Introversion and People

Zaman dahulu kala, travel bersama orang lain bukanlah hal yang aku sukai. Aku ga pernah peduli tempat, lingkungan, hiburan, dan segala macamnya. Yang selalu aku pikirkan dan pedulikan adalah: manusianya. Dengan siapa aku pergi? Bisakah aku bertahan dengan orang-orang? Aku ga peduli sebagus apapun tempatnya, kalo ga sreg sama orang-orangnya, duh mending ga usah.

Ini challege terbesar ketika masuk oseanografi. Baru masuk udah pergi-pergi mulu, inget banget dulu pergi pertama kali ke Parigi. Gak ada seneng. Mendekati hari H aku makin males. Karena ini pertama kali sama orang-orang ga dikenal, dan 3 hari full pagi sampe malem. Apakah aku bisa bertahan dengan kelelahan akibat sering ketemu orang? Jiwa introvertku sangat berontak.

Tapi ternyata seru aja si wkwkwkwk

Challenge kedua terjadi ketika 3 minggu kuliah lapangan di Bali. Sebelumnya paling kami hanya kuliah lapangan 3-5 hari dan aku sudah jadi terbiasa. Tapi kali ini selama hampir sebulan, ga ada waktu bisa sendirian, sama orang-orang ga begitu deket. Aku agak males sesungguhnya. Belom-belom udah ngerasa capek ngebayanginnya.

Ehhhhhhh ternyata seru banget dan ngangenin juga kok (tapi tak mau diulang hahaha)

Selanjutnya yang aku bayangin akan capek dan beneran capek banget bagi jiwa introvertku adalah: pelayaran 3 minggu. Apalagi oseanografi fisika ga ada kerjaan kecuali mantengin hasil sensor dari alat. Kalo yang bagian biologi dan kimia, mereka selalu sibuk.

Kerjaan kita hanya nonton, karokean, malem mancing, nonton, karokean, teruuuuuuuus loooping berhari-hari kayak gitu. Sampe sama kapten kapal aja udah berasa bro banget dari yang awalnya segan wkwkwkw. Sungguh, baru hari pertama, udah pengen pulang banget. Ya, despite banyak hal yang aku dapat yaitu pelajaran dan pengalaman (halah normatif).

Kalau travel sendirian atau sama keluarga atau sama temen deket atau temen  yang klop sih ga masalah lah yaa tak usah dibahas.

Kemudian challenge selanjutnya adalah prajab lima minggu. Gila, belom-belom ngebayanginnya udah males dunya akherat. Tiap malem, sak ing ga pengen drained ketika prajab, aku selalu berdoa sama Allah. Surat favorit jadi surat An-Nass. Karena mau segimanapun dinamikanya manusia, ada Allah maha Pengatur mereka. Setakut dan semales itu. Atau lebih tepatnya: takut aku males dan menarik diri.

Etapi ternyata seru juga sih meski males kalau diulang ( y iy lah). Sebelumnya aku bertekad kalau sabtu minggu mau tidur full aja dikamar, eh nyatanya aku ikut pergi juga sama temen-temen.

Kesimpulan dari kesemuanya adalah: kadang bayangan kita lebih buruk dari kenyataannya. 

Dan kurasa makin besar juga orang menghargai privasi. Karena yang biasanya bikin capek adalah ketika kita ga bisa bilang “nggak”. Kalau pengen sendiri, yaudah gapapa sendiri aja di tempat yang jauh keramaian untuk menetralkan.

Challenge paling terakhir yang mengusik keintrovertanku adalah pindah jauh dari rumah yakni ke jogja. Meski aku suka me-time, aku lebih suka kumpul sama temen dan inner circleku kalau udah enek sendirian terus dan butuh temen cerita.

Sementara, duniaku dan seluruh manusiaku semuanya ada di barat. Yah, yaudahlah lama-lama santai aja. Hidup ini seru sekali karena seperti Allah ngatur dan membuat aku bisa lebih mengendalikan si jiwa introvert ini agar bisa lebih flexible dan gak gampang males sama orang-orang. Bukan males sih, tapi lebih kepada : dapat menghadapi dengan senang dan bisa menempatkan diri.

23.11

kurang emo apalagi malem ini krn dengerin sealbum secondhand ‘a twist in my story’ jaman sma……………………

Tips Gratis Masuk Art Science Museum Singapura

Kawasan Marina Bay Sands, Singapura merupakan kawasan yang membahagiakan karena dari view mana aja, jalan ke arah mana aja, akan selalu ada hiburan dan tempat yang worth untuk dilihat dan dinikmati. Mulai dari The Shoppes Marina Bay dimana kalo kamu kaya bisa beli brand-brand mahal disitu.

Lalu keatas dikit bisa ke hotel Marina Bay yang fenomenal ituh dan sepanjang jalan akan melewati pemandangan Singapura dari atas ditemani bunga-bunga pink.

Abis itu, kebawah dikit kamu akan menemukan Garden by The Bay. Jalan-jalan aja sekelilingnya: free. Kalau pengen ngabisin duit, silakan bayar 28SGD (sekitar idr280.000) untuk masuk ke Flower dome dan sebelahnya (paan ya namanya lupa).

Malem niscaya lebih bagus, kalo rajin keliling dikit juga keren

Selain itu, dikawasan ini kadang ada festival-festival. Karena kami datang disuasana imlek, jadi ada acara I Light Singapore yang sangaat worth it dan aku sukaaa bangetssssss sampe berapa kali nonton pun teteup terharu ngeluarin air mata :”)

Gaaaa pernah bosen nonton tiap malem

Abis itu, kalau keluar dari The Shoppes, kanan dikit akan menemukan Art Science Museum yang tiketnya sebesar 19SGD (idr 190.000). Tapi ternyata ada sebuah cara licik namun halal untuk mendapatkannya secara gratis.

CARANYA:

  1. Masuk ke The Shoppes, lantai dua, diatas sampan.
  2. Cari meja yang keliatannya kaya meja informasi
  3. Bilang, mau jadi member Sand Reward Lifestye.
  4. Yang dibutuhkan hanya: Passport dan No HP untuk konfirmasi
  5. Isi data, difoto, jadi deh kartunya
  6. Jalanlah ke Art Science Museum, dan niscaya itu semua geratis. Mayan kan hemat 200k??!
Maap nih kalo fotonya kaya tkw 🙁

Kartu tersebut berlaku selama setahun. Dan usia kamu harus diatas 21 tahun. Masa ya, pas kami mau bikin, malah dimarahin sama petugasnya: sorry, sorry, this one is for 21 yo.

Kita yang sudah tua hanya bisa melongo, jangan ngejudge dulu pak, periksa passpor kita lahir taun brp 🙁

Setelah diperiksa akhirnya dia jadi malu dan minta maap. Yah, semoga ini pertanda kami awet muda yah :”)