Day 8

Jam 6.29 am pagi ini aku sedang berlari didepan gedung Geodesi untuk menuju GKU timur. Karena kalau lebih dari 6.30 aku harus bayar denda, maka aku lari secepat mungkin dengan beberapa orang temanku. Ah, iya, kami lari dengan membawa spek lapangan (tas carrier 40 liter dan segala macam isinya).

Akhirnya kami ga telat. Yeyeyeyeye. Mungkin hari ini pertama kalinya aku ga didenda karena telat.

Langsung aja to the point saat kami bertemu danlap-danlap lagi.

Kami hanya melebihi satu hitungan saat PBB. Disuruhnya bikin 6 banjar dalam 40 hitungan tapi kami malah 41 hitungan. Dan itu adalah kesalahan pertama. Udah gitu, kami cek spek. Cek spek kali ini lumayan perjuangan soalnya spek kami lebih banyak dari biasanya. 

Cek spek berjalan lancar hingga akhirnya spek alat mandi menjadi masalah bagi kebanyakan dari kami. Kami hanya membawa sabun doang atau ada yang sampo dan sikat gigi doang, pokoknya alat mandi kami kebanyakan nggak lengkap (handuk, sikat gigi, odol, sabun, sampo). Hanya tersisa sebelas orang yang bertahan dibarisan, dan aku tidak termasuk didalamnya. 

Menurut aku sih ini salah kami soalnya kami terlalu kaku untuk menuruti apa yang diperintahkan SOP dan ngga ada inisiatif sendiri untuk ngerti kalau seharusnya mandi itu pake sikat gigi-odol-sabun-anduk dan ga mungkin sabunan doang tanpa sikat gigi saat ke lapangan seminggu.

Jadilah teman kami yang sebelas orang itu menanggung kesalahan kami yang ngga bawa alat mandi lengkap. Mereka push-up dan tahan atas dengan cukup lama sambil mengucapkan kesalahan-kesalahan kami: tidak membawa spek, tidak sigap pbb, kurang inisiatif, dan kurang kritis. Kesalahan itu kami ucapkan berulang-ulang sambil push-up. Tapi kami yang kurang spek hanya bantu menghitung.

Setelah sesi danlap selesai, kami dikasih materi tentang himpunan. Pertama mengenai strukturnya, dari kahim ke senat dan sekjen, dst. Udah gitu, ini nih yang seru. Kami diajarin mars himpunan. Nggak langsung hafal sih, tapi kami terus-terusan nyobai nyanyiin bareng biar hapal. 

Lalu, kembali ke sesi danlap lagi.

Kami ditanya mengenai materi yang udah didapat hari itu. Aku sempet disuruh maju untuk ngejelasin makna dari jaket himpunan dengan segala kecupuanku.

Udah gitu, kami ketemu pembimbing lagi, dikasih tugas, dan pulang.

Aku sempet mengalami kegalauan pulangnya naek ojek atau taxi atau angkot atau minta jemput; berhubung bawa tas segede gaban. Tapi melihat perutangan kepada orang yang masih banyak, maka aku memutuskan naik angkot lewat gerbang matematika. Eh, aku ngelewatin jendral-jendril yang lagi foto bareng. Bingung harus nyapa atau gimana, akhirnya aku jalan lurus aja ngga nengok sama sekali. 

Eh, udahan ah, udah mulai nggak penting.

Please follow and like us:
0

Day 7

Bagaimana kalau aku ceritanya secara sistematis aja, biar bosen.

Jadi kami pagi ini ada praktikum yang wajib bawa laptop. Lalu sebgai orang yang ga punya kosan deket akhirnya aku harus berangkat bawa leptop plus spek-spek diksar beserta baju ganti dan alat-alat buat bikin handmade.
Sebagai anak yang ga bisa pake kendaraan maka aku naik angkot dengan bawa barang-barang yang gedenya udah kaya mau kemping tadi, dengan dua tas pula. Eeeeh diangkot ternyata ada bapa-bapa yang bawa barang dgangannya, yaitu balon. Alhasil aku duduk dengan barang banyak dan tenggelam diantara balon-balon bocah. Pada intinya aku merasa sangat cupu sekali guys.

Teruuuus udah gitu kami praktikum kuliah dan lalala sampai akhirnya jam 15.30 kami harus kumpul di gku timur buat cek spek, latian pbb, dan lain-lain.

Hal tersial disore itu adalah aku lupa bawa celana training dan baru sadar saat mau kumpul angkatan. Prinsip kumpul angkatan kami adalah time is money. Kamu telat semenitpun harus bayar 2000 beserta push-up. Maka dengan sangat riweuh dan emosi akupun pulang lagi kerumah dengan menempuh perjalanan 45 menit. Emosi semakin memuncak saat si mang angkot malah lelet banget jalannya, tapi apa daya akhirnya aku hanya nahan-nahan kesel doang sambil minta tambahan waktu kumpul angkatan biar ga didenda.

Lalu aku nyampe rumah, langsung naro leptop dan barang ga penting lainnya. Aku bawa training, dan langsung pergi lagi. 45 menit perjalanan hanya untuk 10 menit dirumah, kawan. Pengen nangis deh.

Tapi karena kalo telat denda maka aku memutuskan naek ojek aja meskipun bayarannya ternyata seharga taxi -.-

Naaaaaah, langsung aja ke waktu saat kami bertemu danlap-danlap, kira-kira jam 7.20 malam di selasar labtek biru. Kalo kaya gini udah bisa dibaca sih, pasti pbb dulu lalu cekspek dan sisanya omelan dan nasehat danlap mengenai angkatan.
Ternyata,
Pbb kami ternyata kacau.
Spek kami lengkap, tapi kami lelet.
Sangat jauh dengan minggu kemarin dimana kami benar-benar gercep abis sampe danlap bingung mau bilang apa.
Hari ini kami tidak menepati janji kami untuk datang diksar denan lebih baik lagi. Kami kehilangan semangat, dan akhirnya mengacaukan segala hal.

Satu lagi, tugas kami gak ada satu orangpun yang udah beres. Eng ing eng, omelan omelan lagi.

Tapi yang paling berkesan dan ber’bekas’ adalah entah berapa puluh menit kami nge-trill dan entah berapa seri kami turun push up. Nyaris kayak diklat medik. u.u cape pisun pokonya mah, kaki-kaki kami udah pada bergetar dan keringet mulai ngucur banyak sekali.

Teruuuus
Saat itu kesalahan seseorang akan ditanggung seangkatan kecuali orang tersebut. Ini seharusnya membuat kami ngerti kalau kami ini stu angkatan, satu tubuh, satu keluarga. Apapun kesalahan yang dilakukan oleh masing-masing akan berdampak ke semua orang. Jadi, kami juga seharusnya belajar bagaimana bertanggung jawab.

Yahbsudah dulu deh.
Ngantuk, besok dateng nyubuh, diksar.
Bye

Please follow and like us:
0