Yang belakangan agak ke up lagi adalah bahasan poligami yang kemaren dibahas di narasi tv. Agak ga nyangka ternyata orang yang mikir kaya gitu masih banyak, dalam artian, menganggap prempuan kaya objek aja dan kaya ga ada sisi humanisnya. Si orangnya menceraikan istrinya karena menopause. Apa gak keliatan banget dimata dia istri tuh ga lebih objek doang dan ga ada nilai yang lebih dari itu?

Ga bisa ngomong banyak sih kalo tentang poligami takut salah, tapi lebih concern di ‘objectify’ nya aja. Kalo kebalikannya bisa juga terjadi disaat perempuan milih pasangannya cuma dari harta atau jabatan aja. Misalnya menikahi orang karena dia kepala cabang X. Kalo gitu, misalnya si orang itu bukan jadi kepala cabang ga akan dinikahin dong? Atau berarti dia bisa nikah sama orang lain dengan jabatan yang sama dong? Aku kira dua paragraf ini tuh ya cuman klise doang dan didunia nyata ngga ada. Ternyata masih ada yaaaaa.

Miris lagi kalo dirinya sendiri yang menjadikan dirinya objek. Misalnya si perempuan karena fisiknya, dan dia terussss nge-up hal ini karena udah tau fisiknya bagus. Atau si laki-laki yang ‘cara menarik perhatiannya’ dengan ngomongin mulu jabatannya atau aset apa yang dia punya. Aneh banget deh. Emang mau ya diliat dari hal hal kaya gitu dibanding sisi manusiawinya? Kalo yang lagi banyak di twitter adalah tipe pekerja berseragam yang cringe banget dan sombong mulu. Adeuh bukannya suka malah jadi males kali (kalo org normal).

Terus yang kaya becandaan lagi adalah geng nya anak-anak nikah muda yang sekarang lagi pada cerai-kawin sama istri/suami sahabat-sahabatnya. Aneh deh. Main-main banget. Dan yang bikin sedihnya mereka public figure dan bawa-bawa nama islam, kesannya ajaran islam tuh jadi cringe karena mikirin nikah mulu padahal masih muda. Udah gitu masalah rumah tangganya di up terus di medsos. Ini rasanya kaya mereka harusnya ada di tahap pacaran aja gitu loh karena se-main-main itu, tapi ‘biar halal’ jadi malah nikah. Yang ada malah jadi terkesan mempermainkan pernikahan, padahal itu perjanjian sama Allah loh bukan cuma sekedar biar halal doang.

Rasanya jadi banyak yang menggunakan agama untuk men-justify hawa nafsunya. Yang gini-gini yang bikin orang (dan aku juga pun) jadi takut sama orang yang kelihatannya terlalu agamis dan kaku. Padahal sih kalo kata ust oemar mitha, bukan karena kita ada di payung ajaran agama maka semua jadi suka-suka (poligami ga mikirin perasaan istri atau nikah cerai mulu ga beres-beres), tapi justru dengan berada di jalur agama, kita harusnya lebih bisa memanusiakan manusia dan berpikiran lebih luas dan flexible.

Konsep keluarga pun bukan cuma untuk syahwat, tapi sebagai komunitas kecil yang kuat banget untuk nantinya generasi kedepan bisa lebih baik. Bukan ganti-ganti pasangan kaya anak abg yang pacaran. Alias, kalo orang yang agamanya bener, dia ga akan memandang rendah dan ga mikirin perasaan pasangannya karena sadar kalo tujuan dia lebih besar dari sekedar kesalahan/kekurangan istri/suaminya. Tapi karena tipe orang yang pertama (yang poligami dan nikah muda tapi ga bener) lebih banyak ke expose, ajaran islam mengenai pernikahan malah jadi keliatan makin menakutkan–yang padahal sebenernya ngga diajarin sama Rasul.

obrolan di lab jumat kemaren sambil nunggu hujan