Terkejut karena ternyata saat membuka blogger.com disitu aku udah terdaftar dan malah banyak banget draft-draft blog yang sudah aku tulis di tahun 2012-2017. Lupa banget kok pernah nulis begituan. Niat awalnya mo pindah ke sana aja, loh ternyata emang udah pernah bikin.

Tulisannya kebanyakan tentang transisi masa SMA-Kuliah dan kehidupan berat saat TPB. Kenapa berat? Karena orang orang pada pinter tapi aku mau serajin apapun dan seniat apapun belajar nilainya tetep dibawah 30…………..ya paling tinggi pernah 25 kalo ga salah fisika :))

oskm

Disitu tertulis kalo aku sangat takjub dengan OSKM (ya memang ini acara yang selalu keren sih dan se-niat-itu). Setahun setelahnya aku jadi panitia, gilaaa mati matian banget persiapannyaaaaa, bahkan udah dari setahun sebelum. No wonder para maba bakal ter-impress dengan sangat. Nasehatku nanti kalo punya anak dan kalo dia kuliah di itb, akan aku bilang, ‘kamu gausah jadi panitia oskm ya nak, mending kita jalan-jalan dan malas-malasan aja’ lol juskiding.

tpb

Ternyata, aku jadi inget lagi, bahwa waktu TPB adalah masa-masa dimana aku struggle banget buat belajar. Aku, saat itu, ga boong, belajar tiap hari, ke perpus tiap hari, nanya ke temen, tapi tetep loh selalu remed sampe berkali kali (terutama fisika dasar, kalkulus, kimia dasar). Emang kemampuan otak tuh rasanya udah maksimal, tapi hasilnya ga pernah ada yang bagus. Di tambah lagi, aku seriiiing sakit di kelas dan beberapa kali sempoyongan nyari toilet buat muntah-muntah (bayangkan nyari toilet di GKU Barat yang udah kaya maze dengan pandangan blur). Dan pernah suatu hari ga nemu toilet, akhirnya sampe kelas beres aku cuman diem ditangga luar karena ga sanggup berdiri, orang lalu lalang pindah pindah kelas tuh udah ga peduli.

geniousesesessss

Disini secara mental juga mayan diuji, ngerasa ga bisa kuliah disini karena emang mereka sepinter itu dan sistem kuliahnya membuat aku merasa bodoh banget. Mindblowing adalah ketika aku dapet 25 (dengan usaha keras belajar) tapi temen yang suka tidur tuh bisa dapet 95. Inikah yang dinamakan orang jenius? Dulu kalo SMA-SD ngeliat yang kaya gini biasa aja karena emang semua orang bisa lulus ujian. Tapi saat TPB, dikala aku ngerasa sesusah itu, tapi ada yang ga usaha malah dapet nilai besar tuh kaya….. apakah otakmu sebuah mukjizat??

Semester dua kayaknya aku udah stress tapi jadi ke bodo amat gitu dan sering bolos kelas. Sampe ngitung bener-bener jatah tiap mata kuliah tuh maksimal berapa hari buat bolos, dan semua jatah bolos itu aku pake. Padahal ada di kampus, cuma ga masuk kelas aja.

Pernah di traktir hokben sama dosen fisika dasar bersama 10 mahasiswa lainnya gara-gara remedial (kok aku kaya bodoh banget gitu ya, dari 100an orang sekelas cuma 10 yang remed). Disitu friendly banget si bapaknya dan ngasih nasehat-nasehat gitu, mana bawa istri dan anaknya. Awalnya bingung kenapa ditraktir dan sedikitan orangnya, eh ternyata karena remed :’)

adapt

Menurutku sih masalah utamanya bukan cuma otak yang kurang nyampe ya kak, tapi juga masih sangat clingy dengan memori di SMA. Aku pernah nulis disitu bahwa, ‘dulu aku berangkat sekolah motivasi terbesarnya adalah untuk ketemu temen, sekarang berangkat buat belajar doang’.

Saat bolos kelaspun yang aku lakukan adalah ketemu temen SMA. Mereka aku ajak keliling kantin kampus. Mingdepnya gantian kita ke kantin kampus temen-temen yang lain, dan seterusnya. Mungkin karena disini orang pada pinter, jadinya pada individualis banget (dan ini sangat kerasa). Aku ngerasa ga ada orang yang nyambung dan ga bisa punya temen untuk ketawa-ketawa. Semuanya kesannya seriusss banget. Padahal mah pas udah masuk jurusan sih, ya mayan normal manusiawi sih. Mungkin dulu karena di tpb pada ngejar jurusan ya jadi pada rajin.

trick & critical thinking

Satu lagi yang bikin aku ga pernah dapet nilai bagus, karena saat itu sistem ujiannya sangat beda (buat otak anak yang baru lulus SMA). Semua langkah harus ditulis dan dijelasin, pertanyaan dan jawabanpun sering tuh aku ga nyambung. Yang diujian-kan adalah the whole concepts dari materi tersebut. Waktu sekolah kita terbiasa praktis langsung ngitung angka, ngapalin rumus, dll. Disini harus bisa turunin semua rumus beserta alasan, kenapa ABCDE? Padahal yang aku pelajari adalah cara masukin angka di si ABCDE nya itu, bukan nyari tau kenapa mesti A? B? C?