengaja didepanku (tapi aku ga ngeuh) adalah kaya bentuk protes dan pengen marah ke aku sebagai customernya, karena dia putus jarinya gara-gara jatoh dijalan (saat bawa barang yang aku pesen). Kaya kode-kode gitu tapi dia ga ngomong langsung dan mukanya marah banget???

Yaudah aku akhirnya jalan nyari tempat yang pas buat mesen grab buat pulang. Tapi aku tersesat di sebuah jalan yang kanan kirinya sekolah islam gitu. Tiba-tiba, ketemu aizzah, ifa, dan pipah yang lagi duduk. Sama pipah ini karena aku jarang ketemu (di real life pun) jadi saat itu mikir berkali-kali, “ini pipah bukan?” dan dia dandan cantik banget (karena terakhir di real life di grup kami ada pengumuman pipah nikah dan sempet ada foto-fotonya juga). Aku nanya, “gimana nih kita pulangnya?” (typical pertanyaan pas pulang waktu smp kalo ketemu temen).

Pipah bilang, ‘pi, bareng aku aja, kan kita searah, aku bawa motor’. Lalu aku jelasin lagi, “aku udah pindah nih tapi alamatnya ribet”. Yaudah akhirnya tetep bareng.

Bukannya naek motor, ternyata malah naik kapal. Yang nahkodainnya adalah tiga orang atasanku dikantor, mana pake seragam putih kantor pula. Disitu ada Nadya juga. Si bapak X tersebut, nanya, ‘sof bener ini ga rumahnya?’ karena aku buta arah dan jalanan rumah ribet, aku nyuruh nadya ‘nad itu kamu duduk sebelah bapak X deh tunjukkin arahnya’ Sementara aku kabur, dia nunjukkin jalan.

tetiba ada toa yang bilang “bioskop studio 12 udah buka”. Ada orang teriak-teriak “wahh udah mulai ya?” dan aku jadi ikut-ikutan karena apa? Karena ini adalah acara JAFF16 (jogja film festival)(karena sebelum tidur aku baca-baca websitenya dan nyari-nyari film-filmnya).

Akupun tiba-tiba ada di depan studio, tapi udah telat karena tutup, jadi cuma ngobrol sama panitia dan disuruh duduk sama mereka nonton bareng di TV biasa. Kita ngobrol biasa aja kaya udah temenan lama.

Balik ke bawah, ke tempat belakang nahkoda (aneh kan harusnya nahkoda diatas ya). Tetiba dibilang kita udah sampe di suatu tempat. Keluarlah kita semua. Pas keluar, typical orang naek kapal kalo mau jalan, yaitu dadah dadah lebay banget ke orang sekitar (mau kenal mau nggak semuanya dadah-dadah). Tiba-tiba kepikiran juga, kenapa ga foto-foto disini ya? soalnya pemandangannya pun bagus. Btw ini tuh naik kapal tapi didarat, karena pemandangannya sama kaya pemandangan gunung gunung di bandung kalo sunrise.

Disini, saat riweuh dadah-dadah sama orang diluar kapal, aku ketemu sama temen-temen TPB yaitu Febri dan Anna. Udah gitu kita niat mau foto bareng, tp hp ku ga jalan, dan ga ada yang bawa hp, jadi yaudah deh ga jadi foto. Dikapal ini pun aku masih kepikiran si jari gojek yang putus itu, aku buka aplikasi dan niat mau ngechat dan nelfon bapaknya mau minta maaf sekalian nanya pengobatannya gimana.

Sekian deh keburu bangun.