11.36 : hati hati

Salah satu hal yang aku ga berani komen dan ga berani menyentuhnya adalah kalo udah nyangkut tentang ulama.

Sewaktu 2016 heboh kasus ahok, aku awal awal sempet nyinyir nyinyir dalam hati dan mikir kenapa orang islam pada lebay sih??? Kan beliau gak maksud menghina kali???

Sampai akhirnya satu persatu ustadz ustadz ada di kubu ummat Islam. Aagym, Hanan Attaki, daaaan seterusnya. Langsung aku diem dan evaluasi diri bahkan sampe nangis nangis kalo sujud karena bingung mana bener mana salah. Kepada siapa lagi kita nurut kalo bukan kepada orang orang berilmu.

Ulama adalah pewaris nabi. Kalau kita bersebrangan dan malah menjelekkan, yang marah udah bukan manusianya secara personal, tapi Nabi dan Allah. Gak maen maen.

Pun becandaan soal agama. Kok bisa sih pada gak takut. Kalo pengen sok asik, masih banyak konten lain sungguh deh. Bawa agama itu ga sekedar menyakiti hati manusia pengikutnya (yang mungkin emang tujuan kalian utk menyakiti kami). Tapi menyakiti Allah dan Rasul juga (yang mungkin gak disadari).

Kok bisaaa sih ga hati hati dan gak takut apalagi kalau Muslim 😭

Terus kalo selanjutnya ada pertanyaan: ulama mana yang harus dipercaya?

Kan ada tuh hadistnya. Tapi gak aku sebut cari sj karena takut ga bisa jelasin. Tapi bagi aku pribadi sesederhananya adalah dengan: mendengarkan. Dengan mendengarkan kita Tau kok siapa yang bener dan mana ‘ustadz’ yang ngawur.

Ini yang dapet berita ttg Ust. Abdul Somad dan langsung percaya lalu ikut ngejelekin, udah berapa ceramahnya yang didenger? Semenit ada ga?

Terus taun lalu pas Ust Hanan Attaki ceramahnya dipelintir. Cuy banyak banget yang ngehujat padahal aku yakin banget mereka ga pernah ikut desek desekan tiap rabu di TSM.

Yaaa biasanya yang ngomen adalah yang gak kenal. Kalo kita sebagai pendengar setia sih langsung yakin beliau ga mungkin kaya gitu karena lewat itulah kami mengenal mereka.

mohon maaf emosi semata, mungkin deleted soon.

Please follow and like us:
error0

Tinggalkan Balasan

Lewat ke baris perkakas